Friday, March 2, 2012

Kisah 'Manna' dan 'Salwa'


Tafsir al-Quran 
Surah al-Baqarah : 57-61

 “Dan Kami telah menaungi kamu dengan awan (dari panas matahari di padang pasir) dan Kami turunkan kepada kamu “Mann” dan “Salwa”, (serta Kami berfirman): “Makanlah dari makanan-makanan yang baik yang Kami telah kurniakan kepada kamu”. Dan tidaklah mereka menganiaya Kami (sebab mereka kufurkan nikmat itu), tetapi sebenarnya mereka adalah menganiaya diri sendiri.(57)Dan (kenangkanlah) ketika Kami berfirman: “Masuklah kamu ke bandar ini, kemudian makanlah dari benda-benda yang ada di dalamnya dengan sepuas-puasnya, apa sahaja yang kamu sukai. Dan masuklah kamu melalui pintunya dengan tunduk (merendah diri); dan (mintalah ampun dengan) berkata: ‘ Ya Allah ampunilah dosa kami ‘; supaya kami ampunkan kesalahan-kesalahan kamu, dan Kami akan tambah pula pahala orang-orang yang berbuat baik”.(58)Kemudian orang-orang yang zalim (penderhaka) itu mengubah perkataan (perintah kami) yang dikatakan kepada mereka dengan melakukan sebaliknya; maka Kami turunkan ke atas orang-orang yang zalim itu bala bencana dari langit, dengan sebab mereka sentiasa berlaku fasik (menderhaka).(59)Dan (ingatlah) ketika Nabi Musa memohon supaya diberi air untuk kaumnya, maka Kami berfirman: “Pukullah batu itu dengan tongkatmu”, (ia pun memukulnya), lalu terpancutlah dari batu itu dua belas mata air; sesungguhnya tiap-tiap satu puak (di antara mereka) telah mengetahui tempat minumnya masing-masing. (Dan Kami berfirman): “Makanlah dan minumlah kamu dari rezeki Allah itu, serta janganlah kamu bertebaran di muka bumi ini dengan melakukan kerosakan”.(60) Dan (kenangkanlah) ketika kamu berkata: “Wahai Musa, kami tidak sabar (sudah jemu) dengan makanan yang semacam sahaja; maka pohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami, supaya dikeluarkan bagi kami sebahagian dari apa yang tumbuh di bumi; dari sayur-sayurannya, dan mentimunnya, dan bawang putihnya, dan adas (kacang dalnya), serta bawang merahnya”. Nabi Musa menjawab: “Adakah kamu mahu menukar sesuatu yang kurang baik dengan meninggalkan yang lebih baik? Turunlah kamu ke bandar kerana di sana kamu boleh dapati apa yang kamu minta itu”. Dan mereka ditimpakan dengan kehinaan dan kepapaan, dan sudah sepatutnya mereka mendapat kemurkaan dari Allah. Yang demikian itu ialah disebabkan mereka kufur (mengingkari) ayat-ayat Allah (perintah-perintah dan mukjizat-mukjizat yang membuktikan kebesaranNya); dan mereka pula membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasan yang benar. Yang demikian itu ialah disebabkan mereka menderhaka dan mereka pula sentiasa menceroboh”.(61)

Huraian ayat

            Firman Allah SWT pada ayat 57,  

“Dan Kami telah menaungi kamu dengan awan (dari panas matahari di padang pasir) dan Kami turunkan kepada kamu “Mann” dan “Salwa”, (serta Kami berfirman): “Makanlah dari makanan-makanan yang baik yang Kami telah kurniakan kepada kamu”.

            Setelah Nabi Musa a.s berjaya membawa keluar Bani Israil dari Mesir menuju ke Palestin, rombongan ini tersesat di sebuah padang pasir ‘at-Tih’ yang terletak di kawasan semenanjung Sinai. Ada juga pendapat lokasi padang pasir ini terletak di Urdun Jordan. Mereka berada di padang pasir ini selama empat puluh tahun.

            Dalam tempoh itu mereka mengalami pelbagai penderitaan dan kepanasan yang amat sangat. Justeru Allah SWT telah melindungi mereka dengan awan supaya mereka dapat berteduh dari dari panas dan juga dikurniakan makanan yang berupa Manna dan Salwa.

             Menurut lbnul Mundzir dan Ibnu Abi Hatim dari Ibnu Abbas, beliau berkata bahawa Manna adalah suatu makanan manis, berwarna putih yang mereka dapati setiap pagi melekat pada batu-batu dan daun-daun kayu. Rasanya manis dan enak; semanis madu, sehingga ada penafsir yang memberi erti Manna ialah madu. Jika dimakan, mereka akan merasa kenyang. Adapun Salwa pula ialah nama sejenis burung sebesar burung puyuh  berwarna putih yang terbang berbondong-bondong dan mudah ditangkap. Ia adalah sumber rezeki buat mereka sebagai pengals perut yang mengenyangkan.

            Firman Allah SWT di hujung ayat ini,

Dan tidaklah mereka menganiaya Kami (sebab mereka kufurkan nikmat itu), tetapi sebenarnya mereka adalah menganiaya diri sendiri”.(57)

            Dengan segala  nikmat yang Allah SWT kurniakan kepada Bani Israil, maka sepatutnya mereka bersyukur kepada-Nya. Sebaliknya jika mereka tidak bersyukur, maka merekalah yang sebenarnya menganiayai diri mereka sendiri, sedangkan  Allah SWT sedikit pun tidak akan dianiayai dengan sebab kekufuran mereka.

            Firman Allah SWT,

“Dan (kenangkanlah) ketika Kami berfirman: “Masuklah kamu ke bandar ini, kemudian makanlah dari benda-benda yang ada di dalamnya dengan sepuas-puasnya, apa sahaja yang kamu sukai. Dan masuklah kamu melalui pintunya dengan tunduk (merendah diri); dan (mintalah ampun dengan) berkata: ‘ Ya Allah ampunilah dosa kami ‘; supaya kami ampunkan kesalahan-kesalahan kamu, dan Kami akan tambah pula pahala orang-orang yang berbuat baik”.(58)

            Setelah empat puluh tahun mereka di padang pasir ‘at-Tih, rombongan Bani Israil yang dipimpin oleh Nabi Musa ini kemudian berjaya masuk ke negeri Palestin yang subur dengan hasil makanan dan rezeki. Allah SWT memerintahkan supaya mereka  masuk dengan tunduk sambil mengucapkan ‘Hittoh’  yang bererti  meminta ampun daripada Allah SWT. Jika perintah ini mereka lakukan, nescaya Allah SWT akan memberi mereka kebaikan dalam bentuk pahala

            Firman Allah SWT pada ayat 59,

“Kemudian orang-orang yang zalim (penderhaka) itu mengubah perkataan (perintah kami) yang dikatakan kepada mereka dengan melakukan sebaliknya; maka Kami turunkan ke atas orang-orang yang zalim itu bala bencana dari langit, dengan sebab mereka sentiasa berlaku fasik (menderhaka)”.(59)

            Dalam ayat ini Allah SWT menyatakan betapa kaum Bani Israil ini tidak tahu bersyukur kepada-Nya kerana mereka tidak patuh kepada perintah Tuhan. Mereka masuk ke Palestin dengan sombong manakala perkataan ‘Hittoh’ pula mereka ganti kepada ‘Hintoh’ yang bererti minta gandum dari Allah SWT. Di sebabkan kedegilan mereka itu, Allah SWT turunkan kepada mereka azab dari langit yang berupa penyakit taun yang membawa kematian beribu-ribu nyawa dari kaum Bani Israil.

            Kesemua kisah ini Allah SWT ceritakan kepada Rasulullah SAW dan umat Islam untuk menunjukkan betapa degil dank eras kepalanya bangsa Yahudi untuk mematuhi perintah Allah SWT.

            Firman Allah SWT pada ayat 60,

“ Dan (ingatlah) ketika Nabi Musa memohon supaya diberi air untuk kaumnya, maka Kami berfirman: “Pukullah batu itu dengan tongkatmu”, (ia pun memukulnya), lalu terpancutlah dari batu itu dua belas mata air; sesungguhnya tiap-tiap satu puak (di antara mereka) telah mengetahui tempat minumnya masing-masing. (Dan Kami berfirman): “Makanlah dan minumlah kamu dari rezeki Allah itu, serta janganlah kamu bertebaran di muka bumi ini dengan melakukan kerosakan”.(60)

            Allah SWT menjelaskan sewaktu kaum Bani Israil merentas padang pasir menuju ke Palestin, mereka merasa dahaga yang amat sangat. Mereka mula berputus asa dan merungut-rungut kepada Nabi Musa mengapa mereka di bawa ke tempat yang tandus tiada air sedangkan kalau di Mesir dahulu walaupun diseksa oleh Firaun tetapi tidaklah sampai mereka haus dahagakan air. Seolah-olah kehidupan yang di bawa oleh Nabi Musa a.s lebih sengsara daripada apa yang mereka alami semasa di Mesir. Di sinilah Allah SWT mahu menunjukkan kepada Rasullullah dan umat Islam betapa lemahnya semangat juang kaum Bani Israil.

            Melihat kaumnya yang berputus asa seperti itu, Nabi Musa a.s berdoa kepada Tuhan agar mereka dikurniakan air. Lalu Allah SWT memerintahkan baginda supaya memukul tongkatnya di atas batu. Dengan izin Allah terpancarlah dua belas mata air yang mencukupi untuk mereka minum dan menghilangkan dahaga.

            Dengan nikmat makan dan minum ini Allah SWT mengingatkan kaum Bani Israil supaya tidak melakukan kerosakan di atas muka bumi ini.  

            Firman Allah SWT pada ayat pangkal ayat 61,

“Dan (kenangkanlah) ketika kamu berkata: “Wahai Musa, kami tidak sabar (sudah jemu) dengan makanan yang semacam sahaja; maka pohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami, supaya dikeluarkan bagi kami sebahagian dari apa yang tumbuh di bumi; dari sayur-sayurannya, dan mentimunnya, dan bawang putihnya, dan adas (kacang dalnya), serta bawang merahnya”.

            Ayat ini menjelaskan betapa tidak bersyukurnya kaum Bani Israil, setelah diberi makanan berupa Manna dan Salwa serta diberi minuman yang menghilangkan dahaga, namun mareka tetap merungut dengan mengatakan mereka sudah jemu dengan makanan-makanan yang Tuhan kurniakan kepada mereka. Mereka meminta supaya Nabi Musa memohon kepada Tuhan agar dikurniakan pula makanan yang berupa sayur-sayuran, mentimun, bawang putih, kacang dal serta bawang merah.

            Mendengar permintaan mereka, maka Nabi Musa a.s pun menjawab :

“ Nabi Musa menjawab: “Adakah kamu mahu menukar sesuatu yang kurang baik dengan meninggalkan yang lebih baik? ?

            Ini merupakan templakan Nabi Musa ke atas kaum Bani Israil, adakah patut mereka yang telah dikurniakan makanan yang baik berupa madu dan daging burung  mahu pula diganti dengan makanan yang rendah mutu dan kualitinya seperti sayur-sayuran, timun, bawang dan sebagainya?

            Kata Nabi Musa lagi,

“ Turunlah kamu ke bandar kerana di sana kamu boleh dapati apa yang kamu minta itu”....

            Ertinya kalau kaum Bani Israil  mahu juga makanan-makanan seperti itu hendaklah mereka balik semula ke Mesir dan kembali menjadi kaum yang terhina.

            Firman Allah SWT sehingga ke hujung ayat ini, 

“Dan mereka ditimpakan dengan kehinaan dan kepapaan, dan sudah sepatutnya mereka mendapat kemurkaan dari Allah. Yang demikian itu ialah disebabkan mereka kufur (mengingkari) ayat-ayat Allah (perintah-perintah dan mukjizat-mukjizat yang membuktikan kebesaranNya); dan mereka pula membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasan yang benar. Yang demikian itu ialah disebabkan mereka menderhaka dan mereka pula sentiasa menceroboh”.(61)

            Dalam ayat ini Allah SWT menjelaskan kepada Rasulullah SAW sebab-sebab mengapa kaum Bani Israil itu menjadi hina serta papa dari sudut akhlak dan moralnya. Tidak lain kerana mereka mengingkari perintah-perintah Tuhan yang terkandung dalam kitab Taurat, Injil dan al-Quran. Mereka turut membunuh para anbiak seperti Nabi Zakaria, Yahya dan lain-lain sehingga ada riwayat menyatakan jumlah keseluruhan para Nabi yang menjadi mangsa pembunuhan mereka ialah seramai 70 orang.

            Selain itu mereka sering menceroboh hukum-hukum Allah SWT dengan cara meminda ayat-ayat dan firman Tuhan mengikut selera dan kehendak nafsu mereka.     

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.