Saturday, June 5, 2010

Bangsa yang BANGSAT !

Mereka hidup dalam 'kebangsatan' kerana tidak ada tanah untuk dijadikan negara.

Mereka pernah merempat di negara Jerman namun dibunuh oleh Hitler kerana kehadiran mereka menyusahkan negara tersebut.

Setelah sekian lama hidup merempat akhirnya mereka merampas tanah Palestin dan mendirikan sebuah negara haram di atasnya. Namun kewujudan negara yang mereka namakan 'Israil' itu tidak diiktiraf oleh dunia Islam.

Punca kebangsatan ?

Tidak lain kerana mereka telah dilaknat oleh Allah SWT.

"Orang-orang kafir Yahudi dari bani Israel telah dilaknat (di dalam kitab-kitab Zabur dan Injil) melalui lidah Nabi Daud dan Nabi Isa ibni Mariyam. Yang demikian itu disebabkan mereka menderhaka dan selalu menceroboh. Mereka sentiasa tidak berlarang-larangan (sesama sendiri) dari perbuatan mungkar (derhaka dan ceroboh) yang mereka lakukan. Demi sesungguhnya amatlah buruknya apa yang mereka telah lakukan."(al-Maidah 78-79)

Bangsa Yahudi di zaman Nabi Musa a.s.

Apabila Nabi Musa a.s berjaya menyelamatkan Bani Israil dari kekejaman Firaun, yakni berjaya menyeberangi laut Merah, kaumnya melihat sekumpulan manusia menyembah berhala. Lalu mereka juga memohon kepada Nabi Musa a.s agar dibuatkan Tuhan untuk mereka, supaya mereka boleh beribadat dengan tekun, tetapi tidak diendahkan oleh Nabi Musa a.s. Firman Allah SWT,

“Dan Kami seberangkan Bani Israil itu, maka setelah mereka sampai kepada satu kaum yang menyembah berhala, lalu Bani Israil berkata : “Wahai Musa, buatlah untuk kami sebuah tuhan sebagaimana mereka yang menyembah berhala”. Nabi Musa menjawab : Sesungguhnya kamu ini adalah kaum yang bodoh ”(Al-A'raf 138)

Kesempatan itu telah di ambil oleh Samiri yang berazam untuk mencipta Tuhan yang boleh dilihat oleh Bani Israil. Kebetulan semasa menyeberangi laut Merah, malaikat Jibril turut serta dengan menunggang seekor kuda. Setiap pasir yang dipijak oleh kuda tunggangan Jibril, pasir itu akan berubah menjadi butiran emas. Hal ini menimbulkan perasaan takjub kepada Samiri lalu mengambil segenggam pasir yang dipijak oleh kuda tunggangan oleh Jibril untuk di simpan.

Tidak lama selepas itu, Nabi Musa a.s telah diperintahkan oleh Allah SWT untuk mengadapnya di Bukit Tursina untuk menerima kitab Taurat selama 30 hari. Sepanjang peninggalannya, urusan kepimpinan diserahkan kepada Nabi Harun a.s.

Peluang ini telah diambil oleh Samiri untuk menyesatkan Bani Israil. Samiri membuat perkiraan satu hari itu 12 jam, maksudnya kalau 24 jam dikira 2 hari. Oleh itu apabila Nabi Musa a.s pergi dalam masa 15 hari, Samiri beranggapan sudah 30 hari. Lalu dia berkata kepada kaum Bani Israil bahawa Nabi Musa telah mungkir janji. Dia menyuruh kaum Bani Israil mengumpulkan semua barang-barang kemas yang mereka simpan.

Menyembah patung lembu

Setelah semua barang kemas itu dihimpunkan dalam sebuah lubang, maka Samiri mencampakkan segenggam pasir yang diambil dari tapak kuda yang ditunggang oleh malaikat Jibril. Ditakdirkan Allah SWT, maka barang-barang kemas itu menjelma dalam bentuk patung anak lembu.

Kata Samiri kepada kaum Bani Israil,

"Inilah sebenarnya tuhan kita dan tuhan Nabi Musa. Tahukah kamu semua mengapa Nabi Musa lambat pulang menemui kita, kerana dia sedang tercari-cari di mana Tuhannya. Sedangkan Tuhannya seperti yang kamu lihat telah tertinggal di sini. Marilah sama-sama kita sembah patung lembu ini sebagai Tuhan kita".

Nabi Harun membantah ajaran sesat ini. Hal ini disebut dalam Al-Quran surah Taha ayat 90-91,

“ Maka sesungguhnya Nabi Harun pernah berkata : Sesengguhnya kamu sekelian telah difitnah dengan patung anak lembu ini, sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, maka ikutlah aku dan ikutlah perintahku. Kaum Bani Israil menjawab ; Kami akan terus menyembahnya sehingga Nabi Musa datang kepada kami .” (Ta-Ha 090-091)

Setelah genap 30 hari, maka Nabi Musa pun pulang ke pangkuan kaumnya. Alangkah terkejutnya Nabi Musa a.s apabila melihat sebahagian besar daripada kaumnya menyembah patung anak lembu. Nabi Musa a.s bersegera mencari Nabi Harun a.s, dan memegang rambut dan janggut Nabi Harun a.s seraya bertanya,

“Wahai Harun apa yang telah menghalangimu ketika kamu melihat mereka telah sesat ? Tidakkah kamu mengikutiku ? Apakah kamu telah sengaja menderhakai perintahku ? (Ta-Ha 092-093)

Jawab Nabi Harun a.s,

“Nabi Harun menjawab : Wahai Musa ! janganlah kamu pegang janggutku dan juga kepala (rambut)ku. Sesungguhnya aku bimbang kamu akan berkata kepada aku bahawa kamu (Harun) telah memecahkan kaum Bani Israil menjadi dua kumpulan dan kamu tidak memelihara amanahku sebelum aku pergi dahulu”. (Ta-Ha 094)

Mafhumnya, Nabi Harun berkata kepada Nabi Musa a.s, Sekiranya dia memerangi mereka yang menyembah anak patung itu, nescaya Bani Israil akan terpecah kepada 2 kumpulan. Satu kumpulan yang menyembah patung lembu dan satu kumpulan yang masih setia dengan ajaran Nabi Musa.

Nabi Musa a.s bertanya, wahai Harun siapakah yang telah mengasaskan ajaran sesat ini ? Kata Nabi Harun, wahai Musa engkau tanyalah Samiri. Nabi Musa a.s pun menemui Samiri,

“Apakah yang menyebabkan kamu melakukan perbuatan ini wahai Samiri ?” (Ta-Ha 095)

Jawab Samiri,

“ Aku melihat perkara yang mereka tidak melihatnya. Maka aku mengambil segenggam pasir dari bekas tapak kaki kuda malaikat Jubril kemudian aku campakkan ke timbunan barang-barang kemas (lalu jadilah anak patung lembu) dan demikianlah nafsuku yang telah menghasut aku”. (Ta-Ha 096)

Nabi Musa a.s kemudian melaknat Samiri,

“ Pergilah kamu dari sisiku. Sesungguhnya sepanjang hayatmu kamu hanya akan berkata : Jangan sentuh dan sesungguhnya bagimu ada janji (seksaan di akhirat) yang (sekali-kali) kamu tidak dapat hindari”. (Ta-Ha 097)

Mafhum daripada ayat ini, sepanjang hayat Samiri, dia hanya akan berkata dua perkataan iaitu jangan sentuh. Sesiapa yang menyentuh badan Samiri, dia dan orang yang menyentuhnya akan demam dan penyakit demam itu hanya akan sembuh melainkan kulit badan orang yang menyentuh dan kulit Samiri yang disentuh itu digunting atau di siat.

Kemudian Nabi Musa a.s berkata kepada kaumnya yang menyembah lembu :

“ Dan ingatlah ketika Nabi Musa a.s berkata kepada kaumnya : Wahai kaumku ! Sesungguhnya kamu telah menganiayai diri kamu sendiri dengan sebab kamu menyembah patung anak lembu itu, maka bertaubatlah kamu kepada Allah yang menjadikan kamu; iaitu dengan cara membunuh diri kamu. Yang demikian itu lebih baik bagi kamu di sisi Allah yang menjadikan kamu, moga-moga Allah menerima taubat kamu, sesungguhnya Dialah Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.” (Al-Baqarah 054)

Setelah hampir 70,000 orang yang murtad mati bertaubat dengan cara membunuh diri sepatutnya mereka yang setia dengan ajaran Nabi Musa a.s mengambil iktibar dari peristiwa tersebut.

Mahu tengok Allah

Tapi malangnya, dengan angkuh mereka mengatakan kepada Nabi Musa bahwa hati mereka belum yakin lagi untuk beriman dengan Allah SWT selagi mereka tidak dapat melihat Allah SWT dengan mata kepala mereka sendiri. Dalam surah Al-Baqarah: 55, Allah SWT berfirman:

“ Ingatlah ketika mereka berkata : Wahai Musa !, kami tidak akan beriman kepadamu sehingga sehingga kami dapat melihat Allah dengan terang (dengan mata kepala kami) . Maka dengan kerana itu kamu disambar petir sedang kamu semua melihatnya”. (Al-Baqarah 055)

Ditembak petir

Disebabkan keangkuhan dan kedegilan mereka maka Allah SWT turunkan azab dengan menghantar petir halilintar menyebabkan mereka mati bergelimpangan (ada pendapat yang mengatakan mati disini ialah pengsan), namun dengan kekuasaan Allah SWT, maka Allah SWT hidupkan mereka kembali supaya mereka bersyukur.

Firman Allah SWT,

“Kemudian Kami bangkitkan kamu sesudah kamu mati supaya kamu bersyukur”. (Al-Baqarah 056)

Kemudian Allah SWT perintahkan kepada mereka supaya beribadat kepadanya pada setiap hari Sabtu dan di larang menangkap ikan pada hari tersebut. Dalam pada itu Allah SWT uji mereka sama ada mereka taat atau tidak kepada perintahnya.

Disumpah jadi beruk

Pada hari Sabtu Allah SWT keluarkan ikan-ikan yang besar muncul di permukaan laut. Lalu kaum Bani Israil mencari helah dengan cara memasng perangkap ikan pada hari Jumaat, hari Sabtu mereka melihat ikan mereka masuk dalam perangkap dan hari Ahad mereka memungut hasil tangkapan mereka.

Oleh kerana asyik melihat ikan-ikan mereka masuk dalam perangkap pada setiap hari Sabtu, maka terlalailah mereka untuk beribadat kepada Allah SWT. Lalu Allah SWT sumpah mereka menjadi kera. Inilah yang disebut didalam Al-Quran,

“ Sesungguhnya telah Kami ketahui di antara orang-orang yang melanggar peraturan pada hari Sabtu. Berkata Kami : Jadi keralah kamu yang sehina-hinanya. Maka Kami jadikan yang demikian itu sebagai pengajaran bagi orang-orang yang ada pada masa itu dan bagi orang-orang yang kemudiannya dan menjadi pengajaran kepada orang-orang yang bertaqwa”. (Al-Baqarah 065-066)

Kuliah Subuh,
Masjid Qaryah Sikamat
5.6.2010

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.