Monday, June 15, 2009

Orang yang muflis

Tanggal Ahad 14 hb Jun 2009, saya telah di undang menyampaikan kuliah Subuh di Surau Jiboi, Ampangan. Setelah selesai mengimamkan solat Subuh bersama warga jemaah surau, saya terperanjat apabila bersalaman dengan Ust Hj Jaafar bin Mohammad, bekas guru saya ketika belajar di Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Sheikh Haji Mohd Said, Seremban pada tahun 1987.

Rupa-rupanya Ust Hj Jaafar bin Mohammad sudah lama berpindah di Jiboi. Al-hamdulillah,bertambah imarahlah surau ini dengan kehadiran seorang Ustaz yang begitu hebat dalam ceramahnya, khusus dalam menyampaikan kuliah-kuliah dalam bentuk motivasi.

Dalam keadaan kaget (maklum sajalah apabila menyampaikan ceramah di hadapan Tok Guru) saya mulakan kuliah dengan memperkenalkan guru saya ini kepada sidang jemaah surau. Seterusnya saya membacakan hadis-hadis berikut sebagai santapan rohani untuk pagi itu.

أتدرون من المفلس؟ قالوا : المفلس فينا من لا درهم له ولا متاع. فقال : ان المفلس من أمتى من يأتى يوم القيامة بصلاة وصيام و زكاة ويأتى وقد شتم هذا وقذف هذا وأكل مال هذا وسفك دم هذا وضرب هذا فيعطى هذا من حسناته وهذا من حسناته فان فنيت حسناته قبل ان يقضى ما عليه أخذ من خطايا هم فطرحت عليه ثم طرح فى النار

Maksudnya : (Pada satu hari) Nabi saw bertanya kepada para sahabat : Tahukah kamu siapakah orang yang muflis ? Sahabat menjawab : Orang yang muflis di kalangan kami ialah orang yang tidak memiliki wang dan juga tidak mempunyai harta. Lalu Nabi saw bersabda : Sebenarnya orang yang muflis di kalangan umatku ialah orang yang datang pada hari Qiamat dengan membawa pahala sembahyang, puasa dan zakat, tetapi semasa di dunia dia pernah memaki sifulan, menumpahkan darah sifulan dan pernah memukul sifulan. Maka akan diberikan kepada orang yang teraniaya itu daripada pahala kebaikan orang tadi dan begitulah seterusnya terhadap orang lain yang pernah dianiayainya sehingga apabila telah habis pahalanya sedangkan bebanan dosa penganiyaan belum lagi habis, maka akan diambil daripada kesalahan orang yang teraniayaitu lalu dibebankan kepada orang tersebut, sehinggalah ia dicampak ke dalam api neraka. (Hadis riwayat Muslim)

Hadis ini mengingatkan kita tentang hubungan kita dengan makhluk. Jika dosa yang kita lakukan kepada manusia semasa di dunia tidak diselesaikan di atas dunia, perkara ini akan dibawa di depan Allah SWT di Padang Mahsyar untuk di adili. Di akhirat, manusia tidak boleh menebus dosa yang dilakukan dengan wang ringgit kerana wang ringgit tidak berguna lagi pada masa itu. Apa yang menjadi modal untuk menebus sesuatu dosa dengan manusia ialah segala amal soleh yang dilakukan semasa di dunia.

Menurut Imam Al-Qurtubi rhm dalam kitabnya At-Tazkirah menyatakan : Sekiranya seseorang lelaki pada hari Qiamat membawa pahala amal ibadah sama seperti pahala amal ibadah 70 orang para Nabi, sekiranya dia ada hutang dengan manusia walau sekadar 5 sen, dia tetap tidak akan masuk syurga selagi hutangnya itu tidak dilangsaikan. Menurut Imam Al-Qurtubi lagi : 5 sen hutang yang tidak dibayar semasa di dunia bersamaan dengan 700 kali solat fardhu yang diterima oleh Allah SWT hendaklah diberikan kepada mereka yang menuntut hutang. Ketahuilah, 700 kali solat fardhu yang diterima oleh Allah SWT bersamaan solat yang dilakukan selama 140 hari.

Hadis kedua yang saya bacakan ialah,

قال رسول الله (ص) : إن الله يرضى لكم ثلاثا ويكره لكم ثلاثا فيرضى لكم أن تعبدوه ولا تشركوا به شيئا وأن تعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا ويكره لكم قيل وقال وكثرة السوأل وإضاعة المال

Maksudnya : Nabi saw bersabda : Sesungguhnya Allah SWT merestui kamu tentang 3 perkara, dan Allah membenci kamu juga tentang 3 perkara. Tiga perkara yang direstui oleh Allah SWT ialah : Sekiranya kamu beribadat kepada Allah, kamu beribadat kepadaNya semata-mata (bukan kerana yang lain) dan kamu sekali-kali tidak menyengutukan Allah SWT dengan sesuatu pun. Dan kamu berpegang teguh dengan tali Allah, dan kamu semua tidak berpecah belah. Allah SWT membenci kamu tiga perkara : Orang yang suka keji mengeji , orang yang suka banyak bertanya dan orang yang suka membazirkan harta. (HR Muslim)

Dalam hadis ini dapat kita fahami bahawa ada 3 perkara yang disukai Allah SWT :

1. Allah SWT suka kepada mana-mana hambaNya yang melakukan ibadah kepadaNya dengan ikhlas serta tidak mensyirikkanNya.

Imam Muslim meriwayatkan sebuah hadis Qudsi yang mafhumnya berbunyi,

“ Akulah Allah (Tuhan) yang Maha Kaya, Aku tidak perlu kepada sekutu-sekutu. Siapa yang melakukan sesuatu amalan sambil menyengutukan Aku dengan yang lain, nescaya Aku tinggalkan ia dengan dengan sekutu-sekutunya”.

2. Allah SWT suka kepada mereka yang berpegang teguh dengan Agama Allah.

Jika melihat kisah Nabi-Nabi terdahulu, kita dapat melihat bagimana mereka berpegang teguh dengan Agama Allah SWT. Nabi Nuh a.s contohnya, ketika baginda dan pengikut-pengikutnya membina kapal di atas padang pasir yang kering kontang tidak berair, orang-orang kafir mempersoalkan, “why do you still do it…”, akhirnya golongan inilah yang selamat dunia dan akhirat.

Sebab itu janganlah merasa bosan melakukan kerja-kerja baik dalam hendak menegakkan agama Allah SWT. Firman Allah SWT yang bermaksud :

"Wahai orang-orang Yang beriman! mahukah Aku tunjukkan (kepada kamu) sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu daripada azab seksa-Nya yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan RasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah Dengan harta benda dan diri kamu; Yang demikian itulah Yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat Yang sebenarnya)". (As-Saff 010-011)

Saya katakan kepada jemaah surau, kita sekarang ini sebenarnya sedang “membina bahtera” di tengah-tengah masyarakat yang majoritinya tidak suka kepada ajaran agama. Surau dan masjid lengang daripada jemaah. Jangan kita merasa sedih hati apabila kita melihat kita seolah-olah terasing dalam sebuah masyarakat yang majoritinya tidak suka melakukan kebaikan. Ingatlah janji-janji Allah SWT, walau apa pun yang berlaku, kita tetap istiqamah menjadi Ansarullah pembantu Agama Allah

3. Allah SWT suka hamba-hambanya yang hidup bersatu padu, tidak berpecah belah

Kalau kita lihat ajaran Islam semuanya memupuk perpaduan. Kita di suruh solat berjemaah, tujuannya supaya kita bersatu. Kita di suruh bayar zakat supaya orang kaya dan miskin hidup tolong menolong. Ada hikmah Allah SWT cipta orang-orang miskin supaya orang kaya dapat sedikit mengumpulkan pahala apabila membantu mereka. Bagi orang miskin janganlah bersangka buruk dengan Allah SWT, kerana di akhirat orang yang paling cepat masuk ke syurga ialah orang miskin (dengan syarat jika beramal soleh). Kemudian di suruh untuk mengerjakan Haji, tidak lain Haji adalah symbol perpaduan umat Islam di seluruh dunia.

Dalam hadis ini juga Nabi saw menerangkan yang Allah SWT benci kepada tiga perkara.

1. Kata mengata / caci mencaci

Menurut Hujjatul Islam Imam al-Ghazali, punca kata-mengata dan caci mencaci tidak lain kerana perasaan marah yang meluap-luap kepada seseorang. Dalam hal ini Rasulullah saw bersabda,

“Apabila seseorang kamu sedang marah maka hendaklah kamu diam” (HR Ahmad)

Sabda Rasulullah saw lagi,

Apabila ada orang yang mencaci kamu tentang apa yang dia ketahui tentang diri kamu, maka janganlah kamu membalas caciannya dengan mencaci apa yang kamu tahu tentang dirinya kerana pahalanya untuk kamu dan kecelakaan untuk dia. (HR Ad-Dailami)

2. Banyak soal

Allah SWT membenci orang yang banyak bertanya yang menyebabkan sesuatu perkara itu menjadi sukar atau pertanyaan yang tidak berpijak di bumi nyata atau pertanyaan yang bertujuan hendak merendah-rendahkan orang lain atau pertanyaan untuk menguji ilmu seseorang atau pertanyaan sesuatu perkara yang sudah di ketahui jawapannya, atau pertanyaan untuk mengintip hal rang alain dan sebagainya. Sabda Rasulullah saw,

دعوني ما تركتكم إنما أهلك من كان قبلكم كثرة سؤالهم واختلافهم على أنبيائهم

Maksudnya : Tinggalkanlah (elakkan dari bertanyakan kepadaku) sesuatu yang telah aku tinggalkan (terangkan) kepada kamu. Sesungguhnya kehancuran umat sebelum kamu disebabkan mereka banyak bertanya dan melakukan penyelewengan terhadap ajaran nabi-nabi mereka.

Walaubagaimanapun larangan ini bukanlah merangkumi semua bentuk pertanyaan. Ada pertanyaan yang perlu di tanya. Sebagai contoh, pertanyaan daripada seseorang yang jahil tentang hukum agama seperti meminta penjelasan berkaitan dengan fardhu ain dan fardhu kifayah, pertanyaan kerana ingin mengetahui sesuatu ilmu dari murid yang kurang faham daripada gurunya, pertanyaan orang yang sedang bermusafir mengenai arah jalan, pertanyaan pihak berkuasa dalam penyiasatan kes jenayah dan sebagainya.

Firman Allah SWT,
Maksudnya : Maka itu, bertanyalah kamu kepada orang-orang berpengetahuan agama jika kamu tidak mengetahui . (An-Nahl 043)

3. Membazir harta

Harta adalah nikmat dan anugerah Allah SWT. Membelanjakan harta dengan tidak kena pada tempatnya adalah salah dan satu perbuatan yang dikeji oleh syarak. Sabda Rasulullah saw,

Siapa yang berjimat cermat, tentu Allah SWT memberikan kekayaan kepadanya. Dan sesiapa yang boros, Allah SWT akan menjadikannya miskin, Dan siapa yang merendah diri, tentu Allah akan mengangkat darjatnay dan sesiapa yang bongkak atau sombong nescaya Allah SWT akan memusuhinya.

Biar pun Islam suruh kita berjimat cermat, tetapi tidaklah sampai ke peringkat bakhil untuk membelanjakan harta. Jadi, langkah terbaik ialah bersederhana.

Demikianlah serba sedikit point-point penting yang saya sampaikan kepada jemaah surau Jiboi. Moga-moga Allah SWT memberi ganjaran pahala di atas segala usaha kecil ini. Insya Allah.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.