Sunday, August 30, 2009

Kisah seorang pakcik..

Semasa saya di Mina ketika menunaikan fardhu Haji pada bulan Disember tahun 2008 yang lalu, saya berkenalan dengan seorang pakcik dalam lingkungan usia 70 an. Beliau berasal dari Melaka. Pemergiannya ke Mekah menunaikan fardhu Haji bersama isteri tercinta adalah atas biayai salah seorang daripada anaknya yang berjaya dalam perniagaan.

“Pakcik tak sangka boleh menunaikan fardhu Haji tahun ini kerana pakcik orang susah”, katanya memulakan cerita.

“Masa muda-muda dulu pakcik bekerja sebagai kelindan lori. Dengan gaji yang tidak seberapa itu pakcik membesarkan anak-anak yang jumlahnya seramai sembilan orang. Pakcik masih ingat, sekiranya tidak cukup dengan wang yang ada, isteri pakcik akan cuba meminjam dari adik beradik atau jiran-jiran yang terdekat. Sampaikan ada yang menyindir isteri pakcik, kalau engkau tahu laki kau gaji kecik, yang engkau beranak ramai-ramai siapa suruh? Demikianlah penghinaan yang pakcik terima dari saudara mara dan jiran terdekat. Sampai ada yang memboikot, tidak mahu menjemput pakcik sekeluarga datang ke kenduri kendara kerana bimbang pakcik sekeluarga akan menghabiskan lauk pauk mereka”, tambahnya lagi sambil menitiskan air mata.

Saya tekun mendengar kisah pakcik ini. Mungkin kisah ini boleh saya jadikan iktibar kepada diri dan sampaikan pula kepada orang lain apabila balik ke Malaysia nanti supaya sama-sama mendapat manfaat daripadanya. Setelah mengesat air matanya, pakcik ini menyambung ceritanya lagi,

“ Bila anak-anak pakcik sudah dewasa dan bekerja, pakcik tidak pernah mendesak mereka untuk menghulurkan wang kepada pakcik. Sungguh pun begitu, setiap bulan mereka tidak pernah melupakan pakcik. Alhamdulillah, dalam keadaan gaji mereka yang tidak seberapa, maklumlah ada yang bekerja sebagai kerani, cikgu sekolah, posmen dan askar tetapi di hujung bulan mereka akan memasukkan dalam akaun pakcik RM 50.00, ada yang beri RM 100.00 dan ada yang beri RM 150.00 ikut kemampuan masing-masing. Manakala anak-anak perempuan, pakcik faham mereka tidak bekerja, mereka sendiri pun berada di bawah tanggungan suami masing-masing. Dengan kiriman duit daripada anak-anak yang tidak seberapa ini, mana mungkin pakcik boleh mengumpul wang untuk menunaikan fardhu haji apatah lagi melalui pakej swasta seperti ini ”, ceritanya sambil menahan sebak di dada.

“Jadi…, macamana pakcik boleh pergi Haji ?”, tanya saya pelik.

“Semuanya bermula dengan anak pakcik yang nombor empat. Dia bersara dari askar dan mendapat duit gratuiti sebanyak puluhan ribu. Kemudian dia balik ke kampung dan berterus terang dengan pakcik , yang dia tidak boleh beri wang itu kepada pakcik kerana katanya mahu jadikan wang itu sebagai modal untuk berniaga. Jadi dia memohon supaya pakcik dan makcik doakan kejayaannya dalam perniagaan ”, cerita pakcik ini.

“Alhamdulillah tidak sampai dua tahun dia berniaga, dengan berkat doa pakcik suami isteri dan berkat kesungguhannya dalam perniagaan, anak pakcik ini mendapat keuntungan besar dalam perniagaannya. Bila dia untung dan kaya raya, dia balik ke kampung dan jemput pakcik dan makcik untuk tinggal di rumahnya di Kuala Lumpur. Alasannya, rumah di kampung akan di robohkan dan diganti dengan rumah baru”, ceritanya.

“Semasa di Kuala Lumpur anak pakcik memberitahu yang dia akan usahakan pakcik dan makcik ke Mekah pada tahun itu juga. Memang pakcik tengok dia seorang yang kuat berusaha, entah berapa kali dia pergi pejabat Tabung Haji di Kuala Lumpur, buat rayuan demi rayuan bagi memastikan pakcik dan makcik dapat menunaikan fardhu Haji. Sementara itu dia juga tidak lupa untuk menghantar pakcik menjalani kursus Haji setiap minggu di masjid yang berdekatan. Alhamdulillah, dipendekkan cerita nama pakcik dan makcik akhirnya tersenarai sebagai jemaah terpilih. Pakcik bersyukur banyak-banyak kepada Allah SWT, tak sangka, tak sangka…”, pakcik ini mula menitiskan airmatanya buat kali kedua.

Setelah mengesat air matanya, pakcik ini menyambung kisahnya,

“Setelah lapan bulan tinggal di rumahnya, rumah pakcik di kampung pun siap. Bila balik sahaja ke kampung, alangkah terperanjatnya pakcik, kerana rumah pakcik yang buruk sudah diganti dengan banglow mewah yang cukup besar…, siap dengan pondok pengawal di depan pintu pagar. Pakcik betul-betul tidak sangka, tidak sangka, pakcik macam bermimpi ”, berulang-ulang kalimah tidak sangka dilafazkannya kepada saya.

“Apabila kami mengadakan kenduri doa selamat sempena masuk rumah baru dan juga bersempena dengan pemergian pakcik dan makcik untuk menunaikan fardhu Haji, semua adik beradik, saudara mara dan jiran-jiran yang pernah menghina kesusahan pakcik suatu ketika dahulu datang menziarahi kami. Ada yang meminta maaf dengan pakcik dan ada juga yang memohon kerja dengan pakcik, sebagai tukang kebun atau pengawal keselamatan jadilah !”, katanya tersenyum.

“Tapi pakcik tidak pernah balas dendam dengan mereka, yang sudah tu sudahlah, apa-apa kesalahan yang mereka lakukan ke atas pakcik sekeluarga sudah lama pakcik maafkan”, ujarnya lagi.

“Beberapa hari sebelum ke Mekah, anak pakcik yang kaya ini beritahu pakcik dan makcik agar jangan risau tentang duit perbelanjaan semasa di Mekah nanti kerana dia sudah masukkan duit sebanyak RM 4000.00 setiap orang dalam akaun Tabung Haji. Menitik air mata pakcik, sudahlah dapat pergi Haji dengan percuma, kemudian dapat pula RM 4000.00 seorang. Alangkah bersyukurnya pakcik ”, katanya sambil menitiskan ar mata kali ketiga.

Saya pun turut terharu mendengar kisah pakcik ini. Alangkah bertuahnya pakcik ini kerana memiliki seorang anak yang baik hati. Moga-moga Allah SWT membalas jasa anak ini dan melipat gandakan rezekinya doa saya.

“Kemudian, semasa menghantar pakcik ke Kelana Jaya baru-baru ini, dia hulurkan lagi kepada pakcik dan makcik setiap orang satu sampul surat berisi 2000 rial. Dia betul-betul mahu pakcik dan makcik gembira semasa menunaikan fardhu Haji” katanya lagi, menitiskan air matanya kali keempat.

“Mengenai bilik hotel di Mekah dan di Madinah, pakcik dan makcik tidak tahu macam manalah bilik hotel kami.Semuanya diuruskan oleh anak pakcik. Pakcik tak mahu bertanya, kerana bagi pakcik dah dapat peluang untuk pergi haji pun dah bersyukur. Semasa tiba di Mekah, ketika ketua rombongan sibuk mengagih-agihkan kunci bilik, pakcik hairan kenapa nama pakcik dan makcik tidak disebut-sebut. Lalu pakcik bertanya kepada ketua rombongan tentang bilik pakcik. Kata ketua rombongan, bilik pakcik dan makcik agak istimewa kerana anak pakcik telah menempah untuk pakcik dan makcik satu bilik dua orang. Insya Allah setelah selesai menguruskan jemaah haji yang bilik berlapan, bilik berenam dan bilik berempat nanti dia akan bawa pakcik dan makcik ke bilik yang mewah itu. Sekali lagi pakcik terkedu, tidak tahu nak kata apa, alangkah baiknya hati anak pakcik ini sehingga sanggup membayar sejumlah wang yang besar bagi memastikan mak dan ayahnya selesa menunaikan fardhu Haji”, mengakhirkan ceritanya.

Suara azan berkemundang menandakan waktu zuhur. Saya dan pakcik ini bangkit dan masuk ke dalam saf.

Pengajaran

Tuan-puan kaum muslimin dan muslimat sekelian, ambillah iktibar daripada kisah ini. Jika kita mahu anak-anak kita berbuat baik kepada kita sewaktu tua nanti, maka buatlah baik kepada kedua ibu bapa kita sekarang. Ingat, walaupun kita hebat beribadah kepada Allah SWT, namun ibadah itu tidak akan ke mana sekiranya kita derhaka dengan ibu bapa.

Di bulan Ramadhan ini, muhasabahlah diri. Ada kita bertanya khabar ibu bapa kita di kampung ? Ada kita ambil tahu apa yang dimakannya ketika berbuka ? Sihatkah mereka ? Macam amana dengan sahur mereka ? Atau kita langsung tidak ambil peduli tentang mereka ? Kalau mereka sudah meninggal dunia, berapa banyak ayat-ayat suci Al-Quran dan tahlil yang kita sedekahkan kepada mereka ?

Ingat kalau di bulan Ramadhan yang mulia ini kita tidak boleh mengingati mereka, janganlah harap di bulan-bulan lain kita boleh mengingati mereka.

Sabda Rasulullah saw,

جاء رجل من قضاعة إالى النبي (ص) فقال : يا رسول الله أرأيت أنى إن شهدت لا اله إلا الله وأنك رسول الله وصليت الصلوات الخمس وصمت رمضان وقمت لياليه وأديت الزكاة فممن أنا ؟ فقال النبي (ص) له , من مات على هذا كان مع النبين والصديقين والشهداء يوم القيامة هكذا ونصب أصبعه ما لم يعق والديه
Maksudnya : Telah datang seorang lelaki dari Qudho'ah berjumpa Nabi saw lalu bertanya, Apa pandangan engkau jika aku naik saksi bahawa Tiada Tuhan melainkan Allah dan sesungguhnya engkau pesuruh Allah dan aku solat lima waktu sehari semalam dan aku berpuasa di bulan Ramadhan dan aku bangun pada waktu malam dan aku mengeluarkan zakat maka bagaimanakah kedudukan aku ? Maka Nabi saw menjawab, barangsiap mati dalam melakukan perkara demikian maka sesungguhnya dia akan bersama para Nabi dan para Siddiqin dan para syuhadak di hari Qiamat nanti seperti ini (Nabi menunjukkan dua jarinya) selagi mana dia tidak derhaka kepada kedua ibubapanya.

Sabdanya lagi,

كل الذنوب يغفر الله منها ما شاء إلا عقوق الوالدين فإنه يعجل لصاحبه
العقوبة فى الحياة قبل الممات

Maksudnya : Segala dosa diampuni Allah daripadanya mana yang Dia kehendaki kecuali dosa derhaka kepada ibu bapa. Sesungguhnya dosa derhaka terhadap ibubapa memncepatkan balasan azab ketika hidup dan sebelum mati.

Sabda Rasulullah saw seterusnya,

ما من عبد أتاه الله تعالى مالا ثم لم يؤد حق والديه إلا أحبط الله عز وجل عمله وأذاقه العذاب الأليم
Maksudnya : Tidaklah seorang haamba yang dikurniakan rezeki oleh Allah kemudian dia tidak memuliakan kedua orang tuanya, kecuali Allah SWT menghapuskan amal kebajikannya dan menyeksanya dengan seksaan yang pedih.

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.