Thursday, February 20, 2014

UMRAH CUTI SEKOLAH BULAN MEI 2014


Umrah cuti sekolah pada 31 Mei - 11 Jun 2014 (12 H 10 M), RM6050 penerbangan Saudi Air lines tinggal lagi 24 seat ! 

Ayuh daftar segera 0196404133 !

Sunday, February 16, 2014

UMRAH 5-16 APRIL 2014, MASIH ADA 8 KEKOSONGAN !


Assalamualaikum wrm wbh,

Umrah di bawah bimbingan saya pada 5-16 April 2014, (12 H/10 M) dengan harga RM 5250, menaiki Saudi Airlines masih ada 8 kekosongan. 

Sila hubungi saya segera untuk tempahan, 0196404133.

Thursday, January 23, 2014

Keadaan fizikal Nabi SAW, sifat dan kelakuannya



           
            Al-Quran menjelaskan tentang kewajipan menyintai Nabi Muhammad saw sebagaimana firman Allah SWT,

             Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”. (Surah ali- 'Imran ayat 31)

            Berdasarkan ayat di atas, syarat untuk di kasihi Allah SWT serta mendapat pengampunan daripada-Nya  hendaklah menyintai Rasulullah SAW serta mengikut ajaran yang disampaikan oleh baginda dengan sepenuhnya. Jangan sekali-kali menidakkan ajaran baginda, baik yang berupa suruhan mahu pun larangan.

            Jika hendak menyintai seseorang,  hendaklah kita mengenali orang yang dicintai itu. Demikian juga dalam menyintai Nabi SAW, maka hendaaklah mengenali peribadi dan watak rasulullah SAW terlebih dahulu.

Susuk tubuh baginda

            Rasulullah SAW termasuk di dalam golongan manusia yang paling hebat wajahnya. Kata Saidina Ali KWJ, 

            Barangsiapa yang baru melihat Nabi SAW, nescaya akan timbul perasaan gentar kerana kehebatannya. Tetapi apabila sudah lama bergaul dengannya akan timbul perasaan kasih dan sayang kepadanya”. 

            Selain itu Nabi SAW seorang yang kacak rupa parasnya. Kekacakkan baginda kerana mengikut wajah datuknya Nabi Adam a.s dan juga Nabi Ibrahim a.s. Hal ini diakui sendiri dalam sebuah hadith,  

            “ Aku sangat serupa dengan Nabi Adam dan Nabi Ibrahim. Tetapi antara kedua-duanya agak jauh sedikit perbezaannya”.

            Maksudnya, rupa paras Nabi SAW sangat mirip seperti Nabi Adam dan Nabi Ibrahim tetapi rupa paras Nabi Adam dan Nabi Ibrahim agak jauh berbeza antara keduanya. 

            Di kalangan sahabat yang mirip wajah Nabi SAW ialah Jaafar bin Abi Talib yang juga sepupu baginda, selain daripada Hassan bin Ali iaitu cucu baginda, anak kepada Fatimah az-Zahrah. Selain itu datuk kepada Imam Syafie yang bernama as-Saib bin Abu Yazid. Inilah antara insan-insan yang mempunyai wajah yang mirip dengan Rasulullah SAW. 

            Diriwayatkan bahawa bentuk wajah Nabi SAW berupa bujur sirih, kulit wajahnya putih berseri, licin, tiada sedikit pun berbintik-bintik apatah lagi jerawat. Barangsiapa melihat wajah baginda akan merasa terpesona dan merasa tidak puas.

            Bentuk kepala baginda cukup menarik, seimbang dengan saiz wajahnya. Dahi baginda luas, melambangkan seorang yang bijak, luas fikiran dan tajam akalnya. Rambut Nabi SAW tidaklah lurus seperti rambut Nabi Isa a.s dan tidak pula kerinting seperti rambut orang Habsyi. Tetapi rambut baginda ikal berombak, hitam dan sangat lebat. Panjangnya sehingga ke paras bahu, manakala di sebalah sisi mencecah ke cuping telinga sahaja.

            Pada mulanya Nabi SAW menyikat rambutnya dari depan ke belakang. Tetapi kemudian baginda mengubah cara dengan menyikat di belah tengah kepalanya.  Ketika usia baginda meningkat,  baginda SAW juga beruban tetapi tidaklah banyak. Kata Anas bin Malik,

مَا عَدَدْتُ فِى رَأْسِ رَسُوْلِ اللهِ وَ لِحْيَتِهِ إلاَّ أَرْبَعَ عَشْرَةَ شَعْرَةً بَيْضَاءَ
           
             Aku tidak menghitung dari kepala Rasulullah  dan jenggotnya kecuali empat belas helai rambutnya yang berwarna putih

            Pernah seorang sahabat yakni tukang bekam baginda mahu mencabut uban di kepalanya, tetapi di larang oleh baginda sambil bersabda,

مَنْ شَابَ شَيْبَةً فِي الْإِسْلَامِ كَانَتْ لَهُ نُورًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ
             “Barangsiapa yang tumbuh uban di kepalanya sedang dia dalam keadaan Islam maka baginya cahaya di hari kiamat”.
            Kening baginda amat cantik dan berkeadaan melengkung serta hampir-hampir bersambung di tengah-tengahnya. Manakala bulu mata baginda tebal dan lentik, sangat  menawan apabila dipandang. Telinga Nabi SAW tidak terlalu lebar dan dan tidak pula kecil. Pendekata semua anggota wajah dan muka Nabi SAW sangat sempurna keindahannya.

           Hidung baginda mancung dan mulutnya nipis, cantik dan menarik. Apabila baginda tersenyum terpapar wajah baginda yang indah, manis dan ceria. Pipi baginda lurus sahaja, tidak membonjol atau mencengkung. Gigi baginda teratur rapi, putih dan bersih tetapi tidaklah terlalu rapat sehingga menyukarkan baginda membuang sisa makanan yang melekat. 

            Nabi SAW tidak suka misai yang terbiar sampai menutupi bibir. Misai yang menutupi bibir adalah amalan penganut agama majusi. Leher baginda jinjang sungguh menawan, kemas dan tegak. Dadanya luas dan lebar mempamerkan kesegakkan. Pada kedua-dua bahu baginda berotot gagah seperti seorang pembina badan. Pinggang baginda ramping, punggungnya pula lebar dan berisi, dihiasi dengan tumit yang kecil serta telapak kaki yang melengkung. 

            Perut baginda rata, tidak buncit seperti perut orang yang banyak makan. Jari tangan dan kaki baginda panjang. Kulit badan baginda putih kemerah-merahan. Demikianlah keadaan fizikal Nabi SAW yang begitu sempurna. 

Sifat dan kelakuan Rasulullah SAW

            Nabi SAW seorang yang pelembut, tetapi itu bukan bermakna baginda lemah dan lembik dalam membuat keputusan. Sifat pelembut baginda SAW bagaikan daya penarik yang memikat orang ramai untuk mendekati baginda. 

            Apabila baginda berjalan, baginda tidak pernah berjalan mendada apatah lagi mendongak. Baginda berjalan dengan tawadhuk dan rendah diri sambil mata lebih banyak memandang ke bumi dari memandang ke hadapan.  Kebiasaannya kanak kanak akan mengelilingi baginda dan baginda akan melayani mereka dengan ramah dan penyayang sekali. 

            Apabila berjumpa seseorang, baginda akan memberi salam terlebih dahulu sebelum orang memberi salam kepadanya dan disertakan dengan huluran tangan untuk berjabat salam. Baginda tidak akan menarik tangannya sehingga orang yang dijabat itu menarik tangannya.

            Rasulullah SAW melayani semua orang dengan baik tanpa membezakan yang miskin mahu pun kaya. Pernah baginda makan bersama seorang tua yang penuh kudis, miskin dan kotor tanpa sedikitpun rasa canggung dan tidak selesa.

            Baginda SAW sangat menghormati sesiapa yang mendatangi dan menjadi tetamunya sehingga kadang-kadang baginda sampai menghamparkan bajunya untuk dijadikan alas supaya  tetamu duduk di atasnya. Sering pula baginda memberikan bantal sandarannya kepada orang yang datang supaya mereka duduk dalam keadaan selesa.

Pakaian 

            Adalah Nabi Muhammad SAW semasa hayatnya sangat berminat  dengan pakaian yang bewarna putih dan bersih kerana warna putih adalah asal segala warna-warna lain. Saidatina Aisyah menceritakan, 

           “Adalah Rasulullah SAW itu sangat gemar pakaian yang putih bersih dan benci pada pakaian yang kotor”.

            Dalam sebuah hadis yang lain Nabi SAW bersabda, 

            “Pakaikanlah kain yang bewarna putih itu kepada orang-orang yang masih hidup dari kamu, dan kafankanlah dengan kain putih itu akan orang-orang yang sudah mati dari kamu”. 

            Justeru adalah sunat  bagi sekalian umatnya supaya berpakaian dgn pakaian yang putih dan bersih, terutama untuk hadir Solat Jumaat atau berjemaah di masjid atau surau, dan juga pada tempat-tempat keramaian kerana mencontohi perbuatan Nabi SAW.

Makanan
            Adalah Nabi Muhammad SAW seorang insan yang tidak memilih  makanan asalkan makanan itu halal. Nabi SAW suka makan roti dan buah-buahan. Dan buah-buahan yang paling baginda gemari ialah buah semangka (tembikai) dan buah anggur.

          Ada pun makanan yang paling Nabi SAW gemari adalah daging, roti dan labu. Sabda baginda, 

             "Bahawa daging itu menambahkan pendengaran dan daging juga penghulu makanan di dunia dan akhirat, dan juga sekiranya aku minta kepada Tuhanku bahawa ia memberikannya kepadaku pada tiap-tiap hari, nescaya dianugerahinya". 

             Rasulullah SAW berpesan kepada Aisyah mengenai labu, 

             "Wahai Aishah apabila engkau memasak gulai, maka perbanyakkan dalamnya buah labu kerana labu itu menguatkan hati yang duka".

            Diriwayatkan daripada Anas bin Malik r.a katanya: Seorang tukang jahit telah mengundang Rasulullah s.a.w untuk menghadiri suatu jamuan makan. Anas bin Malik berkata: Aku pergi bersama Rasulullah SAW menghadiri jamuan makan tersebut. Dia menghampiri Rasulullah SAW dan menghidangkan roti dari gandum serta kuah berisi buah labu dan daging bakar. Anas berkata: Aku melihat Rasulullah SAW mencari-cari buah labu dari dalam sahfah tersebut iaitu sebuah bekas makanan yang memuatkan makanan cukup untuk lima orang. 

            Sejak hari itu kata Anas, aku suka makan labu. 

Kasih sayang kepada binatang

            Rasulullah SAW menunjukkan contoh yang baik dalam menyantuni haiwan. Ketika seorang sahabat mengambil telur seekor burung merpati, baginda memintanya memulangkannya kembali setelah melihat keadaan burung itu yang terganggu.      

            Rasulullah SAW melarang mengurung binatang untuk dibunuh termasuk binatang yang dibenarkan syariat untuk dibunuh seperti mengurung ular, kala jengking, tikus, anjing dan sebagainya.

            Malah jika hendak membunuh sekali pun, maka hendaklah membunuhnya dengan serta merta dan jangan diseksanya terlebih dahulu sebelum membunuhnya.  Apabila menyembelih binatang yang halal, baginda berpesan pula agar menggunakan alat pemotong yang tajam agar tidak menyakiti haiwan tersebut sesuai dengan sabda Rasulullah SAW, 

إِنَّ اللهَ كَتَبَ الإِحْسَانَ عَلَى كُلِّ شَيءٍ. فَإِذَا قَتَلْتُمْ فَأَحْسِنُوا القِتْلَةَ، وَإِذَا ذَبَحْتُمْ فَأَحْسِنُوا الذِّبْحَةَ، وَلْيُحِدَّ أَحَدُكُمْ شَفْرَتَهُ، وَلْيُرِحْ ذَبِيْحَتَهُ
          
        “Jika kamu membunuh hendaklah memperelokkan pembunuhan itu, dan jika kamu menyembelih rehatkanlah binatang yang disembelihnya itu dan hendaklah dia menajamkan pisaunya dan memberi kesengan bintang sembelihannya”. (HR Muslim)

            Termasuk hal-hal yang dilarang ialah membunuh binatang tanpa tujuan sebagaimana sabda baginda SAW,

مَنْ قَتَلَ عُصْفُورًا عَبَثًا عَجَّ إِلَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ يَقُولُ: يَا رَبِّ،
إِنَّ فُلانًا قَتَلَنِي عَبَثًا، وَلَمْ يَقْتُلْنِي لِمَنْفَعَةٍ
          
     “ Barangsiapa yang membunuh burung secara sia-sia, nanti burung itu akan mengadu kepada Allah di hari Qiamat dengan mengatakan : Wahai Tuhan orang ini telah membunuhku u dengan cara sia-sia, dan tidak membunuhku untuk dimanfaatkan ” (HR Ahmad dan an-Nasaei) 

            Suatu ketika baginda melihat seekor unta yang seakan bergenang dengan air mata, lalu baginda mengusapnya dengan belas kasihan sehingga unta itu menjadi tenang dan berdiam diri. Nabi kemudiannya menegur pemilik unta agar takut kepada Allah kerana tidak memberinya makanan yang cukup dan mengarahkannya bekerja sahaja.

 Wallahualam.

Tuesday, December 31, 2013

Kisah Nabi Ibrahim menerima tetamu



Tafsir Al-Quran
Surah Hud : 69-73

            “Dan sesungguhnya telah datang malaikat utusan-utusan kami kepada Nabi Ibrahim, dengan membawa berita yang mengembirakan. Lalu mereka memberi salam dengan berkata: “Salam sejahtera kepadamu (wahai Ibrahim)”. Nabi Ibrahim menjawab: “Salam sejahtera kepada kamu”. Maka tidak berapa lama selepas itu, ia membawa jamuan untuk mereka: seekor anak lembu yang dipanggang.(69)Maka apabila ia melihat tangan mereka tidak menyentuh hidangan itu, ia merasa pelik akan hal mereka serta merasa takut dari keadaan mereka. (Melihat kecemasannya) mereka berkata: “Janganlah engkau takut wahai Ibrahim, sebenarnya kami ini diutus kepada kaum Lut (untuk membinasakan mereka)”.(70)Dan isterinya pada ketika itu berdiri (mendengar), lalu ia ketawa (kerana hilang perasaan takutnya). Maka Kami pun memberikan berita yang mengembirakan kepadanya (melalui malaikat itu), bahawa ia akan mendapat seorang anak: Ishak, dan sesudah Ishak, (ia pula akan mendapat seorang cucu): Yaakub.(71)Isterinya berkata: “Sungguh ajaib keadaanku! Adakah aku akan melahirkan anak padahal aku sudah tua dan suamiku ini juga sudah tua? Sesungguhnya kejadian ini suatu perkara yang menghairankan”. (72)Malaikat-malaikat itu berkata: “Patutkah engkau merasa hairan tentang perkara yang telah ditetapkan oleh Allah? Memanglah rahmat Allah dan berkatNya melimpah-limpah kepada kamu, wahai ahli rumah ini. Sesungguhnya Allah Maha terpuji, lagi Maha Melimpah kebaikan dan kemurahanNya”.(73)

Huraian ayat

            Firman Allah SWT pada ayat 69,

            “Dan sesungguhnya telah datang malaikat utusan-utusan kami kepada Nabi Ibrahim, dengan membawa berita yang mengembirakan. Lalu mereka memberi salam dengan berkata: “Salam sejahtera kepadamu (wahai Ibrahim)”. Nabi Ibrahim menjawab: “Salam sejahtera kepada kamu”…

Dalam ayat ini Allah SWT menjelaskan kisah Nabi Ibrahim a.s yang dikunjungi utusan utusan Allah iaitu para malaikat, untuk menyampaikan berita gembira kepadanya. Pada ketika itu Nabi Ibrahim a.s tidak mengetahui bahawa tetamu-tetamu yang datang ini ialah malaikat. Mereka memberi salam kepada Nabi Ibrahim dan salamnya di jawab oleh baginda. 

            Seterusnya Allah SWT berfirman, 

             “….Maka tidak berapa lama selepas itu, ia membawa jamuan untuk mereka: seekor anak lembu yang dipanggang”.(69)

            Maksudnya, setelah tetamu-tetamunya itu duduk, Nabi Ibrahim a.s tidak membuang masa untuk  memanggang seeokor anak lembu untuk dijamu kepada tetamu-tetamunya. Dan inilah antara akhlak terpuji Nabi Ibrahim, baginda sering menjamu tetamu untuk makan dengan makanan yang enak,  sesuai dengan kemampuan yang ada pada dirinya. 

              Nabi Ibrahim a.s seorang Nabi yang kaya. Ada riwayat mengatakan, ketika menetap di Palestin, Nabi Ibrahim a.s diberi kekayaan dalam bentuk binatang ternakan.  Sehingga dikatakan bahawa binatang ternakan baginda dikawal oleh 12 000 anjing terlatih yang dipakaikan kalung emas di lehernya. 

            Firman Allah SWT pada pangkal ayat 70, 

            “Maka apabila ia melihat tangan mereka tidak menyentuh hidangan itu, ia merasa pelik akan hal mereka serta merasa takut dari keadaan mereka…."

            Maksudnya, apabila Nabi Ibrahim telah menghidangkan kepada tetamunya jamuan yang enak itu, tetapi tetamunya tidak mahu menjamah walaupun sedikit. Ini menyebabkan Nabi Ibrahim a.s merasa takut dan bimbang kalau tetamu ini datang membawa maksud yang tidak elok.   

            Menurut sebahagian riwayat, sudah menjadi adat orang orang Arab bila tetamu datang akan dihidangkan makanan. Jika tetamu makan makanan yang dihidangkan itu, menunjukkan kedatangan tetamu ada membawa hajat yang baik. Tetapi sekiranya tetamu tidak menjamah makanan yang dihidang menunjukkan kedatangannya membawa maksud tidak baik. 

            Namun pendapat yang paling tepat,  tetamu-tetamu ini tidak makan makanan yang dihidangkan oleh Nabi Ibrahim a.s kerana mereka adalah malaikat yang sifatnya tidak perlu kepada makanan  dan minuman seperti manusia.Melihat kepada situasi tetamunya yang tidak mahu menjamah makanan, maka bimbanglah Nabi Ibrahim a.s. 

            Firman Allah SWT, 

            (Melihat kecemasannya) mereka berkata: “Janganlah engkau takut wahai Ibrahim, sebenarnya kami ini diutus kepada kaum Lut (untuk membinasakan mereka)”.(70)

            Maksudnya apabila para malaikat melihat Nabi Ibrahim dan isterinya merasa bimbang, lalu malaikat mententeramkan mereka berdua sambil memberitahu tujuan mereka datang menemui Nabi Ibrahim a.s. Mereka sebenarnya diutus oleh Allah untuk membinasakan kaum Lut di negeri Sodom dan Gamurrah yang melakukan penderhakaan kepada Allah SWT. Tetapi sebelum itu mereka diperintahkan untuk singgah sebentar menemui Nabi Ibrahim untuk memaklumkan kepada baginda tentang satu berita gembira. 

            Apakah berita gembira tersebut ? Lalu Allah SWT berfirman pada ayat berikutnya, 

            “Dan isterinya pada ketika itu berdiri (mendengar), lalu ia ketawa (kerana hilang perasaan takutnya). Maka Kami pun memberikan berita yang mengembirakan kepadanya (melalui malaikat itu), bahawa ia akan mendapat seorang anak: Ishak, dan sesudah Ishak, (ia pula akan mendapat seorang cucu): Yaakub”.(71)

            Maksudnya, apabila telah diterangkan tujuan maksud kedatangan malaikat, maka ketawalah isteri Nabi Ibrahim kerana hilang perasaan takutnya. Kemudian malaikat meyampaikan berita bahawa Sarah akan mengandung dan melahirkan seorang putera yang diberi nama Ishak dan selepas itu mereka akan mendapat cucu iaitu Yaakub. Dalam erti kata lain bahawa Nabi Ishak yang bakal lahir itu nanti akan mewariskan keturunan yang besar, dan itulah yang disebut sebagai Bani Israil. 

            Bermula daripada Nabi Ishak, kemudian lahir Nabi Yaakub,  seterusnya Nabi Yusuf, Nabi Musa, Nabi Harun, Nabi Daud, Nabi Sulaiman, Nabi Ilyas, Nabi Ilyasa, Nabi Yunus, Nabi Zakaria, Nabi Yahya dan berhenti pada Nabi Isa a.s. Seterusnya barulah Allah utuskan Nabi Muhammad SAW daripada keturunan Nabi Ismail a.s. 

            Firman Allah SWT pada ayat seterusnya,

            Isterinya berkata: “Sungguh ajaib keadaanku! Adakah aku akan melahirkan anak padahal aku sudah tua dan suamiku ini juga sudah tua? Sesungguhnya kejadian ini suatu perkara yang menghairankan”. (72)

            Maksudnya apabila Sarah tahu dia akan mengandung, maka terperanjatlah dirinya kerana selama ini sudah berpuluh puluh tahun dia menjadi isteri Nabi Ibrahim tidak mampu melahirkan  zuriat, tiba-tiba diberitahu bahawa dia akan mengandung sedangkan usia dia dan suaminya sudah lanjut. Ada riwayat mengatakan usia Nabi Ibrahim ketika itu 100 tahun manakala Sarah berusia 80 tahun. 

            Pertanyaan Sarah yang kehairanan ini dijawab oleh Allah SWT melalui malaikat, 

            Malaikat-malaikat itu berkata: “Patutkah engkau merasa hairan tentang perkara yang telah ditetapkan oleh Allah? Memanglah rahmat Allah dan berkatNya melimpah-limpah kepada kamu, wahai ahli rumah ini. Sesungguhnya Allah Maha terpuji, lagi Maha Melimpah kebaikan dan kemurahanNya”.(73)

            Maksudnya, semua yang bakal berlaku ke atas Sarah tidak perlu dihairankan kerana Allah SWT Maha Berkuasa. Kalau Dia sudah tetapkan bahawa Sarah akan mengandung walaupun usianya sudah lanjut, maka tiada siapa yang boleh menghalang kehendak Allah SWT. Samalah seperti apa yang telah berlaku ke atas suaminya sebelum ini, apabila Nabi Ibrahim dibakar dalam api. Kalau Allah SWT mahu api itu menjadi sejuk, maka sejuklah api itu. Demikian juga yang berlaku pada zaman selepasnya iaitu Maryam, seorang anak gadis yang tidak pernah disentuh oleh mana-mana lelaki. Kalau Allah SWT mahu Maryam mengandung, maka berlakulah seperti yang dikehendaki Allah SWT. 

          Seterusnya Allah SWT memberitahu bahawa keluarga Nabi Ibrahim dilimpahi berkat dan rahmat dan rahmat itu berkembang terus sehinggalah diutusnya Nabi Muhammad SAW penutup sekalian Nabi yang lahir dari dari keturunan Nabi Ismail a.s. 

            Sebab itulah kaum muslimin diminta terus menerus memperingati rahmat dan berkat yang dianugerhkan Allah ke atas keluarga Nabi Ibrahim a.s dengan mengucapkan selawat ke atas baginda dan keluarganya pada bacaan tahyat ketika solat. 

Wallahualam. 

Rujukan Tafsir Al-Azhar.

Saturday, December 7, 2013

Suka duka isteri dan anak anak perempuan Nabi

Tafsir Al-Quran
Surah Al-Ahzab : 59-62

            “Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.(59) Demi sesungguhnya, jika orang-orang munafik, dan orang-orang yang ada penyakit (syak ragu-ragu) dalam hatinya, serta orang-orang yang menyebarkan berita-berita dusta di Madinah itu tidak berhenti (dari perbuatan jahat masing-masing), nescaya Kami akan mendesakmu memerangi mereka; sesudah itu mereka tidak akan tinggal berjiran denganmu di Madinah lagi melainkan sebentar sahaja,(60)serta mereka tetap ditimpa laknat. Di mana sahaja mereka ditemui, mereka ditangkap dan dibunuh habis-habisan.”(61)

Huraian ayat 

            Firman Allah SWT pada pangkal ayat 59,


            Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); …”

            Sebelum turunnya ayat ini, kebiasaannya wanita Arab sama ada yang beriman mahu pun tidak , mereka keluar rumah dengan memperlihatkan kecantikan dan perhiasan yang ada pada mereka seperti rambut, leher dan dada. Dengan pemakaian begini, mereka telah diganggu oleh lelaki-lelaki munafik dan fasik.

            Maka turunlah ayat ini memerintahkan isteri-isteri Nabi,  anak-anak baginda yang perempuan serta wanita yang beriman supaya melabuhkan pakaian dan menutup seluruh tubuh badan mereka apabila keluar dari rumah. Di dahulukan perintah ini kepada isteri-isteri dan anak anak baginda kemudian barulah kepada wanita-wanita yang beriman kerana isteri dan anak anak Nabi adalah contoh terbaik untuk diteladani.

            Isteri-isteri Nabi SAW itu ada dua belas, yang pertama Siti Khadijah binti Khuwailid seorang janda yang Nabi nikahi ketika baginda berusia 25 tahun sedangkan Khadijah waktu itu berusia 40 tahun. Setelah 3 tahun kewafatan Siti Khadijah, Rasulullah SAW berkahwin dengan Saudah binti Zam’ah juga seorang janda berusia 65 tahun. Suami pertama Saudah  meninggal dunia setelah beberapa hari mereka kembali dari Ethiopia. 

            Isteri ketiga, Aisyah binti Abu Bakar yang dinikahi oleh Nabi SAW sebelum Hijrah dan tinggal bersama dengan baginda setelah berhijrah ke Madinah. Ada pendapat mengatakan usia  Aisyah ketika itu 9 tahun manakala Rasulullah SAW berusia 53 tahun. Manakala isteri keempat, Hafsah binti Umar iaitu anak kepada Umar bin al-Khattab.Rasulullah SAW mengambil tanggungjawab mengahwini Hafsah setelah suaminya gugur syahid di medan perang.  

            Yang kelima Zainab binti Khuzaima, seorang janda yang kematian suaminya di medan Uhud. Ketika berkahwin dengan Zainab, usia Zainab ketika itu sudah tua dan memiliki beberapa orang anak. Zainab meninggal dunia setelah tiga bulan Nabi SAW menikahinya.

             Keenam, Ummu Salamah binti Umayya seorang balu miskin yang lanjut usianya dan memiliki 4 orang anak. Suaminya turut terkorban di medan peperangan. Pada mulanya Ummu Salamah enggan menerima lamaran Nabi SAW kerana alasannya sudah tua tetapi akhirnya akur  dengan takdir Ilahi dan bersetuju berkahwin dengan Rasulullah SAW. 

            Ketujuh,  Zainab binti Jahsyi yang asalnya isteri kepada Zaid ibn Harithah, yang merupakan anak angkat Nabi SAW. Perkahwinan Zaid dan Zainab tidak bahagia, mereka akhirnya bercerai dan Allah SWT memerintahkan Rasulullah SAW berkahwin dengan Zainab. Perkahwinan Rasulullah SAW dengan Zainab ada dinyatakan dalam al-Quran surah al-Ahzab ayat 37. Zainab digelar oleh Nabi SAW sebagai wanita yang bertangan panjang kerana kuatnya bersedekah. 

            Kelapan, Juwairiyah bt al-Harith yang merupakan anak kepada pembesar Bani Mustaliq. Ketika peperangan Bani Mustaliq tentera Islam berjaya menawan Juwairiyah. Bapa Juwairiyah datang untuk menebus anaknya. Rasulullah SAW menyerahkan kepada Juwairiyah sama ada mahu pulang ke pangkuan keluarganya atau memeluk Islam. Juawairiyah memilih untuk memeluk Islam kemudian dinikahi oleh Rasulullah SAW. Dengan perkahwinan ini kabilah Bani Mustaliq akhirnya memeluk Islam.

           Kesembilan, Safiyyah binti Huyay, anak kepada pemimpin Bani Quraizah . Dalam peperangan Khaibar Safiyyah dan suaminya seorang Yahudi telah ditawan oleh tentera Islam.  Setelah berunding Safiyyah, akhirnya dibebaskan, kemudian memeluk Islam seterusnya memilih untuk  menjadi isteri  Nabi SAW. 

            Kesepuluh, Ummu Habibah binti Sufyan juga seorang balu.  Suami pertamanya Ubaidullah bin Jahsyin al-Asadiy.  Ummu Habibah dan suaminya pernah berhijrah ke Habsyah. Setelah Ubaidullah meninggal dunia di Habsyah, Ummu Habibah hilang tempat bergantung. Melalui an-Najasyi Rasulullah SAW kemudian melamar Ummu Habibah dan upacara perkahwinan dilakukan oleh Khalid bin Said al-As dengan mas kahwin sebanyak 400 dirham, dibayar oleh an-Najashi bagi pihak Nabi SAW.

            Kesebelas, Maimunah binti al-Harith janda kepada Abd Rahman bin Abdul Uzza yang Nabi SAW nikahi ketika mengunjungi kota Mekah  untuk mengerjakan umrah Qadak pada tahun ke 7 hijrah. Semasa rombongan Nabi SAW pulang ke Madinah dan sampai di satu tempat yang namanya Sarifa, Rasulullah SAW telah mengadakan kenduri perkahwinan dan menjemput Khalid al-Walid iaitu anak saudara kepada Maimunah binti al-Harith. 

            Khalid al-Walid yang memerangi Islam ketika itu telah menerima jemputan Rasulullah SAW menyebabkan hatinya jinak kepada Islam. Perkahwinan Nabi SAW dengan Maimunah akhirnya membawa kepada pengislaman Khalid al-Walid sebelum pembukaaan kota Mekah. 

            Dan kedua belas, Maria al-Qibti yang sempat melahirkan anak Nabi SAW yang bernama Ibrahim. Tetapi Ibrahim wafat ketika berusia 18 bulan. Tiga tahun selepas bernikah dengan Maria al-Qibti, baginda SAW wafat. Maria al-Qibti meninggal dunia lima tahun kemudian dan jenazahnya dimkamkan di perkuburan Baqi’. 

            Manakala anak anak perempuan Nabi SAW ada empat orang. Yang paling tua bernama Zainab yang dinikahkan dengan Abu al As. Ketika Nabi SAW berhijrah ke Madinah, Zainab tidak ikut serta kerana masih tinggal dengan suaminya di Mekah yang ketika itu belum lagi memeluk Islam. Dalam peperangan Badar, suaminya telah di tawan oleh tentera Islam dan ditebus oleh Zainab menggunakan kalung pusaka ibunya. Akhirnya Abu Al As dibebaskan oleh Nabi SAW dengan syarat dia hendaklah memulangkan semula Zainab kepada baginda. 

            Ketika Zainab dihantar pulang ke Madinah, unta yang dinaikinya telah dipanah oleh seorang Quraisy yang bernama al-Huwairis bin Nuqaid. Panahan itu menyebabkan Zainab yang sedang sarat mengandung telah jatuh ke tanah dengan kuat.   Akibat dari itu, Zainab keguguran dan sering sakit yang [akhirnya membawa kepada kematiannya. 

            Anak perempuan kedua ialah Ruqaiyah yang pada mulanya bernikah dengan Utbah bin Abu Lahab sebelum Nabi SAW dilantik sebagai Rasul. Setelah Nabi SAW menyampaikan dakwah, Abu Lahab sangat marah dan menyuruh anak lelakinya menceraikan Ruqaiyah. Kata Abu Lahab kepada Utbah, 

            “ Kepalaku haram bersentuh dengan kepalamu sebelum engkau menceraikan anak Muhammad itu”.  

            Utbah akur dengan kehendak bapanya dan memulangkan semula Ruqaiyyah kepada Nabi SAW dengan penuh rasa hormat.  Selepas itu, Nabi SAW menikahkan Ruqaiyah dengan Uthman bin Affan dan mendapat seorang cahaya mata yang bernama Abdullah. Tetapi Abdullah meninggal dunia sewaktu kecil dan selepas itu Ruqaiyyah tidak beranak lagi. Sewaktu Rasulullah SAW menyiapkan pasukan tentera untuk peperangan Badar, Ruqaiyah telah jatuh sakit menyebabkan Uthman tidak ikut serta dalam peperangan ini. 

            Setelah tentera Islam menang dalam peperangan ini, Nabi SAW memerintahkan Zaid bin Harithah pulang ke Madinah terlebih dahulu untuk memaklumkan kepada orang Madinah tentang kemenangan ini. Apabila Zaid sampai di Madinah, dia melihat orang ramai baru sahaja selesai mengkebumikan jenazah Ruqaiyah dalam keadaan tidak sempat dihadiri oleh ayahandanya, Rasulullah SAW. 

            Anak ketiga ialah Ummi Kalthum. Sama seperti Ruqaiyah pada mulanya dinikahkan dengan anak Abu Lahab yang bernama Utaibah bin Abu Lahab. Berbeza dengan abangnya Utbah, Utaibah telah menarik Ummi Kalhum dan menghntarnya kepada Nabi SAW dengan cara kasar. Mulutnya memaki Nabi SAW sambil kakinya menyepak dada Rasulullah sehingga baginda tersungkur. 

            Sikapnya yang sangat kurang ajar kepada Nabi menyebabkan Rasulullah SAW marah sambil bersabda, 

            “Engkau akan mati di makan oleh seekor daripada anjing anjing Allah”

            Apa yang Nabi SAW ucapkan adalah benar berlaku dimana Utaibah mati di baham singa ketika dalam perjalanan menuju ke Syam untuk berniaga. 

            Setelah diceraikan oleh Utaibah. Nabi SAW nikahkan Ummi Kalthum dengan Uthman bin Affan yang disebut sebagai “berganti tikar”. Dengan perkahwinan Uthman dengan Ummi Kathum, sejak itu Nabi SAW menggelar beliau sebagai Zun Nurain, orang yang memiliki dua cahaya. Ummi Kalthum meninggal dunia pada bulan Syaaban tahun kesembilan hijrah. Jenazahnya disambut diliang lahad oleh Ali bin Abi Talib, Fadhal bin Abbas dan Usamah bin Zaid. 

            Dan yang keempat serta bongsu ialah Fatimah, yang dinikahkan dengan Ali bin Abi Talib pada bulan Ramadhan tahun ke dua hijrah. Fatimah satu satunya anak yang meninggal dunia selepas kewafatan ayahandanya. Demikianlah  keempat empat anak perempuan Nabi SAW yang dimaksudkan dalam ayat ini.  

            Sambungan pada ayat 59, 

            “…cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu..” 

            Maksudnya tindakan wanita yang beriman menutup aurat dengan pakaian yang labuh, tidak singkat, tidak ketat dan tidak membayangkan bentuk tubuh dari sebalik pakaian yang nipis adalah tanda pengenalan wanita yang baik sehingga mereka tidak diganggu atau dipermainkan oleh lelaki mata keranjang atau jalang. 

             Adalah menjadi kesalahan seseorang wanita yang beriman memakai tudung tetapi membesarkan kepala dengan sanggul di atas kepalanya. Sabda Nabi SAW, 

             “Ada dua golongan dari penduduk neraka yang aku belum melihat mereka sekarang. (Yang pertama,) suatu kaum yang bersama mereka ada rotan-rotan seperti ekor sapi yang mereka gunakan untuk merotan manusia. (Yang kedua,) para wanita yang berpakaian tapi hakikatnya telanjang, mereka senget lagi membuat orang lain senget. Kepala-kepala mereka seperti bonggol unta yang senget. Mereka tidak akan masuk syurga dan tidak akan dapat mencium bau wangi syurga, padahal wanginya boleh tercium dari jarak perjalanan sekian dan sekian’.” (HR Muslim)

            Sebuah lagi hadis yang keras mengancam wanita yang berpakaian tetapi bertelanjang, 

            “Akan datang suatu masa dalam umatku segolongan wanita berpakaian tapi sebenarnya mereka bertelanjang tanpa pakaian. Sanggul mereka ditinggikan bagai bonggol unta. Kutuklah mereka,sesungguhnya mereka itu terkutuk (dikutuk oleh Allah) " (HR Muslim)

            Demikian juga ada wanita yang  memakai tudung tetapi tidak menutup dagu, memakai tudung tetapi baju berlengan singkat atau memakai tudung dengan baju berlengan panjang tetapi lengannya itu ketat,  memakai tudung tetapi menampakkan hujung rambut atau belakang rambut, memakai tudung tetapi menampkakkan bentuk leher, memakai tudung tetapi berseluar ketat atau kain yang singkat, terbelah atau sebagainya. 

            Firman Allah SWT di hujung ayat 59, 

            “….Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”(59)

            Maksud ayat ini ialah untuk menghilangkan keraguan wanita yang beriman sebelum ayat ini diturunkan, apakah mereka berdosa dengan memakai pakaian yang mendedahkan aurat sebelum ini. Lalu Allah SWT menjelaskan sesungguhnya Dia adalah Tuhan yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani yakni kesalahan kesalahan yang dilakukan lalu Allah SWT telah ampunkan sebelum ayat dan perintah ini diturunkan kepada mereka. 

            Firman Allah SWT pada ayat 60, 

            “Demi sesungguhnya, jika orang-orang munafik, dan orang-orang yang ada penyakit (syak ragu-ragu) dalam hatinya, serta orang-orang yang menyebarkan berita-berita dusta di Madinah itu tidak berhenti (dari perbuatan jahat masing-masing), nescaya Kami akan mendesakmu memerangi mereka; sesudah itu mereka tidak akan tinggal berjiran denganmu di Madinah lagi melainkan sebentar sahaja,” (60)

            Dalam ayat ini ada tiga golongan yang akan dikenakan hukuman keras dengan cara diperangi dan di halau dari Madinah, serta tidak dibenarkan tinggal berjiran dengan Negara Islam ini iaitu : 

            Pertama, orang-orang munafik yang menyakiti Allah dan Rasul dengan perbuatan yang keji, di depan Nabi SAW menzahirkan Islam tetapi di belakang Rasulullah merencana dan merancang untuk mensabotaj apa sahaja program dakwah Nabi SAW. Sebagai contoh mereka membina sebuah masjid yang dinamakan masjid Dhirar untuk memecahbelahkan perpaduan umat Islam. Maka turunlah ayat, 

            "Dan (di antara orang-orang munafik itu) ada orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemdharatan (pada orang-orang Mukmin), untuk kekafiran dan memecah belah antara orang-orang Mukmin….. (At-Taubah 107)

            Firman Allah SWT dalam surah at-Taubah ayat 108,            

Maksudnya : "Janganlah kamu bersembahyang dalam masjid itu selama-lamanya. (At-Taubah : 108)

            Kedua, golongan yang hatinya ada penyakit iaitu dalam hatinya tidak ada perkara lain melainkan mahu melempiaskan syahwat ke atas wanita sahaja. Dalam istilah modern disebut sebagai sex maniac atau lelaki yang ketagih sex. Mereka suka menganggu  wanita di Madinah, mengintai serta mahu membuat kejahatan seperti rogol dan juga zina. 

            Dan golongan ketiga, mereka yang menghasut orang ramai supaya membenci Nabi SAW. Mereka berusaha untuk mendapatkan maklumat kekuatan tentera Islam untuk disampaikan kepada pihak musuh dengan matlamat mahu meruntuhkan kerajaan Islam yang dibina oleh Rasulullah SAW di Madinah. Mereka terdiri dari golongan Yahudi yang mahu memerangi Islam dari dalam. 

            Kepada tiga golongan ini Allah SWT berfirman, 

            “Serta mereka tetap ditimpa laknat. Di mana sahaja mereka ditemui, mereka ditangkap dan dibunuh habis-habisan”.(61)

          Maksudnya perbuatan mereka yang menganggu gugat kestabilan negara dan memberi ancaman kepada agama Islam dan umatnya dilaknat oleh Allah SWT.  Pengacau-pengacau dan pengkhianat kepada Allah dan Rasul-Nya ini hendaklah ditangkap dan dibunuh di mana sahaja mereka berada. Ini  menunjukkan ketegasan Islam yang tidak boleh berkompromi dalam hal hal yang boleh menggugat kesucian Islam dan kedaulatan Negara.  

Wallahualam.
Rujukan,
Tafsir Ahmad Sonhadji
Tafsir Al-Azhar
Sirah Nabawiah