Saturday, April 30, 2011

Anjuran berwasiat

Semoga rohnya dicucuri rahmat

Sabda Rasulullah saw,

وفي لفظ : عادنى رسول الله (ص) فى مرضي فقال : أوصيت ؟ قلت نعم , قال : بكم ؟ قال : بما لي كله في سبيل الله . قال : فما تركت لولدك ؟ قلت : هم أغنياء, قال : أوص بالعشر , فما زال يقول , وأقول, حتى قال : أوص بلثلث والثلث كثير أو كبير


Maksudnya : Dalam satu lafaz dikatakan : Rasulullah saw menziarahi aku ketika aku dalam keadaan sakit, lalu baginda bertanya: “Apakah engkau sudah berwasiat ? Aku menjawab: Sudah. Rasulullah saw bertanya lagi : “Berapa ?”. Aku menjawab : Seemua hartaku diwasiatkan ke fi sabilillah, Nabi saw bertanya lagi : “ Lalu apa yang engkau tinggalkan untuk anak-anakmu?”. Aku menjawab : Mereka adalah orang-orang kaya. Lalu baginda pun bersabda, “Wasiatkanlah satu persepuluh. Kalimah itu diulang-ulang dan aku aku pula berulang-ulang mengatakan semua sehinggalah baginda bersabda: “Wasiatkanlah satu pertiga kerana satu pertiga itu sudah cukup banyak atau besar”. (HR Nasaei dan Imam Ahmad).

Huraian Hadis

Hadis ini menganjurkan supaya umat Islam berwasiat sebelum meninggal dunia. Hukum berwasiat adalah sunat dan jumlah harta yang diwasiatkan itu hendaklah tidak melebihi satu pertiga. Pahala bersedekah melalui wasiat sangat besar dan akan berterusan diperolehi si mati sampai hari Qiamat.

Sabda Rasulullah saw,

“Apabila mati anak Adam, maka akan terputuslah segala pahala amalannya melainkan tiga amalan iaitu sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan dan anak soleh yang mendoakannya”. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hikmah di suruh berwasiat

Apabila seseorang itu sudah meninggal dunia, hartanya akan difaraidkan kepada waris-waris yang ada. Setelah mendapat bahagian masing-masing, mereka semuanya akan membawa haluan sendiri sehingga mungkin di kalangan mereka terlupa untuk menyedekahkan Al-Fatihah atau mendokan kebaikan untuk si mati.

Sebab itulah Rasulullah saw bersabda,

“Orang yang malang adalah orang yang tidak sempat berwasiat”. (Riwayat Ibnu Majah)

Justeru tulislah wasiat amal jariah dan beritahu kepada waris-waris seperti anak atau isteri wasiat tersebut. Sebagai contoh :

1. Bila abang sudah meninggal dunia nanti, sebelum faraidkan duit KWSP, keluarkan RM 1000.00 dan sedekahkan kepada anak-anak yatim.

2. Bila abang sudah meninggal dunia nanti keluarkan satu pertiga daripada duit simpanan ASB abang, dan belikan Al-Quran untuk disedekahkan kepada mana-mana masjid dan surau.

Orang Islam yang membuat wasiat sebelum mati adalah orang yang beruntung dan matinya di atas jalan yang benar. Sabda Rasulullah saw,

“Barangsiapa yang meninggal dunia dengan meninggalkan wasiat, maka dia mati di atas jalan ini dan sunnah. Dia mati dalam keadaan bertaqwa, bersyahadah dan dalam keadaan diampunkan”. (Riwayat Ibnu Majah)

Mewasiatkan harta kepada anak angkat

Ramai yang membela anak angkat. Kadang-kadang anak angkat lebih disayangi berbanding anak sendiri kerana sikap mereka yang mengambil berat dan pandai menjaga hati kedua ibubapa aangkatnya.

Dalam Islam, anak angkat tidak layak mewarisi harta pusaka. Justeru jalan penyelesaiannya ibu bapa angkat janganlah lupa untuk mewasiatkan sedikit harta (tidak melebihi satu pertiga ) kepada anak angkat sebelum meninggal dunia. Hikmahnya untuk memnjaga kebajikan anak angkat supaya tidak tersisih bersama adik beradik yang lain.

Wasiat bukan Islam kepada Islam atau sebaliknya

Wasiat bukan Islam kepada kepada orang Islam dan sebaliknya adalah harus pada syarak. Dengan itu adalah sah pemberian harta yang diwasiat oleh seseorang bapa / ibu yang bukan Islam kepada anaknya yang Islam. Kecuali didalam hukum pusaka mempusakai maka tiada harus bagi anak yang Islam menerima pusaka daripada bapa/ ibunya atau lain-lain pewarisan yang bukan Islam begitu juga sebaliknya kerana berlainan agama.



Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.