Friday, July 15, 2011

Mari betulkan bacaan Fatihah



Agama itu nasihat.

Nasihat ini ditujukan buat diri saya yang kurang sempurna dan para dua’t ilal Llah secara umum. Sekali-kali saya tidak tujukan kepada sesiapa secara khusus.

Para asatiz yang dihormati,

Dalam kita berdakwah, memberi nasihat itu dan ini sama ada melalui lisan atau tulisan, kadang-kadang ada baiknya kita menoleh dan bermuhasabah pada diri apakah perkara-perkara asas dalam fardhu ain yang kita lakukan sudah pun beres.

Sudah menjadi kebiasaan apabila para du’at berkunjung ke masjid atau surau dalam menyampaikan risalah dakwah, mereka akan diberi keutamaan untuk memimpin solat berjemaah.

Di sinilah para makmum akan memerhati, melihat dan menilai kreadibiliti seseorang da’ei. Jika bacaan Fatihah para du’at betul tajwidnya, syukur Alhamdulillah. Tetapi jika sebaliknya mungkin ada jemaah yang akan mengomel,

“Baca Fatihah pun teruk..,nak ngajar kita pula”.

Para asatiz yang ilmuan,

Fatihah adalah rukun keempat dalam solat. Tanpanya solat seseorang itu tidak sah . Inilah yang disabdakan oleh Rasulullah saw,

“Tidak sah solat bagi barangsiapa yang tidak membaca Ummul Quran (yakni, al-Fatihah).’ [Hadith Muslim]

Tidak perlulah kita membaca Fatihah mendayu-dayu seperti Imam Sudais atau Imam Syuraim. Tapi cukuplah kalau tajwid dan makhrajnya betul.

Justeru luangkanlah masa walau sedikit untuk menyemak bacaan Fatihah.

Perhatikan yang mana satu kalimah yang perlu diizhar tanpa diikhfakkan.

Demikian juga dengan hukum mad dan sebagainya.

Salam hormat daripada saya yang masih belajar.

Al haqir-wal-faqir ilal Llah.

Abu Sofeya.

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.