Tuesday, January 13, 2015

Sejarah Kaabah





            Apabila disebut tentang Mekah, maka akan tergambar kepada umat Islam Kaabah yang menjadi tumpuan umat Islam menunaikan solat sebagai qiblat setiap hari. Justeru adalah wajar sebagai umat Islam, kita mengetahui serba sedikit tentang sejarah Mekah, Kaabah dan kelebihannya kerana kedua-dunya sangat rapat dan tidak boleh dipisahkan dalam kehidupan seharian.   

            Menurut Ibn Abbas, orang yang pertama sekali membina Kaabah ialah Nabi Adam a.s. Baginda kemudian solat serta tawaf dan juga menunaikan Haji. Kemudian Kaabah yang dibina oleh Nabi Adam itu musnah akibat ribut taufan, serta banjir besar di zaman Nabi Nuh a.s. Sehinggalah Allah SWT memerintahkan Nabi Ibrahim membina kembali Kaabah yang telah rosak itu.

            Dalil yang menujukkan Kaabah telah pun ada sebelum Nabi Ibrahim ialah surah Ibrahim ayat 37,

             “Wahai Tuhan kami, sesungguhnya aku menempatkan sebahagian daripada keturunanku di lembah yang kering kontang di dekat Rumah-Mu yang suci, Wahai Tuhan kami supaya mereka tetap mendirikan solat, Jadikanlah sebahagian manusia tertarik kepada mereka, Rezekikanlah mereka daripada buah-buahan semoga mereka bersyukur”

            Para ulama Islam berpendapat bahawa Kaabah adalah terletak berbetulan dengan Baitul Makmur. Sekiranya ditakdirkan Baitul Makmur itu gugur, ia gugur tepat di atas Baitullah.

             Ketika Nabi Ibrahim membina kembali Kaabah, baginda dibantu oleh anaknya Ismail a.s  yang ketika itu sudah pun berusia dua puluh tahun, manakala ibunya Hajar telah pun wafat. Sewaktu melakukan kerja ini, mereka tidak putus-putus berdoa seperti yang disebut dalam Al-Quran,
                         
            "Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim bersama-sama anaknya Nabi Ismail meninggikan binaan (tapak) Baitullah (Kaabah) sambil keduanya berdoa dengan berkata, Wahai Tuhan kami! Terimalah, daripada kami amal kami sesungguhnya Engkau amat mendengar lagi Amat Mengetahui." (Al-Baqarah ayat 127).

            Apabila bangunan Kaabah yang dibina oleh Nabi Ibrahim itu semakin tinggi, sehingga baginda tidak  mampu lagi meletakkan batu-batu untuk untuk menaikkan dindingnya, justeru baginda berdiri di atas seketul batu. Menurut pendapat yang sahih, batu itulah yang disebut sebagai Maqam Ibrahim dan ia di jadikan tempat solat seperti yang dinaskan dalam al-Quran,

             “Dan jadikanlah sebahagian Maqam Ibrahim tempat solat” (Al-Baqarah ayat 125)

            Setelah Nabi Ibrahim selesai membina Kaabah, baginda telah tawaf sebanyak tujuh pusingan. Kemudian turunlah perintah Allah SWT kepadanya menyeru umat manusia mengerjakan Haji sebagaimana yang disebut dalam surah al-Haj ayat 27,

             “Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang ke (rumah Tuhanmu) dengan berjalan kaki dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai jalan (dan ceruk rantau) yang jauh”. 

            Bila turun  saja perintah ini, Nabi Ibrahim a.s bertanya, 

            “Wahai Tuhanku, bagaimanakah aku dapat menyeru mereka untuk datang ke sini, sedangkan suaraku tidak mampu didengari oleh mereka semua …? 

            Maka Allah SWT menjawab, 

            “Wahai Ibrahim,  Engkau hanyalah menyeru,  manakala Akulah yang akan menyampaikan suaramu kepada mereka”

            Kemudian Nabi Ibrahim a.s naik di atas bukit Jabal Qubais,  lalu baginda pun menyeru ke kanan dan ke kiri seperti orang yang melaungkan azan , 

            “ Ya ibadallah(hamba Allah)! Sesungguhnya tuhan kamu telah membina Baitullah dan menyuruh kamu mengerjakan haji, maka datanglah kamu untuk mengerjakan haji.” 

            Maka Allah SWT menyampaikan  seruan Nabi Ibrahim itu kepada semua manusia termasuk kepada roh-roh yang masih belum dilahirkan. Apabila mendengar seruan ini maka semua manusia dan roh-roh menjawab, 

            Hambamu telah datang menyahut panggilan Mu Wahai Tuhan , Hambamu datang menyahut panggilan Mu  Wahai Tuhan ,Hambamu telah datang menyahut panggilan Mu  Wahai Tuhan ,Tiada sekutu bagiMu, Hambamu datang menyahut panggilan Mu  Wahai Tuhan ,!Sesungguhnya segala puji-pijian dan nikmat dan pemerintahan adalah kepunyaan-Mu, Tiadalah sekutu bagi-MU.

            Ada riwayat yang mengatakan, kepada roh yang menjawab sekali, maka dia mengerjakan haji sekali. Dan kepada mereka yang menjawab dua kali, maka mereka mengerjakan Haji dua kali dan kepada  mereka yang menjawab lebih daripada  itu, maka mereka mengerjakan Haji mengikut kadar jawabannya”.

            Mengenai kelebihan Kaabah disebut dalam banyak hadis. Di antaranya daripada Ibnu Abbas, Rasulullah SAW bersabda, 

             “Allah Azzawajalla menurunkan rahmat pada tiap tiap hari dan malam ke atas Baitullah sebanyak serratus dua puluh rahmat iaitu enam puluh rahmat untuk orang yang bertawaf, empat puluh rahmat untuk orang yang solat  dan dua puluh rahmat untuk orang yang melihat”

            Dalam hadis lain,  

النظر إلى الكعبة عبادة ، والنظر إلى وجه الوالدين عبادة ، والنظر في كتاب الله عبادة

Maksudnya : “Memandang kepada Kaabah adalah ibadah, memandang kepada wajah kedua ibu bapa adalah ibadah dan memandang kepada kitab Allah adalah ibadah” (HR Ibn Abi Daud)  

            Sebuah lagi hadis, 

مَنْ طَافَ بِالبَيْتِ خَمْسِينَ مَرَّةً خَرَجَ مِنْ ذُنُوبِهِ كَيَوْمِ وَلَدَتْهُ أُمُّهُ

             “Barangsiapa tawaf Baitullah sebanyak lima puluh kali, keluarlah ia dari dosa-dosanya seperti ia baru keluar (lahir) dari perut ibunya” (HR Tirmidzi)

            Oleh itu seseorang yang berada dalam Masjidil Haram hendaklah berniat iktikaf dan seterusnya ke Baitullah untuk melakukan tawaf sunat sebagai Tahyatul bait. Andainya tempat tawaf didapati terlalu ramai orang yang mengerjakan tawaf dalam keadaan berhimpit-himpit, maka ketika itu bolehlah sembahyang sunat Tahyatul Masjid. 

            Zuhair bin Muhammad berkata,

والجالس في المسجد ينظر إلى البيت لا يطوف به ولا يصلي أفضل من المصلي في بيته
لا ينظر إلى البيت
            
  “Orang yang duduk dalam Masjidil Haram sambil melihat kepada Baitullah sedangkan ia tidak mengerjakan tawaf dan sembahyang sunat adalah lebaih baik daripada orang yang sembahyang di rumahnya dengan tidak melihat Baitullah”. 





            

Tuesday, November 25, 2014

UMRAH MUSIM SEJUK 19-29 DISEMBER 2014 MASIH ADA KOSONG !!!

Umrah musim sejuk di bawah bimbingan saya melalui KRS Travel Seremban pada 19-29 Disember 2014, menaiki Flynas, masuk Madinah dahulu, RM6000.00 masih ada 15 kekosongan. Hubungi 019 6404133 sefera...

Wednesday, July 23, 2014

Tazkirah Ramadhan : Manusia di Padang Mahsyar



Firman Allah SWT, 

“Dan (Ingatlah) akan hari dimana Allah akan mengumpulkan mereka, (mereka merasa di hari itu) seakan-akan mereka tidak pernah berdiam (di dunia) melainkan hanya sesaat di siang hari, (di waktu itu) mereka saling berkenalan. Sesungguhnya rugilah orang-orang yang mendustakan pertemuan mereka dengan Allah dan mereka tidak mendapat petunjuk” . (Surah Yunus ayat 45)

Ada tiga perkara yang Allah SWT gambarkan keadaan manusia di padang Mahsyar. Pertama, manusia merasakan kehidupan mereka di padang Mahsyar begitu lama jika dibandingkan dengan kehidupan di dunia. Malah mereka merasakan kehidupan di dunia hanyalah sekejap bagaikan sesaat di siang hari jika dibandingkan dengan kehidupan yang mereka alami semasa di padang Mahsyar.
             
Persoalan, berapa lamakah manusia akan berada di padang Mahsyar. Ada pendapat mengatakan ialah selama 300 tahun lamanya mengikut kiraan akhirat. Sedangkan satu hari di akhirat bersamaan seriba tahun di dunia.
 
Firman Allah SWT,

"...sesungguhnya satu hari dari hari-hari azab di sisi Tuhanmu yakni akhirat adalah menyamai seribu tahun dari yang kamu hitung." (Al-Hajj : 47) 

Yang kedua, Allah SWT sebut,

 Maksudnya :…..(di waktu itu) mereka saling berkenalan….

Ertinya manusia di padang Mahsyar  akan saling kenal mengenali antara satu sama lain. Suami akan kenal isterinya, isteri akan kenal suaminya, ayah akan kenal  anaknya, anak akan kenal  ayahnya dan mereka akan kenal sesiapa sahaja yang mereka kenal di dunia dahulu. 

Sungguhpun mereka kenal antara satu sama lain, tetapi masing-masing tidak boleh membantu antara satu sama lain. Hakikatnya mereka sendiri yang akan berdepan dengan Allah SWT apabila dihisab tanpa bantuan sesiapa.  

Sahabat Nabi saw Ikrimah r.anhu berkata : Semasa di akhirat seorang ayah akan memegang anaknya sambil berkata : Wahai anakku, bukankah aku adalah ayahmu semasa di dunia dahulu. Maka anak itu berkata ya, engkaulah ayahku sambil anak memuji kebaikkan ayahnya semasa di dunia. Kata ayahnya, wahai anakku apalah kiranya sudi jika engkau berikan sedikit kebaikan mu walaupun sebesar zarah kepada ayah, moga-moga ayah selamat daripada azab Allah. Jawab anaknya : Wahai ayah, aku juga takut dengan azab Allah, aku bimbang jika aku beri kebaikanku sebesar zarah kepada mu aku pula akan kekurangan kebaikkan menyebabkan aku akan di humban kedalam api neraka. Cubalah ayah minta kepada ibu, manalah tahu kalau ibu boleh membantu mu. 

Maka si ayah ini pergi mencari isterinya. Bila mereka berjumpa, maka berkatalah si suami : Wahai isteriku bukankah aku adalah suamimu semasa di dunia dahulu. Jawab isterinya, Ya wahai suamiku, aku mengenali engkau, engkaulah suamiku yang baik semasa di dunia dahulu; Kata suaminya : Justeru wahai isteriku apalah kiranya sudi jika engkau berikan kebaikkanmu walaupun sebesar zarah kepadaku, moga-moga dengan itu aku terlepas daripada azab Allah SWT. Jawab isterinya, wahai suamiku, aku juga takut dengan azab Allah, aku bimbang jika aku berikan kebaikanku walaupun sebesar zarah kepadamu, aku pula akan kekurangan kebaikkan menyebabkan aku di humban oleh Allah SWT kedalam neraka.
           
Malah ada juga kerabat yang akan menafikan bahawa mereka ada hubungan kerabat dengan seseorang, seperti mana yang disebut dalam sepotong hadis daripada Abu Hurairah r.anhu,  Rasulullah saw bersabda :

“ Seseorang yang mempunyai kerabat semasa di dunia, tetapi di akhirat apabila mereka bertemu kerabatnya mereka berkata : Sesungguhnya engkau bukan kaum kerabatku, jika engkau kaum kerabatku mengapa semasa aku melakukan maksiat di dunia dahlu engkau hanya berdiam diri, sikit pun engkau tidak mencegah akau darupada melakukan maksiat itu .”
            
 Yang ketiga,   Allah SWT menyatakan mereka yang mendustakan pertemuan dengan Allah SWT, di akhirat mereka akan merasa rugi yang teramat sangat. Kesengsaraan mereka itu bukan sahaja di padang Mahsyar, malah telah bemula sejak mereka dalam keadaan sakaratul maut lagi. Hal ini disebut di dalam surah al-An’am ayat 93,

" Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya (sambil berkata): 'Keluarkanlah nyawamu!' Pada hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengata kan terhadap Alloh (perkataan) yang tidak benar dan karena kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya".

Mereka akan melihat wajah malaikat Izrail yang gerun dan menakutkan. Seterusnya dipukul oleh malaikat maut, kemudian ditunjukkan balasan yang bakal diterima iaitu azab api neraka sebagaimana sebuah hadis yang mafhumnya,

Roh orang-orang mukmin itu tidak akan keluar sehingga dia melihat tempatnya di syurga, dan roh orang kafir ilu tidak akan keluar sehingga dia melihat tempatnya di neraka”.

Seterusnya mereka akan menghadapi seksaan dalam kubur, kesengsaraan di padang Mahsyar dan juga azab api neraka Allah SWT. Sebab itulah mereka akan menyesal tidak sudah semasa di akhirat kelak. 

Tamat.