Wednesday, February 9, 2011

Mereka mengasihi Rasulullah



Firman Allah SWT,

“Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”. (Ali-‘Imran : 31)

Berdasarkan ayat di atas, syarat untuk dikasihi Allah SWT serta mendapat pengampunan daripada-Nya hendaklah menyintai Rasulullah saw serta mengikut ajaran yang disampaikan oleh baginda dengan sepenuhnya.

Jangan sekali-kali menidakkan ajaran baginda, baik yang berupa suruhan mahu pun larangan.

Kisah Saad bin Rabi’

Jika kita lihat sirah Nabi saw, ramai para sahabat yang membuktikan kecintaan mereka kepada Rasulullah saw. Antaranya kisah seorang sahabat yang bernama Saad bin Rabe'yang terlalu kasihkan Rasulullah SAW dan Rasulullah saw pun kasih kepadanya.

Menurut riwayat, setelah selesai sahaja peperangan Uhud, Nabi saw dalam keadaan luka parah di dahi dan pipinya tiba-tiba teringatkan sahabatnya yang bernama Saad bin Rabi’. Nabi saw bertanya kepada para sahabat adakah Saad bin Rabi’ masih hidup, atau hanya mengalami kecederaan atau sudah terkorban syahid.

Lalu Nabi saw menyuruh para sahabat mencari Saad bin Rabi’. Lalu bangun seorang sahabat di kalangan Ansar menawarkan diri untuk melaksanakan kehendak Nabi SAW bagi mencari Saad. Setelah puas mencari, akhirnya sahabat Ansar ini bertemu dengan Saad bin Rabe' dalam keadaan beliau mengalami luka yang parah.

Keadaannya betul-betul nazak, hanya menunggu masa untuk menghembuskan nafas yang terakhir.

Sahabat Ansar ini pun memberitahu Saad,

"Wahai saad, sesungguhnya Nabi saw memerintahkan aku supaya mencari engkau, untuk mengetahui keadaan dirimu. Bagaimanakah keadaanmu wahai Saad?"

Jawab Saad dalam nada lemah,

"Wahai sahabatku, sesungguhnya aku berada dalam kalangan orang yang hampir mati. Oleh itu jika engkau bertemu dengan Nabi saw katakan kepada baginda bahawa aku berkirim salam."

Kata Saad lagi,

"Aku tidak dapat membalas jasa baginda yang telah mempimpin dan mengasuhku, hingga aku menjadi seorang mukmin dan menjadi pengikut Nabi SAW yang setia. Jika engkau kembali ke Madinah, sampaikan salam aku kepada sahabat-sahabat kita yang masih hidup di Madinah. Tolong sampaikan pesananku kepada mereka, jika kamu masih hidup sedangkan kamu tidak mempertahankan Nabi sehingga baginda di bunuh oleh musuh, maka kamu semua akan dipertanggungjawabkan di depan Allah SWT di akhirat kelak. Aku sudah tidak berdaya untuk menjaga keselamatan Nabi saw kerana ajalku sudah terlalu hampir"

Akhirnya Saad bin Rabi’ meninggal dunia di pangkuan sahabat daripada Ansar ini.

Kisah wanita Ansar

Begitu juga kisah seorang wanita Ansar apabila diberitahu tentang kematian bapa, saudara lelaki serta suaminya dalam Perang Uhud. Lalu dia bertanya mengenai keadaan Rasulullah saw.

Para sahabat memberitahu bahawa Rasulullah SAW dalam keadaan baik dan selamat.

Kata wanita ini,

“Syukur Alhamdulillah, Rasulullah saw sihat”.

Kemudian wanita itu meminta izin untuk melihat Rasulullah SAW. Apabila dapat melihat Rasulullah saw wanita ini berkata,

“Ya Rasulullah segala musibah yang menimpaku adalah kecil sedangkan yang besar adalah engkau, ya Rasulullah.”

Kisah Dhamurah Az-Zarki

Menurut Ibnu Hatim apabila turun ayat 97 surah An-Nisaa yang mencerca orang-orang Islam yang tidak mahu berhijrah, kemudian di susuli pula dengan ayat 98 surah yang sama, di mana Allah SWT memberi pengecualian kepada orang-orang yang lemah,

“… Kecuali orang-orang yang lemah (tertindas) dari golongan lelaki dan perempuan dan kanak-kanak…. (An-Nisaa 098)

Ada seorang sahabat yang bernama Dhamurah, umurnya sudah lanjut dan matanya tidak boleh melihat. Dia menganggap ayat 98 surah An-Nisak tidak ditujukan kepada dirinya kerana dia seorang yang kaya dan boleh lagi berjalan. Dengan kata lain dia merasakan dirinya sebagai orang yang berkemampuan.

Lalu dia pun bersiap untuk berhijrah, namun apabila sampai di Tanaim, Dhamurah meninggal dunia. Maka turunlah ayat 100 surah an-Nisak,

“....Dan sesiapa yang keluar dari rumahnya untuk berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemuadian ia mati sesungguhnya dia beroleh paahala dari Allah dan adalah Allah itu Tuhan yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (An-Nisaa 100)

Kisah Tsauban

Selain itu ada juga kisah dimana soerang sahabat yang bernama Tsauban. Beliau amat kasih kepada Rasulullah saw sehinggaka kalau sehari tidak berjumpa baginda bagaikan setahun.

Betapa kasihnya dia dengan Rasulullah saw sehinggakan dia selalu murung, menangis dan badannya cengkung. Satu hari Nabi saw bertanyakan tentang keadaan dirinya.

Jawab Tsauban,

"Ya Rasulullah, aku sebenarnya tidak sakit, tapi aku sangat sedih jika berpisah dan tidak bertemu denganmu walaupun sekejap. Jika dapat bertemu, barulah hatiku tenang dan gembira sekali. Apabila memikirkan keadaan hari akhirat, hati aku bertambah cemas, takut-takut aku tidak dapat bersama denganmu lagi. Kedudukanmu sudah tentu di syurga yang tinggi, manakala aku kalu masuk syurga pun berkemungkinan syurga ku tidak sama seperti syurga engkau. Dan yang paling membimbangkan aku, jika tidak masuk ke syurga langsung. Ketika itu sudah pasti aku tidak bertemu lagi dengan engkau”.

Mendengar kata-kata Tsauban, baginda saw merasa amat terharu. Baginda tidak dapat berbuat apa-apa kerana masuk syurga atau tidak dan bertemu dengannya di akhirat semuanya adalah urusan Allah SWT.

Tidak lama selepas itu, turunlah surah An-Nisak ayat 69 ,

"Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya, maka mereka akan (ditempatkan di syurga) bersama-sama orang-orang yang telah dikurniakan nikmat oleh Allah kepada mereka, iaitu Nabi-nabi, dan orang-orang Siddiqiin, dan orang-orang yang Syahid, serta orang-orang yang soleh. Dan amatlah eloknya mereka itu menjadi teman rakan (kepada orang-orang yang taat)".(An-Nisaa’ : 69)

Mendengarkan jaminan Allah ini, Tsauban menjadi gembira semula.

Kisah batang kurma, dhab dan bukit Uhud

Satu ketika, Rasulullah saw meminta supaya seorang sahabatnya yang menjadi tukang kayu untuk menyediakan sebuah mimbar yang baru. Mimbar lama dibuat daripada batang kurma yang dikerat.

Setelah siap mimbar yang baru, lalu dibawalah kepada Nabi Muhammad saw. Sebelum sempat Nabi memijak mimbar yang baru, Nabi saw telah mendengar mimbar yang lama menangis.

Lalu Nabi saw meletakkan tangannya di atas mimbar yang lama dan memujuk, lalu mimbar lama itu pun berhenti menangis.

Satu hari, Rasulullah SAW bertemu dengan seorang arab badwi dan mengajaknya untuk beriman.

“Islamlah kamu wahai Badwi”.

Badwi ini bertanya,

“Ya Muhammad, buat apa aku hendak beriman dengan engkau? Kalau engkau tanya pada Dhob ini , belum tentu dia hendak beriman dengan engkau” , sambil jarinya menunjuk ke arah seekor Dhob yang sedang berada berhampiran dengan mereka.

Rasulullah SAW memandang Dhob itu dan berkata:

“Wahai dhob, siapakah aku?”

Jawab Dhob,

“Engkau adalah utusan Allah”

Jawapan Dhab menyebabkan badwi ini terkejut. Lantas hatinya terbuka untuk memeluk Islam.

Begitu juga kasihnya bukit Uhud dengan Nabi saw sebagaimana satu kisah yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a,

“Satu hari aku dengan Nabi SAW dan beberapa sahabat lain, sedang berdiri di atas Bukit Uhud. Bersama dengan kami ialah Abu Bakar as-Siddiq, Umar al-Khatab dan Uthman bin Affan. Tiba-tiba Bukit Uhud bergoyang (seakan terjadi gempa), lalu Nabi SAW bersabda,“Tenanglah kamu wahai Uhud!”, dan dengan serta merta Bukit Uhud pun berhenti bergoyang. Kemudian Nabi SAW bersabda; “Wahai Uhud! Yang berada di atas kamu sekarang ini bukanlah orang lain tetapi seorang Nabi, seorang As-Siddiq (Saidina Abu Bakar as-Siddiq) dan Syahidani (dua orang yang bakal mati syahid, iaitu Saidina Umar al-Khattab dan Saidina Uthman Bin Affan).”(Hadith Sahih, Riwayat al-Bukhari)

Wallahualam

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.