Sunday, June 27, 2010

Apabila seorang 'Alim mengharamkan apa yang Allah halalkan

Seorang hamba Allah bertanya saya,

Ustaz, apa hukumnya seorang yang alim dalam ilmu agama tiba-tiba mengharamkan ilmu yang dicurahkan kepada muridnya selama ini ?

Muslimin dan muslimat sekalian,

Saya meminta tempoh untuk menjawab soalan ini daripada penanya dan berjanji untuk memaparkan jawapan dalam entri blog saya.

Berikut adalah jawapan yang ingin saya kongsi bersama dengan pembaca sekalian.

Dalam sebuah hadis,

إذا مررتم برياض الجنة فارتعوا , قالوا : يا رسول الله وما رياض الجنة ؟ قال : مجالس العلم

Maksudnya : Apabila kamu melalui taman syurga, maka minumlah sehingga puas. Para sahabat bertanya : “Wahai Rasulullah : Apakah yang dimaksudkan dengan taman-taman syurga itu ? ” Nabi saw bersabda : Majlis-Majlis Ilmu.

Berdasarkan hadis di atas, tahulah kita betapa mulianya majlis ilmu itu sehingga diibaratkan oleh Rasulullah saw sesiapa yang menghadirinya sama seperti menghadiri Taman Syurga Allah.

Para pembaca sekalian,

Oleh kerana menuntut ilmu itu satu perbuatan mulia, maka mereka yang mengajarkan ilmu lagilah sangat mulia di sisi Allah SWT selagi mana ilmu itu tidak bertentangan dengan syara’.

Hal ini disebut dalam sebuah hadis riwayat Ibnu Majah daripada Abu Zarr r.a, Nabi saw bersabda,

يا أبا ذر , لأن تغدو فتعلم أية من كتاب الله خير لك من أن تصلى مائة زكعة ولأن تغدو فتعلم بابا من العلم عمل به أو لم يعمل خير من أن تصلى ألف ركعة

Maksudnya : Wahai Abu Zarr ! Sesungguhnya engkau keluar atau pergi untuk mengajar satu bab daripada Al-Quran, adalah lebih baik daripada engkau mendirikan sembahyang 100 rakaat. Dan sesungguhnya engkau pergi atau keluar untuk mengajarkan satu bab daripada ilmu sama ada ia diamalkan atau tidak, itu adalah lebih baik daripada engkau mendirikan sembahyang 1000 rakaat.

Dalam sebuah lagi hadis,

“Kelebihan orang alim berbanding orang abid adalah seperti kelebihan bulan berbanding seluruh bintang. Sesungguhnya ulama' adalah pewaris anbiya' dan para nabi tidak mewariskan dinar dan tidak pula dirham akan tetapi mereka mewariskan ilmu. Sesiapa mengambilnya sesungguhnya dia mengambil keuntungan yang banyak. “(Hadis Riwayat Tarmizi, Abu Daud dan Ibn Majah)

Muslimin dan muslimat sekalian,

Ilmu datangnya daripada Allah SWT. Justeru jika Allah SWT memberikan kita ilmu maka wajiblah kita mensyukurinya dengan cara mengamalkan serta mengajarkannya kepada orang lain.

Sabda Rasulullah saw,

بلغوا عنى ولو أية

Maksudnya : Sampaikanlah dariku walau satu ayat sekali pun. (HR Bukhari dan Muslim)

Adalah besar dosanya barangsiapa yang berilmu namun menyembunyikan ilmunya daripada orang lain. Firman Allah SWT,

“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayah, sesudah Kami menerangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekalian makhluk.” (Al-Baqarah 159)

Walaupun ayat ini ditujukan khusus kepada orang Yahudi, namun secara umumnya hendaklah kita mengambil pengajaran daripada ancaman Allah SWT ke atas orang yang menyembunyikan kebenaran.

Sabda Rasulullah saw,

من سئل عن علم فكتمه جاء يوم القيامة ملجما بلجام من نار

Maksudnya : Barangsiapa yang ditanya tentang sesuatu ilmu lalu ia menyembunyikannnya, maka ia akan datang di hari Qiamat dengan dikekang mulutnya daripada apai neraka. (HR Abu Daud)

Muslimin dan muslimat sekalian,

Tanggungjawab asasi para ulama ialah membimbing masyarakat dengan ilmunya. Samalah tanggungjawab asasi seorang bapa memberi nafkah kepada anak-anak dan isteri mereka. Justeru tidak ada alasan yang mengharuskan seseorang Ustaz atau seorang Alim mengharamkan ilmu yang telah dicurahkan kepada murid-muridnya.

Samalah seperti tidak ada alasan yang mengharuskan seorang bapa mengharamkan nafkah yang diberikan kepada anak-anak dan isterinya. Begitu juga tidak ada alasan yang mengharuskan seorang ibu mengharamkan susu yang diberikan kepada anak-anaknya sewaktu kecil.

Ilmu yang benar itu sifatnya HALAL kerana ia datangnya dari Allah SWT. Justeru barangsiapa yang mengharamkan ilmu yang dicurahkan kepada murid-muridnya sama seperti dia telah mengharamkan sesuatu yang sifatnya Halal.

Sikap seperti ini seolah-olah segala hukum hakam itu dia yang punya sehingga boleh dengan sesuka hatinya menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal. Mereka yang melakukan perbuatan seperti ini boleh dihukum syirik kepada Allah SWT.

Sabda Rasulullah saw,

“Aku ciptakan hamba-hambaKu ini dengan sikap yang lurus, tetapi kemudian datanglah syaitan kepada mereka. Syaitan ini kemudian membelokkan mereka dari agamanya, dan mengharamkan atas mereka sesuatu yang Aku halalkan kepada mereka, serta mempengaruhi supaya mereka mau menyekutukan Aku dengan sesuatu yang Aku tidak turunkan keterangan padanya.” (Riwayat Muslim)

Allah berfirman:

"Dan janganlah kamu berdusta dengan sebab apa yang disifatkan oleh lidah kamu: "Ini halal dan ini haram", untuk mengada-adakan sesuatu yang dusta terhadap Allah; sesungguhnya orang-orang yang berdusta terhadap Allah tidak akan berjaya".(An-Nahl :116)

Sabda Rasulullah saw,

إِنَّ أَعْظَمَ الْمُسْلِمِيْن فِي الْمُسْلِمِيْن جُرْمًا مَنْ سَأَلَ عَنْ أَمْرٍ لَمْ يُحَرَّمْ فَحُرِّمَ عَلَى النَّاسِ مِنْ أَجْلِ مَسْألتِهِ

Maksudnya : “Sesungguhnya kaum muslimin yang paling besar dosa dan kejahatannya terhadap (sesama) kaum muslimin adalah yang bertanya tentang perkara yang tidak diharamkan, lantas hal tersebut menjadi diharamkan kepada manusia karena pertanyaannya tadi.” (HR Muslim)

Kesimpulan

Perbuatan mengharamkan sesuatu yang halal atau menghalalkan sesuatu yang haram itu merupakan satu perbuatan syirik serta melampau dalam agama. Sabda Rasulullah saw dalam sebuah hadis,

“Ingatlah! Mudah-mudahan binasalah orang-orang yang berlebih-lebihan itu.” (3 kali). (Riwayat Muslim dan lain-lain)

Demikianlah jawapan saya. Moga-moga Allah SWT memberi hidayah kepada kita semua. Amin...

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.