Friday, April 16, 2010

Keadaan orang yang mati husnul / su'ul khotimah


Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim. Nabi saw bersabda :
من أحب لقاء الله أحب الله لقاءه ومن كره لقاء الله كره الله لقاءه

Maksudnya : Barangsiapa suka berjumpa dengan Allah, Allah pun suka berjumpa dengannya. Dan barangsiapa benci berjumpa dengan Allah, Allah pun benci berjumpa dengannya.

Saidatina Aisyah r.anha bila mendengar sabda Nabi saw sedemikian, lalu beliau pun berkata,

أما الموت فكلنا نكرهه , فقال رسول الله (ص) : ليس ذلك ولكن المؤمن إذا حضره الموت , بشر برضوان الله وكرامته فليس شئ أحب اليه مما أمامه فأحب لقاء الله وأحب الله لقاءه وأن الكافر إذا حضره الموت , بشر بعذاب الله وعقوبته فليس شئ أكره إليه مما أمامه فكره لقاء الله وكره الله لقاءه


Maksudnya ; “ (Ya Rasulullah) Ada pun mati itu kita semua memang membencinya. Maka sabda Nabi saw : Bukan begitu (wahai Aisyah), tetapi orang mukmin apabila maut mendatanginya, dia digembirakan dengan redha Allah serta kemurahan-Nya sehingga tidak ada sesuatu yang lebih disukainya daripada apa yang ada di hadapannya. Maka sukalah dirinya menemui Allah dan Allah pun suka bertemu dengannya. Sementara orang kafir, apabila maut mendatanginya, dia dihadapkan dengan seksaan Allah dan diazab-Nya sehingga tidak ada sesuatu yang lebih dibencinya daripada apa yang ada di hadapannya. Maka bencilah dirinya menemui Allah dan Allah pun benci bertemu dengannya".

Dalam hadis ini Nabi saw menjelaskan bahawa orang yang mati beriman akan digembirakan oleh Allah SWT. Telah berkata Ibnu Mas’ud r.anhu,

Apabila datang Malaikat Maut untuk mengambil nyawa orang yang mukmin dia berkata : "Assalamu ‘alaika ya Waliullah, sesungguhnya Allah SWT berkirim salam kepadamu”.

Kemudian malaikat maut akan membacakan ayat al-Quran surah an-Nahl ayat 32,

Maksudnya : (Iaitu) mereka yang diambil nyawanya oleh malaikat dalam keadaan mereka bersih suci (dari kufur syirik dan maksiat), sambil malaikat itu berkata kepada mereka: "Selamat sejahtera kepada kamu; masuklah ke dalam Syurga disebabkan amal baik yang telah kamu kerjakan".

Telah meriwayatkan Ibnu Majah dengan sabnad yang sahih sebuah hadis, apabila roh orang yang soleh diambil oleh malaikat maut maka berkatalah para malaikat yang (mengiringinya) :

أخرجى أيتها النفس المطمئنة التى كانت فى الجسد الطيب أخرجى حميدة وأبشرى بروح وريحان ورب راض غير غضبان , فلا يزال يقال لها ذلك حتى تنتهى إلى السماء فتفتح لها أبواب السموات إلى أن تقف بين يدى الله عز وجل


Maksudnya : "Keluarlah wahai jiwa yang tenang yang ada dalam tubuh yang baik, keluarlah di dalam keadaan terpuji serta bergembiralah dengan kesenangan dan raihan (yang bakal kamu perolehi), dan Tuhan kamu telah redha kepadamu dan tiadalah (Dia) murka kepadamu”. Maka ucapan ini sentiasalah diulang oleh (para malaikat) sehinggalah sampai ke langit. Lalu dibuka baginya tujuh pintu petala langit sehingga sampai dia di hadapan Allah SW Yang Maha Perkasa Lagi Maha Besar”.



Manakala bagi orang yang mati dalam keadaan suk ul khotimah, seksaan pertama yang bakal mereka perolehi ialah ketika sakaratul maut ialah akan di pukul muka dan belakang mereka seperti yang digambarkan dalam surah an-Nisak ayat 93,

Maksudnya : “Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang zalim itu dalam penderitaan "sakratul-maut" (ketika hendak putus nyawa), sedang malaikat-malaikat pula menghulurkan tangan mereka (memukul dan menyeksa orang-orang itu) sambil berkata (dengan menengking dan mengejek): "Keluarkanlah nyawa kamu (dari tubuh kamu sendiri); pada hari ini kamu dibalas dengan azab seksa yang menghina (kamu) sehina-hinanya, disebabkan apa yang telah kamu katakan terhadap Allah dengan tidak benar, dan kamu pula (menolak dengan) sombong takbur akan ayat-ayat keteranganNya".

Mereka akan ditengking dengan suara yang keras “keluarkanlah nyawa kamu sendiri” , jika mahu mengurangkan kepedihan".

Kata malakul maut lagi, “Hari ini kamu kamu menerima balsan yang berupa kehinaan disebabkan kengkaran kamu kepada ayat-ayat Allah dan tidak mahu percaya kepada Al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad saw .”

Dalam satu riwayat yang lain, Malaikat maut akan berkata kepada mereka :

“ Keluarlah engkau wahai jiwa yang kotor, yang beradadalam tubuh yang jahat, keluarlah dengan keadaanmu yang keji, dan bergembiralah dengan hamim (keadaan yang sangat panas) dan Ghassaq (keadaan yang sangat sejuk) yang busuk tiada tandingannya ”

Maka akan sentiasa diulang-ulang perkataan ini sehinggalah nyawanya keluar. Kemudian rohnya di bawa ke langit. Ketika pintu langit di buka, malaikat yang menjaga pintu langit akan bertanya :

"Siapakah orang ini ? Lalu dijawab oleh malaikat yang memvawa roh kelangit : Si pulan bin si pulan. Malaikat penjaga pintu langit pun berkata : Tiada tempat bagi jiwa yang kotor yang duduk dalam tubuh yang kotor. Baliklah engkau !”. Maka tiadalah dibukakan pintu langit baginya. Dari langit dia akan dicampak ke keburnya”

Dalam sebuah hadis daripada Salman al-Farsi katanya :

سمعت رسول الله (ص) يقول : أرقبو الميت عند موته ثلاثا, إن رشحت جبينه وذرفت عيناه وانتشر منخراه فهى رحمة من الله تعالى قد نزلت به , وإن غط غطيط البكر المخنوق , وخمد لونه وأزبد شدقاه , فهو عذاب من الله تعالى قد حل به


Maksudnya : Aku dengar Nabi saw bersabda : Perhatikanlah oleh kamu seseorang yang menghadapi kematian mengenai tiga perkara, pertama jika dahinya berpeluh, kedua jika matanya mengeluarkan air mata dan ketiga jika hidungnya membengkak, yang demikian itu menunjukkan rahmat daripada Allah turun kepadanya. Jika dia mati mendengkur seperti dengkuran anak unta yang terjerut lehernya, wajahnya hitam kelam dan mengeluarkan buih di tepi mulutnya, yang demikian itu menujukkan azab daripada Allah (telah turun) menimpanya.

Dalam hadis ini Nabi saw menjelaskan tanda-tanda zahir seseorang yang mati dalam keadaan husnul khotimah iaitu dahinya berpeluh, matanya mengeluarkan air mata dan hidungnya membengkak. Manakala bagi mereka yang mati dalam suk-ul khotimah tandanya ialah akan mendengkur seperti dengkuran anak unta yang terjerut lehernya, wajahnya hitam dan akan keluar buih di tepi mulutnya.

Berkata setengah ulama : Adapun keluar peluh di dahinya itu menunjukkan rasa malunya mayat di atas maksiat yang pernah dilakukannya. Ada juga pendapat mengatakan kerana ia adalah simbolik daripada penat jerih melakukan amal soleh sewaktu hidup dahulu.

Ada sebuah lagi hadis yang menyatakan orang yang beriman akan mati dalam keadaan peluh keluar dari dahinya. Hadis ini datangnya dari seorang sahabat Nabi saw yang bernama Buraidah r.anhu katanya Nabi saw bersabda :

المؤمن يموت بعرق الجبين


Maksudnya : Orang mukmin meninggal dunia dengan keluar peluh di dahinya. (HR Tirmidzi)

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.