Thursday, February 26, 2015

Kisah Qabil dan Habil



Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil). Berkata (Qabil):" Sesungguhnya aku akan membunuhmu!". (Habil) menjawab: "Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa;(27) "Demi sesungguhnya! Jika engkau hulurkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku tidak sekali-kali akan menghulurkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Kerana sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan Yang mentadbirkan sekalian alam; (28) "Sesungguhnya aku mahu supaya engkau kembali dengan (membawa) dosa (membunuhku) dan dosamu sendiri. Maka dengan itu menjadilah engkau dari ahli neraka, dan itulah dia balasan orang-orang yang zalim" (29) Maka nafsu jahat (Qabil) mendorongnya (sehingga ia tergamak) membunuh saudaranya, lalu ia membunuhnya. Oleh itu menjadilah dia dari golongan orang-orang yang rugi (30) Kemudian Allah hantarkan seekor burung gagak (menyuruhnya) mengorek-ngorek di bumi supaya, diperlihatkan kepada (Qabil) bagaimana cara menimbus mayat saudaranya. (Qabil) berkata: "Wahai celakanya aku! Alangkah lemah serta bodohnya aku, aku tidak tahu berbuat seperti burung gagak ini, supaya aku dapat menimbuskan mayat saudaraku?". Kerana itu menjadilah ia dari golongan orang-orang yang menyesal. (31) Dengan sebab (kisah pembunuhan kejam) yang demikian itu kami tetapkan atas Bani Israil, bahawasanya sesiapa yang membunuh seorang manusia dengan tiada alasan yang membolehkan membunuh orang itu, atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya; dan sesiapa yang menjaga keselamatan hidup seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menjaga keselamatan hidup manusia semuanya. Dan demi sesungguhnya, telah datang kepada mereka Rasul-rasul kami dengan membawa keterangan yang cukup terang; kemudian, sesungguhnya kebanyakan dari mereka sesudah itu, sungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi (32)

Huraian ayat

            Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil)…

            Dalam ayat ini Allah SWT menyuruh Rasul-Nya Nabi Muhammad SAW supaya membacakan ayat-ayat Allah kepada kaumnya berkaitan kisah dua orang anak Adam yang bernama Qabil dan Habil.

            Menurut setengah ulama, setelah 100 tahun Nabi Adam dan isterinya Hawa diturunkan ke dunia, barulah mereka mendapat sepasang anak kembar yang pertama iaitu Qabil dan adiknya Iqlima. Dua tahun kemudian, lahir lagi sepasang anak kembar yang kedua  iaitu Habil dan adiknya Labuda. Diceritakan bahawa kesemua anak-anak Nabi Adam dilahirkan secara kembar melainkan seorang sahaja iaitu Syith yang dilahirkan seorang diri. Jumlah keseluruhan anak-anak Nabi Adam ialah 39 orang, 20 lelaki dan 19 perempuan.

            Setelah anak-anaknya dewasa, mereka dikahwin secara silang iaitu lelaki kembar pertama dikahwinkan dengan perempuan kembar kedua, manakala perempuan kembar pertama dikahwinkan dengan lelaki kembar kedua. Justeru, Qabil diperintah untuk bernikah dengan Labuda, namun dia enggan kerana merasakan dia lebih berhak untuk bernikah dengan  adik kembarnya Iqlima yang wajahnya lebih jelita daripada Labuda.

             Bagi menyelesaikan masalah ini, Allah SWT memerintahkan Qabil dan Habil  mempersembahkan korban. Korban siapa yang diterima, maka dialah yang berhak menikahi Iqlima. Untuk itu, Qabil telah mempersembahkan selonggok gandum yang buruk jenisnya, dengan berpendapat apa pun yang terjadi, dia tetap akan memperisterikan Iqlima. Manakala Habil pula mempersembahkan korban seekor kibasy yang gemuk dengan penuh rasa keikhlasan.

            Kemudian kedua dua korban ini diletakkan di atas sebuah gunung. Lalu turunlah api putih dari langit yang menyambar korban Habil, tanda korbannya diterima Allah. Sedangkan Qabil  pula mendapati gandumnya sedikit pun tidak terusik, menunjukkan korbannya tidak diterima,  menyebabkan dia merasa marah dan berkata kepada Habil,  

            Berkata (Qabil):" Sesungguhnya aku akan membunuhmu!".

             Maksudnya, Qabil berazam untuk membunuh Habil. Mendengar hasrat abangnya, lalu Habil menjawab, 

            (Habil) menjawab: "Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa;(27)

            Maksudnya, Allah hanya menerima korban dari hamba-hamba-Nya yang bertaqwa, iaitu mereka yang memelihara dirinya daripada kejahatan.

            Firman Allah SWT lagi,

            "Demi sesungguhnya! Jika engkau hulurkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku tidak sekali-kali akan menghulurkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Kerana sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan Yang mentadbirkan sekalian alam; (28)

            Maksudnya, kalau Qabil hendak menggunakan kekerasan untuk membunuh Habil dengan tangannya,  maka Habil tidak akan membalas kekerasan itu dengan menggunakan tangannya  pula untuk membunuh Qabil. Setengah qaul berpendapat Habil sebenarnya lebih kuat dan gagah dari abangnya Qabil. Tetapi dia tidak mahu menggunakan kekuatannya untuk membunuh abangnya Qabil, kerana  takut kepada kemurkaan Allah SWT di atas kesalahan melakukan dosa pembunuhan..  

            Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda,

            “Jika bertempur dua orang muslim dengan pedang, lalu yang seorang membunuh lawannya, maka sipembunuh dan yang terbunuh kedua-duanya dalam neraka”. Orang pun bertanya : “Ya Rasulullah ! Itu hukuman ke atas si pembunuh, bagaimana pula yang terbunuh ?” Baginda menjawab : “Yang terbunuh adalah berusaha juga hendak membunuh lawannya”. (HR Bukhari dan Muslim)

            Sambung Habil lagi,   

            "Sesungguhnya aku mahu supaya engkau kembali dengan (membawa) dosa (membunuhku) dan dosamu sendiri. Maka dengan itu menjadilah engkau dari ahli neraka, dan itulah dia balasan orang-orang yang zalim".

            Maksudnya, mengikut firasat Habil, dia pasti akan dibunuh oleh abangnya sendiri, justeru dia memohon kepada Allah agar abangnya diseksa dan dihukum kerana kezaliman yang dilakukan ke atasnya.

            Dalam sebuah hadis Nabi SAW bersabda,

لا تُقْتَلُ نَفْسٌ ظُلْمًا إِلا كَانَ عَلَى ابْنِ آدَمَ الأَوَّلِ كِفْلٌ مِنْهَا لأَنَّهُ أَوَّلُ مَنْ سَنَّ الْقَتْلَ

            “Tidak ada satu pun jiwa yang terbunuh secara zalim melainkan anak Adam yang pertama (Qabil) ikut menanggung dosa pertumpahan darah itu kerana dialah orang pertama yang mensunnahkan pembunuhan.” (HR Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah, An-Nasaei)

            Kemudian Allah SWT menerangkan peristiwa selanjutnya,

            Maka nafsu jahat (Qabil) mendorongnya (sehingga ia tergamak) membunuh saudaranya, lalu ia membunuhnya. Oleh itu menjadilah dia dari golongan orang-orang yang rugi  (30)

            Maksudnya, Qabil tidak dapat mengawal nafsu jahatnya, lalu dia membunuh Qabil. Maka dengan perbuatannya itu dia mendapat kerugian besar di akhirat  kelak. Ada riwayat mengatakan, apabila Nabi Adam mengetahui perbuatan Qabil membunuh Habil, lalu dihalaunya Qabil sehingga dia membawa diri ke Yaman. Kemudian datang pula Iblis membisikkan ke dalam hatinya, bahawa korban Habil  yang disambar api dahulu adalah disebabkan  perbuatan Habil menyembah api. Qabil terpengaruh dengan bisikkan Iblis, lalu dia membuat rumah Api untuk disembahnya, maka jadilah dia orang pertama di dunia yang menyembah api.  Inilah kerugian besar yang dilakukan oleh Qabil.

            Menurut riwayat, sebaik dibunuh adiknya,  Qabil menjadi bingung, tidak tahu apa yang patut dilakukan ke atas mayat adiknya. Ada pendapat mengatakan Qabil terpaksa memikul mayat itu  selama 40 hari dan dalam tempoh itu, banyaklah burung gagak hendak memakan mayat adiknya itu. Di kalangan burung gagak itu, ada dua ekor yang berkelahi, seekor daripadanya mati.

            Firman Allah SWT seterusnya,

            Kemudian Allah hantarkan seekor burung gagak (menyuruhnya) mengorek-ngorek di bumi supaya, diperlihatkan kepada (Qabil) bagaimana cara menimbus mayat saudaranya.

            Maksudnya, kemudian Allah SWT utuskan seekor gagak menggali tanah memperlihatkan kepada Qabil bagaimana menimbus bangkai rakannya. Melihat kejadian ini, barulah Qabil tahu cara mengkebumikan mayat. Tanpa disedari dia sebenarnya telah belajar sesuatu dari burung,  serta menginsafi kebodohannya. Inilah yang dimaksudkan oleh kata-kata Qabil sebagaimana firman Allah SWT,

            (Qabil) berkata: "Wahai celakanya aku! Alangkah lemah serta bodohnya aku, aku tidak tahu berbuat seperti burung gagak ini, supaya aku dapat menimbuskan mayat saudaraku?".

            Firman Allah SWT dihujung ayat 31,

            Kerana itu menjadilah ia dari golongan orang-orang yang menyesal. (31).

            Maksudnya, dia menyesal kebodohannya kerana bersusah payah memikul mayat adiknya ke sana ke mari, sedangkan perbuatan membunuh itu langsung tidak dikesalinya.

            Firman Allah SWT pada ayat 32,

            Dengan sebab (kisah pembunuhan kejam) yang demikian itu kami tetapkan atas Bani Israil, bahawasanya sesiapa yang membunuh seorang manusia dengan tiada alasan yang membolehkan membunuh orang itu, atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya;

            Maksudnya, dengan sebab perbuatan durjana yang dilakukan oleh Qabil itu, maka Allah SWT telah menetapkan hukum qisas ke atas orang yang melakukan jenayah bunuh di kalangan Bani Israil. Dalam hal ini, Allah SWT menyatakan perbuatan membunuh satu nyawa manusia dengan tiada alasan yang disyariatkan, maka samalah seperti membunuh keseluruhan manusia.

            Dalam sebuah hadis,

لاَ يَحِلُّ دَمُ امْرِئٍ مُسْلِمٍ يَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنِّي رَسُوْلُ اللهِ إِلاَّ بِإِحْدَى ثَلاَثٍ : الثَّيِّبُ الزَّانِي، وَالنَّفْسُ بِالنَّفْسِ وَالتَّارِكُ لِدِيْنِهِ الْمُفَارِقُ لِلْجَمَاعَةِ

            Tidak halal darah seorang muslim yang bersaksi bahwa tidak ada ilah selain Allah dan bahawa aku (Rasulullah shallallahu`alaihi wa sallam) adalah utusan Allah kecuali dengan tiga sebab: Duda/janda (orang yang telah pernah menikah) yang berzina, membunuh orang lain (dengan sengaja), dan meninggalkan agamanya berpisah dari jamaahnya. (HR Bukhari dan Muslim)
           
            Sambungan pada ayat yang sama,

            dan sesiapa yang menjaga keselamatan hidup seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menjaga keselamatan hidup manusia semuanya.

            Maksudnya, barangsiapa yang menggagal atau menghentikan rancangan pembunuhan seseorang, bererti dia telah menghidupkan suasana aman, makmur dan sejahtera di kalangan seluruh umat manusia. 

            Firman Allah SWT di hujung ayat,

            Dan demi sesungguhnya, telah datang kepada mereka Rasul-rasul kami dengan membawa keterangan yang cukup terang; kemudian, sesungguhnya kebanyakan dari mereka sesudah itu, sungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi (32)

             Maksudnya, Allah SWT telah mengutus Rasul-Rasul kepada Bani Israil untuk memandu kehidupan mereka, tetapi mereka tetap degil untuk mematuhi perintah Allah. Sebaliknya mereka terus melakukan kejahatan, pembunuhan dan kerosakkan di muka bumi sehingga sanggup membunuh para Nabi dan Rasul yang Allah utuskan kepada mereka.

            Wallahualam.   

Rujukan 

Tafsir Ahmad Sonhadji

Tuesday, January 13, 2015

Sejarah Kaabah





            Apabila disebut tentang Mekah, maka akan tergambar kepada umat Islam Kaabah yang menjadi tumpuan umat Islam menunaikan solat sebagai qiblat setiap hari. Justeru adalah wajar sebagai umat Islam, kita mengetahui serba sedikit tentang sejarah Mekah, Kaabah dan kelebihannya kerana kedua-dunya sangat rapat dan tidak boleh dipisahkan dalam kehidupan seharian.   

            Menurut Ibn Abbas, orang yang pertama sekali membina Kaabah ialah Nabi Adam a.s. Baginda kemudian solat serta tawaf dan juga menunaikan Haji. Kemudian Kaabah yang dibina oleh Nabi Adam itu musnah akibat ribut taufan, serta banjir besar di zaman Nabi Nuh a.s. Sehinggalah Allah SWT memerintahkan Nabi Ibrahim membina kembali Kaabah yang telah rosak itu.

            Dalil yang menujukkan Kaabah telah pun ada sebelum Nabi Ibrahim ialah surah Ibrahim ayat 37,

             “Wahai Tuhan kami, sesungguhnya aku menempatkan sebahagian daripada keturunanku di lembah yang kering kontang di dekat Rumah-Mu yang suci, Wahai Tuhan kami supaya mereka tetap mendirikan solat, Jadikanlah sebahagian manusia tertarik kepada mereka, Rezekikanlah mereka daripada buah-buahan semoga mereka bersyukur”

            Para ulama Islam berpendapat bahawa Kaabah adalah terletak berbetulan dengan Baitul Makmur. Sekiranya ditakdirkan Baitul Makmur itu gugur, ia gugur tepat di atas Baitullah.

             Ketika Nabi Ibrahim membina kembali Kaabah, baginda dibantu oleh anaknya Ismail a.s  yang ketika itu sudah pun berusia dua puluh tahun, manakala ibunya Hajar telah pun wafat. Sewaktu melakukan kerja ini, mereka tidak putus-putus berdoa seperti yang disebut dalam Al-Quran,
                         
            "Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim bersama-sama anaknya Nabi Ismail meninggikan binaan (tapak) Baitullah (Kaabah) sambil keduanya berdoa dengan berkata, Wahai Tuhan kami! Terimalah, daripada kami amal kami sesungguhnya Engkau amat mendengar lagi Amat Mengetahui." (Al-Baqarah ayat 127).

            Apabila bangunan Kaabah yang dibina oleh Nabi Ibrahim itu semakin tinggi, sehingga baginda tidak  mampu lagi meletakkan batu-batu untuk untuk menaikkan dindingnya, justeru baginda berdiri di atas seketul batu. Menurut pendapat yang sahih, batu itulah yang disebut sebagai Maqam Ibrahim dan ia di jadikan tempat solat seperti yang dinaskan dalam al-Quran,

             “Dan jadikanlah sebahagian Maqam Ibrahim tempat solat” (Al-Baqarah ayat 125)

            Setelah Nabi Ibrahim selesai membina Kaabah, baginda telah tawaf sebanyak tujuh pusingan. Kemudian turunlah perintah Allah SWT kepadanya menyeru umat manusia mengerjakan Haji sebagaimana yang disebut dalam surah al-Haj ayat 27,

             “Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang ke (rumah Tuhanmu) dengan berjalan kaki dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai jalan (dan ceruk rantau) yang jauh”. 

            Bila turun  saja perintah ini, Nabi Ibrahim a.s bertanya, 

            “Wahai Tuhanku, bagaimanakah aku dapat menyeru mereka untuk datang ke sini, sedangkan suaraku tidak mampu didengari oleh mereka semua …? 

            Maka Allah SWT menjawab, 

            “Wahai Ibrahim,  Engkau hanyalah menyeru,  manakala Akulah yang akan menyampaikan suaramu kepada mereka”

            Kemudian Nabi Ibrahim a.s naik di atas bukit Jabal Qubais,  lalu baginda pun menyeru ke kanan dan ke kiri seperti orang yang melaungkan azan , 

            “ Ya ibadallah(hamba Allah)! Sesungguhnya tuhan kamu telah membina Baitullah dan menyuruh kamu mengerjakan haji, maka datanglah kamu untuk mengerjakan haji.” 

            Maka Allah SWT menyampaikan  seruan Nabi Ibrahim itu kepada semua manusia termasuk kepada roh-roh yang masih belum dilahirkan. Apabila mendengar seruan ini maka semua manusia dan roh-roh menjawab, 

            Hambamu telah datang menyahut panggilan Mu Wahai Tuhan , Hambamu datang menyahut panggilan Mu  Wahai Tuhan ,Hambamu telah datang menyahut panggilan Mu  Wahai Tuhan ,Tiada sekutu bagiMu, Hambamu datang menyahut panggilan Mu  Wahai Tuhan ,!Sesungguhnya segala puji-pijian dan nikmat dan pemerintahan adalah kepunyaan-Mu, Tiadalah sekutu bagi-MU.

            Ada riwayat yang mengatakan, kepada roh yang menjawab sekali, maka dia mengerjakan haji sekali. Dan kepada mereka yang menjawab dua kali, maka mereka mengerjakan Haji dua kali dan kepada  mereka yang menjawab lebih daripada  itu, maka mereka mengerjakan Haji mengikut kadar jawabannya”.

            Mengenai kelebihan Kaabah disebut dalam banyak hadis. Di antaranya daripada Ibnu Abbas, Rasulullah SAW bersabda, 

             “Allah Azzawajalla menurunkan rahmat pada tiap tiap hari dan malam ke atas Baitullah sebanyak serratus dua puluh rahmat iaitu enam puluh rahmat untuk orang yang bertawaf, empat puluh rahmat untuk orang yang solat  dan dua puluh rahmat untuk orang yang melihat”

            Dalam hadis lain,  

النظر إلى الكعبة عبادة ، والنظر إلى وجه الوالدين عبادة ، والنظر في كتاب الله عبادة

Maksudnya : “Memandang kepada Kaabah adalah ibadah, memandang kepada wajah kedua ibu bapa adalah ibadah dan memandang kepada kitab Allah adalah ibadah” (HR Ibn Abi Daud)  

            Sebuah lagi hadis, 

مَنْ طَافَ بِالبَيْتِ خَمْسِينَ مَرَّةً خَرَجَ مِنْ ذُنُوبِهِ كَيَوْمِ وَلَدَتْهُ أُمُّهُ

             “Barangsiapa tawaf Baitullah sebanyak lima puluh kali, keluarlah ia dari dosa-dosanya seperti ia baru keluar (lahir) dari perut ibunya” (HR Tirmidzi)

            Oleh itu seseorang yang berada dalam Masjidil Haram hendaklah berniat iktikaf dan seterusnya ke Baitullah untuk melakukan tawaf sunat sebagai Tahyatul bait. Andainya tempat tawaf didapati terlalu ramai orang yang mengerjakan tawaf dalam keadaan berhimpit-himpit, maka ketika itu bolehlah sembahyang sunat Tahyatul Masjid. 

            Zuhair bin Muhammad berkata,

والجالس في المسجد ينظر إلى البيت لا يطوف به ولا يصلي أفضل من المصلي في بيته
لا ينظر إلى البيت
            
  “Orang yang duduk dalam Masjidil Haram sambil melihat kepada Baitullah sedangkan ia tidak mengerjakan tawaf dan sembahyang sunat adalah lebaih baik daripada orang yang sembahyang di rumahnya dengan tidak melihat Baitullah”.