Wednesday, July 23, 2014

Tazkirah Ramadhan : Manusia di Padang Mahsyar



Firman Allah SWT, 

“Dan (Ingatlah) akan hari dimana Allah akan mengumpulkan mereka, (mereka merasa di hari itu) seakan-akan mereka tidak pernah berdiam (di dunia) melainkan hanya sesaat di siang hari, (di waktu itu) mereka saling berkenalan. Sesungguhnya rugilah orang-orang yang mendustakan pertemuan mereka dengan Allah dan mereka tidak mendapat petunjuk” . (Surah Yunus ayat 45)

Ada tiga perkara yang Allah SWT gambarkan keadaan manusia di padang Mahsyar. Pertama, manusia merasakan kehidupan mereka di padang Mahsyar begitu lama jika dibandingkan dengan kehidupan di dunia. Malah mereka merasakan kehidupan di dunia hanyalah sekejap bagaikan sesaat di siang hari jika dibandingkan dengan kehidupan yang mereka alami semasa di padang Mahsyar.
             
Persoalan, berapa lamakah manusia akan berada di padang Mahsyar. Ada pendapat mengatakan ialah selama 300 tahun lamanya mengikut kiraan akhirat. Sedangkan satu hari di akhirat bersamaan seriba tahun di dunia.
 
Firman Allah SWT,

"...sesungguhnya satu hari dari hari-hari azab di sisi Tuhanmu yakni akhirat adalah menyamai seribu tahun dari yang kamu hitung." (Al-Hajj : 47) 

Yang kedua, Allah SWT sebut,

 Maksudnya :…..(di waktu itu) mereka saling berkenalan….

Ertinya manusia di padang Mahsyar  akan saling kenal mengenali antara satu sama lain. Suami akan kenal isterinya, isteri akan kenal suaminya, ayah akan kenal  anaknya, anak akan kenal  ayahnya dan mereka akan kenal sesiapa sahaja yang mereka kenal di dunia dahulu. 

Sungguhpun mereka kenal antara satu sama lain, tetapi masing-masing tidak boleh membantu antara satu sama lain. Hakikatnya mereka sendiri yang akan berdepan dengan Allah SWT apabila dihisab tanpa bantuan sesiapa.  

Sahabat Nabi saw Ikrimah r.anhu berkata : Semasa di akhirat seorang ayah akan memegang anaknya sambil berkata : Wahai anakku, bukankah aku adalah ayahmu semasa di dunia dahulu. Maka anak itu berkata ya, engkaulah ayahku sambil anak memuji kebaikkan ayahnya semasa di dunia. Kata ayahnya, wahai anakku apalah kiranya sudi jika engkau berikan sedikit kebaikan mu walaupun sebesar zarah kepada ayah, moga-moga ayah selamat daripada azab Allah. Jawab anaknya : Wahai ayah, aku juga takut dengan azab Allah, aku bimbang jika aku beri kebaikanku sebesar zarah kepada mu aku pula akan kekurangan kebaikkan menyebabkan aku akan di humban kedalam api neraka. Cubalah ayah minta kepada ibu, manalah tahu kalau ibu boleh membantu mu. 

Maka si ayah ini pergi mencari isterinya. Bila mereka berjumpa, maka berkatalah si suami : Wahai isteriku bukankah aku adalah suamimu semasa di dunia dahulu. Jawab isterinya, Ya wahai suamiku, aku mengenali engkau, engkaulah suamiku yang baik semasa di dunia dahulu; Kata suaminya : Justeru wahai isteriku apalah kiranya sudi jika engkau berikan kebaikkanmu walaupun sebesar zarah kepadaku, moga-moga dengan itu aku terlepas daripada azab Allah SWT. Jawab isterinya, wahai suamiku, aku juga takut dengan azab Allah, aku bimbang jika aku berikan kebaikanku walaupun sebesar zarah kepadamu, aku pula akan kekurangan kebaikkan menyebabkan aku di humban oleh Allah SWT kedalam neraka.
           
Malah ada juga kerabat yang akan menafikan bahawa mereka ada hubungan kerabat dengan seseorang, seperti mana yang disebut dalam sepotong hadis daripada Abu Hurairah r.anhu,  Rasulullah saw bersabda :

“ Seseorang yang mempunyai kerabat semasa di dunia, tetapi di akhirat apabila mereka bertemu kerabatnya mereka berkata : Sesungguhnya engkau bukan kaum kerabatku, jika engkau kaum kerabatku mengapa semasa aku melakukan maksiat di dunia dahlu engkau hanya berdiam diri, sikit pun engkau tidak mencegah akau darupada melakukan maksiat itu .”
            
 Yang ketiga,   Allah SWT menyatakan mereka yang mendustakan pertemuan dengan Allah SWT, di akhirat mereka akan merasa rugi yang teramat sangat. Kesengsaraan mereka itu bukan sahaja di padang Mahsyar, malah telah bemula sejak mereka dalam keadaan sakaratul maut lagi. Hal ini disebut di dalam surah al-An’am ayat 93,

" Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya (sambil berkata): 'Keluarkanlah nyawamu!' Pada hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengata kan terhadap Alloh (perkataan) yang tidak benar dan karena kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya".

Mereka akan melihat wajah malaikat Izrail yang gerun dan menakutkan. Seterusnya dipukul oleh malaikat maut, kemudian ditunjukkan balasan yang bakal diterima iaitu azab api neraka sebagaimana sebuah hadis yang mafhumnya,

Roh orang-orang mukmin itu tidak akan keluar sehingga dia melihat tempatnya di syurga, dan roh orang kafir ilu tidak akan keluar sehingga dia melihat tempatnya di neraka”.

Seterusnya mereka akan menghadapi seksaan dalam kubur, kesengsaraan di padang Mahsyar dan juga azab api neraka Allah SWT. Sebab itulah mereka akan menyesal tidak sudah semasa di akhirat kelak. 

Tamat.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.