Wednesday, January 27, 2016

Umrah 29 April- 8 Mei, naik FLYNAS, RM4950






Jom umrah bersama saya dengan kerjasama KRS Travel Seremban.

Tuesday, December 22, 2015

Larangan memakan harta secara batil


Firman Allah SWT,
Dan janganlah kamu makan harta orang lain di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya) (Al-Baqarah : 188) 

            Menurut Ibnu Jauzi, sebab turunnya ayat ini kerana ada dua orang sahabat Nabi SAW yang bernama Amru al-Qis dan Abdan al-Hadrami berselisih faham mengenai harta sebidang tanah. Abdan al-Hadrami menunutut kembali tanah miliknya yang diberikan kepada Amru al-Qis secara sementara sedangkan beliau tidak mempunyai bukti.

           Sebaliknya Amru al-Qis mahu bersumpah untuk membuktikan bahawa tanah itu adalah miliknya. Perkara ini kemudian di bawa kepada Rasulullah SAW yang akhirnya membawa kepada penurunan ayat di atas.

            Dalam sebuah hadis, 

مَنْ ظَلَمَ قَيْدَ شِبْرٍ مِنَ الأَرْضِ طَوَّقَهُ مِنْ سَبْعِ أَرَضِينَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Maksudnya : Barangsiapa mengambil tanah orang lain walaupun sejengkal secara zalim, maka kelak akan dikalungkan kepadanya di hari kiamat tujuh lapis tanah. ( HR Bukhari dan Muslim)

            Persoalan bagaimana mereka akan memikul tujuh lapis tanah yang di ambil secara haram di akhirat ? Persoalan ini hendaklah kita serahkan kepada Allah SWT kerana alam akhirat adalah alam  yang diluar jangkauan pemikiran manusia.

            Dalam sebuah lagi hadis,

 مَنْ اقْتَطَعَ حَقَّ امْرِئٍ مُسْلِمٍ بِيَمِينِهِ فَقَدْ أَوْجَبَ اللَّهُ لَهُ النَّارَ وَحَرَّمَ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ فَقَالَ لَهُ رَجُلٌ وَإِنْ كَانَ شَيْئًا يَسِيرًا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ وَإِنْ قَضِيبًا مِنْ أَرَاكٍ

Maksudnya : Barangsiapa yang mengambil hak seseorang muslim dengan sumpahnya, maka sesungguhnya Allah SWT mewajibkan dirinya masuk ke neraka dan mengharamkannya masuk ke syurga. Lalu seorang lelaki bertanya : Walaupun dalam perkara yang kecil ya Rasulullah ? Sabda Nabi SAW, Ya, walaupun hanya sebatang duri. ( HR Muslim)

            Islam tidak melarang sama sekali umatnya mencari harta dan kesenangan hidup. Allah SWT berfirman,

“Kemudian setelah selesai sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi (untuk menjalankan urusan masing-masing), dan carilah apa yang kamu hajati daripada limpah kurnia Allah,… (Surah al-Jumuah : 10)  

            Dalam ayat ini Allah SWT menyuruh kita bertebaran di muka bumi mencari rezeki yang dikurniakan.  Islam tidak melarang mencari kekayaan, malah terdapat sahabat yang memiliki sejumlah harta yang banyak seperti Saiyidina Uthman  Abdur Rahman bin Auf. Di antara kekayaan Saiyidina Osman bin Affan, beliau  telah membeli perigi dari seorang Yahudi dengan harga 200000 dirham bersamaan dengan harga 2.5 kg emas untuk diwakafkan kepada umum. Dalam peperangan Tabuk, beliau menderma 1000 ekor unta dan 70 ekor kuda serta menambah sumbangan peribadi sebanyak 1000 dirham. 

            Di zaman Saiyidina Abu Bakar as-Siddiq sebagai khalifah, Saiyidina Osman pernah   menginfakkan gandum yang diangkut oleh 1000 unta untuk membantu kaum muslimin yang kelaparan akibat musim kemarau. Dan  ketika pemerintahannya sebagai khalifah, beliau telah meluaskan Masjid Nabawi dengan membeli tanah sekitarnya untuk keselesaan umat Islam beribadat.

            Demikian juga sahabat yang bernama Abdul Rahman bin Auf, dalam  perang Tabuk  beliau menginfakkan  4000 dinar bersamaan 1.7 kg emas. Beliau juga pernah membiayai pembelian 30000 buah rumah dan diinfakkan kepada mereka yang tidak mampu memiliki rumah.

            Sambungan dari surah al-Jumuah,
  
            “…serta ingatlah akan Allah banyak-banyak (dalam segala keadaan), .. (Surah al-Jumuah : 10)

            Dalam ayat ini Allah SWT memerintahkan kita supaya mengingati-Nya banyak banyak dalam apa jua keadaan. Maksudnya, jika dalam urusan pekerjaan, sekiranya terlintas di hati hendak menipu, pecah amanah, khianat, rasuah, curi tulang, buat mc palsu, buat tuntutan palsu maka ingatlah Allah banyak-banyak dengan jalan beristighfar.  

            "...supaya kamu berjaya (di dunia dan di akhirat).”(Surah Al-Jumuah : 10)
 
            Dengan jalan mengingati Allah, mudah mudahan kita akan berjaya mengatasi godaan-godaan tersebut.  

            Seorang sahabat, Sa’ad bi Abi Waqqas r.a pernah memohon kepada Rasulullah dengan katanya, 

            “ Ya Rasulullah, doakanlah kepada Allah agar aku sentiasa menjadi orang yang dimakbulkan doa. Maka Nabi SAW bersabda : Wahai Sa’ad perbaikilah makananmu ( makan makanan yang halal) , nescaya engkau akan menjadi orang yang selalu dimakbulkan doa. Dan demi jiwaku yang berada di tangan-Nya, sesungguhnya jika ada seseorang yang memasukkan makanan haram ke dalam perutnya, maka tidak akan diterimaamalnya selama 40 hari, dan seorang hamba yang dagingnya tumbuh dari hasil menipu dan riba, maka api nerakalah yang lebih layak baginya” (HR Tabrani) 

            Setiap daripada kita akan disoal daripada mana harta yang  diperolehi dan ke mana ia di belanjakan. Sabda Rasulullah SAW, 

لاَ تَزُولُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ أربع : عن عُمْرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ عِلْمِهِ فِيمَا فَعَلَ وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَا أَنْفَقَهُ وَعَنْ جِسْمِهِ فِيمَا أَبْلاَهُ

Maksudnya : “Tidak akan bergeser kedua kaki seorang hamba pada hari kiamat nanti sampai ditanya tentang empat perkara: (1) tentang umurnya untuk apa dia gunakan, (2) tentang ilmunya, sejauh mana dia amalkan ilmunya tersebut, (3) tentang hartanya, dari mana harta tersebut didapatkan dan untuk apa harta tersebut dibelanjakan, dan (4) tentang tubuhnya, untuk apa dia gunakan.” (HR at-Tirmidzi)

            Islam mengharuskan umatnya berniaga secara suka sama suka, sebagaimana  firman Allah SWT surah an-Nisa ayat 29,

"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu makan (gunakan) harta-harta kamu sesama kamu dengan jalan yang salah (tipu, judi dan sebagainya), kecuali dengan jalan perniagaan yang dilakukan secara suka sama suka di antara kamu, dan janganlah kamu berbunuh-bunuhan sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengasihani kamu.(Surah an-Nisa : 29)

                Namun begitu, Islam memberi ancaman ke atas peniaga yang khianat dalam jualannya. Sabda baginda, 

مَنْ بَاعَ عَيْبًا لَمْ يُبَيِّنْهُ ، لَمْ يَزَلْ فِي مَقْتٍ مِنَ اللَّهِ " . أَوْ قَالَ : " لَمْ تَزَلِ الْمَلائِكَةُ تَلْعَنُهُ

Maksudnya : Barangsiapa menjual barang yang cacat, tanpa menjelaskan kecacatannya, nescaya dia berada dalam kemurkaan Allah dan para malaikat akan sentiasa melaknatnya. (HR Ibnu Majah)

            Islam juga melarang pembelian atas belian orang lain. Sabda Rasulullah SAW,

لَا يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ

Maksudnya : Janganlah kamu berjual beli atas jual beli setengah yang lain .. (HR Muslim)

            Contoh pertama, A telah menjual barang kepada B, lalu kita menyuruh B membatalkan pembelian itu dari A, kerana kita akan menjual kepada B barang yang sama tetapi dengan harga yang lebih murah dari A.

            Contoh kedua, A telah membeli barang dari B, lalu kita meminta B membatalkan jualan itu kepada A kerana kita akan membeli barang itu dari B dengan harga yang lebih mahal.

            Jual beli seperti ini adalah sah tetapi perbuatannya adalah haram. Kerana ia boleh menimbulkan permusuhan, pergaduhan dan pertelingkahan dalam masyarakat.

            Termasuk juga aktiviti jual beli yang haram ialah membeli barangan keperluan orang ramai dengan banyak dengan tujuan untuk disorok dan disimpan sedangkan pada waktu itu masyarakat amat memerlukan barangan tersebut. Hal ini disebut dalam sebuah hadis,

الحَالِبُ مَرْزُوْقٌ والمُحْتَكِرُ مَلْعُوْنٌ

Maksudnya : “Barangsiapa yang menbawa barang dagangan ke pasar, maka Allah akan luaskan rezekinya, manakala orang yang melakukan sorok atau menyimpan, ia akan dilaknat”.(HR Ibnu Majah) 

            Selain itu ada jualan yang haram dan tidak sah seperti menjual anak binatang yang masih dalam kandungan, menjual buah yang masih di atas pokok, menjual barang  yang masih di laut serta jualan jualan yang mengandungi unsur penipuan dan riba. jual anak binatang yang masih dalam kandungan.

            Kesimpulannya, bekerja dan berniagalah dengan jujur dan amanah, bawalah pulang rezeki yang halal untuk diberi kepada kepada isteri dan anak anak di rumah. Ingatlah pesanan Rasulullah SAW bahawa hati itu ditempa dari makanan. Jika hati baik, maka akhlak dan perangai juga akan baik, demikianlah sebaliknya.

أَلا وَإِنَّ فِى الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، أَلا وَهِى الْقَلْبُ

Maksudnya : “ Perhatikanlah ! Sesungguhnya di dalam badan seseorang itu ada seketul daging, apabila ia baik maka baiklah seluruh anggota badan dan apabila ia rosak, maka rosaklah sekalian anggota badan. Ketahuilah itulah yang dikatakan hati” (HR Bukhari dan Muslim)

            Dalam sebuah hadis,

أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ اللهَ طَيِّبٌ لا يُقبَلَ إِلا طَيِّباً وَإِنَّ اللهَ أَمَرَ اْلمُؤْمِنِيْنَ بِمَا أَمَرَ بِهِ اْلمُرْسَلِيْنَ فَقَالَ { يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوْا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوْا صَالِحاً إِنِّي بِمَا تَعْمَلُوْنَ عَلِيْمٌ } وَقَالَ { يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا كُلُوْا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكمْ } ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيْلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاء يَا رَبِّ يَا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِاْلحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ ؟

Maksudnya :“Wahai manusia, sesungguhnya Allah ta’ala adalah Maha Baik, tidak menerima kecuali yang baik, dan sesungguhnya Allah memerintahkan kepada para Rasul. Allah ta’ala berfirman : “Hai Rasul-Rasul, makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal yang shalih” (Surah al-Mu’minuun : 51). Dan Allah berfirman : “Hai orang-orang yang beriman, makanlah dari rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu” (Surah al-Baqarah : 172). Kemudian Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam menceritakan seorang laki-laki yang melakukan perjalanan jauh, rambutnya kusut dan berdebu lalu menengadahkan kedua tangannya ke langit seraya berkata,”Ya Rabb..ya Rabb…”, sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya dari yang haram, dicukupi dari yang haram, maka bagaimana mungkin dikabulkan doanya?” (HR Muslim)

Wallahualam.



Monday, June 29, 2015

Promosi Umrah 9-19 Disember 2015


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Saya mempelawa pembaca untuk bersama saya mengerjakan umrah pada 9-19 Disember 2015 dengan harga RM6150, menaiki MAS selama 11 H / 9M masuk ke Madinah terlebih dahulu.

Selaku pembimbing Ibadah Haji Tabung Haji yang berpengalaman,  insya Allah saya akan berusaha membimbing tuan puan mengerjakan umrah dengan sempurna pada Umrah Disember 2015 yang akan datang.

Sama seperti beberapa pakej umrah yang saya kelolakan sebelum ini,  umrah Disember 2015  akan dimulakan dengan kursus sebanyak 3 kali di tanah air. Insya Allah saya akan pastikan tuan puan yang mendaftar mengerjakan umrah dengan saya pada bulan Disember 2015 nanti dibekalkan ilmu yang lengkap sebelum menjejakkan kaki ke tanah suci.


Kursus Umrah sebanyak 3 kali sebelum ke tanah suci
 
Taklimat akhir perjalanan

Lokasi taklimat akan di tentukan berdasarkan dari daerah mana yang paling hampir dengan tuan puan.  Pada taklimat akhir sebelum berangkat, bakal diadakan majlis bacaan Yasin dan doa selamat.
  
Bacaan Yasin dan doa selamat

Seperti yang telah saya terangkan di awal tadi, pakej umrah  9-19 Disember 2015, dijangka akan bertolak dari KLIA, melalui penerbangan MAS pada pukul 10.00 pagi dan akan mendarat  di Lapangan Terbang Madinah pukul 2.15 petang waktu Arab Saudi. 

Selepas selesai urusan imigresen, jemaah umrah 9-19 Disember 2015 akan terus di bawa ke hotel Fayroz Season yang jaraknya hanya 80 meter dari Masjid Nabawi. Setelah urusan check in di hotel selesai, tanpa melengahkan masa, rombongan umrah 9-19 Disember  2015 akan di bawa menziarahi maqam Rasulullah SAW dan dua sahabat. 

Di hadapan Masjid Nabawi


Pada keesookan paginya hari kedua, jemaah lelaki umrah 9-19 Disember 2015 akan dibawa menziarahi perkuburan Baqi. Di perkuburan ini terdapat 10000 jenazah sahabat Rasulullah SAW yang disemadikan. Di antaranya ialah Saidina Otman bin Affan r.a yang digelar Zun Nurain. 

Sepanjang ziarah itu nanti saya selaku mutawwif jemaah umrah 9-19 Disember 2015 akan menyampaikan sejarah sahabat-sahabat sebagai iktibar yang sangat berguna untuk diteladani.

Manakala jemaah wanita pula pada hari yang sama akan dibawa masuk ke dalam Raudhah, di pimpin oleh seorang Ustazah, penduduk tempatan.

Ziarah perkuburan Baqi'

Sepanjang tiga hari berada di Madinah, jemaah umrah 9-19 Disember 2015 turut dibawa melawat lokasi bersejarah. Di antaranya ialah Syuhadak Uhud, tempat persemadian sahabat-sahabat Rasulullah SAW yang gugur syahid dalam peperangan Uhud. Di kalangan yang syahid ialah bapa saudara Nabi, Saidina Hamzah bin Abdul Muttalib.

Ziarah Syuhadak Uhud










Thursday, February 26, 2015

Kisah Qabil dan Habil



Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil). Berkata (Qabil):" Sesungguhnya aku akan membunuhmu!". (Habil) menjawab: "Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa;(27) "Demi sesungguhnya! Jika engkau hulurkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku tidak sekali-kali akan menghulurkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Kerana sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan Yang mentadbirkan sekalian alam; (28) "Sesungguhnya aku mahu supaya engkau kembali dengan (membawa) dosa (membunuhku) dan dosamu sendiri. Maka dengan itu menjadilah engkau dari ahli neraka, dan itulah dia balasan orang-orang yang zalim" (29) Maka nafsu jahat (Qabil) mendorongnya (sehingga ia tergamak) membunuh saudaranya, lalu ia membunuhnya. Oleh itu menjadilah dia dari golongan orang-orang yang rugi (30) Kemudian Allah hantarkan seekor burung gagak (menyuruhnya) mengorek-ngorek di bumi supaya, diperlihatkan kepada (Qabil) bagaimana cara menimbus mayat saudaranya. (Qabil) berkata: "Wahai celakanya aku! Alangkah lemah serta bodohnya aku, aku tidak tahu berbuat seperti burung gagak ini, supaya aku dapat menimbuskan mayat saudaraku?". Kerana itu menjadilah ia dari golongan orang-orang yang menyesal. (31) Dengan sebab (kisah pembunuhan kejam) yang demikian itu kami tetapkan atas Bani Israil, bahawasanya sesiapa yang membunuh seorang manusia dengan tiada alasan yang membolehkan membunuh orang itu, atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya; dan sesiapa yang menjaga keselamatan hidup seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menjaga keselamatan hidup manusia semuanya. Dan demi sesungguhnya, telah datang kepada mereka Rasul-rasul kami dengan membawa keterangan yang cukup terang; kemudian, sesungguhnya kebanyakan dari mereka sesudah itu, sungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi (32)

Huraian ayat

            Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil)…

            Dalam ayat ini Allah SWT menyuruh Rasul-Nya Nabi Muhammad SAW supaya membacakan ayat-ayat Allah kepada kaumnya berkaitan kisah dua orang anak Adam yang bernama Qabil dan Habil.

            Menurut setengah ulama, setelah 100 tahun Nabi Adam dan isterinya Hawa diturunkan ke dunia, barulah mereka mendapat sepasang anak kembar yang pertama iaitu Qabil dan adiknya Iqlima. Dua tahun kemudian, lahir lagi sepasang anak kembar yang kedua  iaitu Habil dan adiknya Labuda. Diceritakan bahawa kesemua anak-anak Nabi Adam dilahirkan secara kembar melainkan seorang sahaja iaitu Syith yang dilahirkan seorang diri. Jumlah keseluruhan anak-anak Nabi Adam ialah 39 orang, 20 lelaki dan 19 perempuan.

            Setelah anak-anaknya dewasa, mereka dikahwin secara silang iaitu lelaki kembar pertama dikahwinkan dengan perempuan kembar kedua, manakala perempuan kembar pertama dikahwinkan dengan lelaki kembar kedua. Justeru, Qabil diperintah untuk bernikah dengan Labuda, namun dia enggan kerana merasakan dia lebih berhak untuk bernikah dengan  adik kembarnya Iqlima yang wajahnya lebih jelita daripada Labuda.

             Bagi menyelesaikan masalah ini, Allah SWT memerintahkan Qabil dan Habil  mempersembahkan korban. Korban siapa yang diterima, maka dialah yang berhak menikahi Iqlima. Untuk itu, Qabil telah mempersembahkan selonggok gandum yang buruk jenisnya, dengan berpendapat apa pun yang terjadi, dia tetap akan memperisterikan Iqlima. Manakala Habil pula mempersembahkan korban seekor kibasy yang gemuk dengan penuh rasa keikhlasan.

            Kemudian kedua dua korban ini diletakkan di atas sebuah gunung. Lalu turunlah api putih dari langit yang menyambar korban Habil, tanda korbannya diterima Allah. Sedangkan Qabil  pula mendapati gandumnya sedikit pun tidak terusik, menunjukkan korbannya tidak diterima,  menyebabkan dia merasa marah dan berkata kepada Habil,  

            Berkata (Qabil):" Sesungguhnya aku akan membunuhmu!".

             Maksudnya, Qabil berazam untuk membunuh Habil. Mendengar hasrat abangnya, lalu Habil menjawab, 

            (Habil) menjawab: "Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa;(27)

            Maksudnya, Allah hanya menerima korban dari hamba-hamba-Nya yang bertaqwa, iaitu mereka yang memelihara dirinya daripada kejahatan.

            Firman Allah SWT lagi,

            "Demi sesungguhnya! Jika engkau hulurkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku tidak sekali-kali akan menghulurkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Kerana sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan Yang mentadbirkan sekalian alam; (28)

            Maksudnya, kalau Qabil hendak menggunakan kekerasan untuk membunuh Habil dengan tangannya,  maka Habil tidak akan membalas kekerasan itu dengan menggunakan tangannya  pula untuk membunuh Qabil. Setengah qaul berpendapat Habil sebenarnya lebih kuat dan gagah dari abangnya Qabil. Tetapi dia tidak mahu menggunakan kekuatannya untuk membunuh abangnya Qabil, kerana  takut kepada kemurkaan Allah SWT di atas kesalahan melakukan dosa pembunuhan..  

            Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda,

            “Jika bertempur dua orang muslim dengan pedang, lalu yang seorang membunuh lawannya, maka sipembunuh dan yang terbunuh kedua-duanya dalam neraka”. Orang pun bertanya : “Ya Rasulullah ! Itu hukuman ke atas si pembunuh, bagaimana pula yang terbunuh ?” Baginda menjawab : “Yang terbunuh adalah berusaha juga hendak membunuh lawannya”. (HR Bukhari dan Muslim)

            Sambung Habil lagi,   

            "Sesungguhnya aku mahu supaya engkau kembali dengan (membawa) dosa (membunuhku) dan dosamu sendiri. Maka dengan itu menjadilah engkau dari ahli neraka, dan itulah dia balasan orang-orang yang zalim".

            Maksudnya, mengikut firasat Habil, dia pasti akan dibunuh oleh abangnya sendiri, justeru dia memohon kepada Allah agar abangnya diseksa dan dihukum kerana kezaliman yang dilakukan ke atasnya.

            Dalam sebuah hadis Nabi SAW bersabda,

لا تُقْتَلُ نَفْسٌ ظُلْمًا إِلا كَانَ عَلَى ابْنِ آدَمَ الأَوَّلِ كِفْلٌ مِنْهَا لأَنَّهُ أَوَّلُ مَنْ سَنَّ الْقَتْلَ

            “Tidak ada satu pun jiwa yang terbunuh secara zalim melainkan anak Adam yang pertama (Qabil) ikut menanggung dosa pertumpahan darah itu kerana dialah orang pertama yang mensunnahkan pembunuhan.” (HR Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah, An-Nasaei)

            Kemudian Allah SWT menerangkan peristiwa selanjutnya,

            Maka nafsu jahat (Qabil) mendorongnya (sehingga ia tergamak) membunuh saudaranya, lalu ia membunuhnya. Oleh itu menjadilah dia dari golongan orang-orang yang rugi  (30)

            Maksudnya, Qabil tidak dapat mengawal nafsu jahatnya, lalu dia membunuh Qabil. Maka dengan perbuatannya itu dia mendapat kerugian besar di akhirat  kelak. Ada riwayat mengatakan, apabila Nabi Adam mengetahui perbuatan Qabil membunuh Habil, lalu dihalaunya Qabil sehingga dia membawa diri ke Yaman. Kemudian datang pula Iblis membisikkan ke dalam hatinya, bahawa korban Habil  yang disambar api dahulu adalah disebabkan  perbuatan Habil menyembah api. Qabil terpengaruh dengan bisikkan Iblis, lalu dia membuat rumah Api untuk disembahnya, maka jadilah dia orang pertama di dunia yang menyembah api.  Inilah kerugian besar yang dilakukan oleh Qabil.

            Menurut riwayat, sebaik dibunuh adiknya,  Qabil menjadi bingung, tidak tahu apa yang patut dilakukan ke atas mayat adiknya. Ada pendapat mengatakan Qabil terpaksa memikul mayat itu  selama 40 hari dan dalam tempoh itu, banyaklah burung gagak hendak memakan mayat adiknya itu. Di kalangan burung gagak itu, ada dua ekor yang berkelahi, seekor daripadanya mati.

            Firman Allah SWT seterusnya,

            Kemudian Allah hantarkan seekor burung gagak (menyuruhnya) mengorek-ngorek di bumi supaya, diperlihatkan kepada (Qabil) bagaimana cara menimbus mayat saudaranya.

            Maksudnya, kemudian Allah SWT utuskan seekor gagak menggali tanah memperlihatkan kepada Qabil bagaimana menimbus bangkai rakannya. Melihat kejadian ini, barulah Qabil tahu cara mengkebumikan mayat. Tanpa disedari dia sebenarnya telah belajar sesuatu dari burung,  serta menginsafi kebodohannya. Inilah yang dimaksudkan oleh kata-kata Qabil sebagaimana firman Allah SWT,

            (Qabil) berkata: "Wahai celakanya aku! Alangkah lemah serta bodohnya aku, aku tidak tahu berbuat seperti burung gagak ini, supaya aku dapat menimbuskan mayat saudaraku?".

            Firman Allah SWT dihujung ayat 31,

            Kerana itu menjadilah ia dari golongan orang-orang yang menyesal. (31).

            Maksudnya, dia menyesal kebodohannya kerana bersusah payah memikul mayat adiknya ke sana ke mari, sedangkan perbuatan membunuh itu langsung tidak dikesalinya.

            Firman Allah SWT pada ayat 32,

            Dengan sebab (kisah pembunuhan kejam) yang demikian itu kami tetapkan atas Bani Israil, bahawasanya sesiapa yang membunuh seorang manusia dengan tiada alasan yang membolehkan membunuh orang itu, atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya;

            Maksudnya, dengan sebab perbuatan durjana yang dilakukan oleh Qabil itu, maka Allah SWT telah menetapkan hukum qisas ke atas orang yang melakukan jenayah bunuh di kalangan Bani Israil. Dalam hal ini, Allah SWT menyatakan perbuatan membunuh satu nyawa manusia dengan tiada alasan yang disyariatkan, maka samalah seperti membunuh keseluruhan manusia.

            Dalam sebuah hadis,

لاَ يَحِلُّ دَمُ امْرِئٍ مُسْلِمٍ يَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنِّي رَسُوْلُ اللهِ إِلاَّ بِإِحْدَى ثَلاَثٍ : الثَّيِّبُ الزَّانِي، وَالنَّفْسُ بِالنَّفْسِ وَالتَّارِكُ لِدِيْنِهِ الْمُفَارِقُ لِلْجَمَاعَةِ

            Tidak halal darah seorang muslim yang bersaksi bahwa tidak ada ilah selain Allah dan bahawa aku (Rasulullah shallallahu`alaihi wa sallam) adalah utusan Allah kecuali dengan tiga sebab: Duda/janda (orang yang telah pernah menikah) yang berzina, membunuh orang lain (dengan sengaja), dan meninggalkan agamanya berpisah dari jamaahnya. (HR Bukhari dan Muslim)
           
            Sambungan pada ayat yang sama,

            dan sesiapa yang menjaga keselamatan hidup seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menjaga keselamatan hidup manusia semuanya.

            Maksudnya, barangsiapa yang menggagal atau menghentikan rancangan pembunuhan seseorang, bererti dia telah menghidupkan suasana aman, makmur dan sejahtera di kalangan seluruh umat manusia. 

            Firman Allah SWT di hujung ayat,

            Dan demi sesungguhnya, telah datang kepada mereka Rasul-rasul kami dengan membawa keterangan yang cukup terang; kemudian, sesungguhnya kebanyakan dari mereka sesudah itu, sungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi (32)

             Maksudnya, Allah SWT telah mengutus Rasul-Rasul kepada Bani Israil untuk memandu kehidupan mereka, tetapi mereka tetap degil untuk mematuhi perintah Allah. Sebaliknya mereka terus melakukan kejahatan, pembunuhan dan kerosakkan di muka bumi sehingga sanggup membunuh para Nabi dan Rasul yang Allah utuskan kepada mereka.

            Wallahualam.   

Rujukan 

Tafsir Ahmad Sonhadji