Friday, August 7, 2009

Sabar menghadapi musibah

Tafsir Al-Quran
Surah Al-Baqarah ayat 155 -157


Firman Allah SWT,

Maksudnya : Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (155)

Huraian ayat

Dalam ayat ini Allah SWT menegaskan bahawa orang-orang yang beriman itu pasti akan dikenakan ujian ke atas mereka yang berupa ketakutan terhadap musuh dalam peperangan, mereka akan diuji dengan kelaparan atau kemiskinan yang di sebabkan keadaan ekonomi yang tidak menentu, akan diuji dengan kekurangan harta akibat hilang atau pun musnah, akan diuji dengan kehilangan jiwa orang-orang yang disayangi dan akan diuji dengan kekurangan hasil tanaman seperti buah-buahan disebabkan kemarau yang berpanjangan atau banjir besar yang memusnahkan.

Dengan ujian-ujian yang seperti ini, Allah SWT mahu melihat siapa di kalangan hamba-hambaNya yang memiliki kesabaran. Ciri-ciri orang yang sabar dijelaskan pada ayat yang berikutnya,

Maksudnya : (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun".(156)

Huraian ayat

Dalam ayat ini Allah SWT menjelaskan orang-orang yang sabar itu apabila mereka ditimpa musibah mereka akan mengucapkan Istirja’ iaitu "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun".

Inilah yang membezakan orang-orang yang beriman dengan orang-orang yang tidak beriman. Orang-orang yang tidak beriman apabila menerima musibah, mereka akan cepat berputus asa sehingga ada di kalangan mereka yang membunuh diri. Nabi saw mencela orang yang mati membunuh diri sebagaimana hadis,

من تردى من جبل فقتل نفسه فهو فى نار جهنم يتردى فيها خالدا مخلدا أبدا , ومن قتل نفسه بحديدة فحديدته فى يده يتوجأبها فى نار جهنم خالدا مخلدا فيها أبدا

Maksudnya : Barangsiapa yang terjun dari gunung lalu mati, maka dia akan dihumban dalam neraka Jahannam dan akan tinggal di sana kekal abadi selama-lamanya. Dan barangsiapa yang membunuh diri dengan besi, maka besi di tangannya itu nanti akan ditusukkan dalam badannya sendiri di neraka Jahannam dan kekal dia di dalamnya selama-lamanya. (HR Bukhari, Muslim, Tirmizi dan Nasae’i)

Kalimah Istirja’ ialah kalimah yang Allah SWT berikan khusus kepada Nabi Muhammad saw . Dalilnya kalaulah lafaz Istirjaa’ itu ada pada mana-mana Nabi sebelum Rasulullah saw, tentulah Nabi Yaakob akan mengucapkan kalimah ini apabila mendengar berita tentang kehilangan anaknya. Sebaliknya apa yang diucapkan oleh Nabi Yaakob ialah,

Maksudnya : Sambil berkata : Aduhai sedihnya aku kerana Yusuf. (Yusuf ayat 84)

Mengucapkan kalimah Istirja’ bukan sahaja apabila menerima musibah yang besar, malah juga apabila menerima musibah yang kecil. Seorang sahabat Nabi saw, Ikrimah bin Abi Jahal meriwayatkan : Pada satu malam aku pergi ke rumah Rasulullah saw, tiba-tiba lampu pelita rumah Nabi terpadam, lalu Nabi saw mengucapkan Istirja’, "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun". Aku bertanya Rasulullah saw, ya Rasulullah adakah itu juga di anggap musibah ? Jawab Nabi saw, Ya ! Setiap perkara yang menyakiti seseorang mukmin adalah musibah.

Nabi saw bersabda,

ما مصيب المسلم من وصب ولا نصب ولا سقم ولا حزن
حتي الهم يهمه إلا كفر به من سيئاته

Maksudnya : Tidak ada seorang muslim pun yang mengalami penderitaan, kepenatan, kesakitan, kesulitan, kesedihan dan kebimbangan yang merunsingkannya melainkan dihapuskan sebahagian daripada kejahatannya. (HR Muslim)

Dalam sepotong hadis yang lain Nabi saw menyebut tentang orang yang kematian anak,

مان قدم ثلالثة لم يبلغوا الحلم كانوا له حصنا حصينا من النار قال أبو ذر قدمت اثنين . قال : واثنين , فقال أبى بن كعب سيد القراء : قدمت واحدا . قال : ووا حدا ولكن
إنما ذاك عند الصدمت الأولى

Maksudnya : Barangsiapa yang redha di atas kematian 3 orang anaknya, adalah baginya satu benteng yang kukuh daripada api neraka. Maka bertanya Abu Zar, ya Rasulullah aku telah redha di atas kematian dua orang anakku. Jawab Nabi saw, ya, walaupun dua orang. Maka bertanya pula seorang sahabat yang bernama Ubai bin Ka’ab Saiyidul Qurra’, ya Rasulullah aku telah redha di atas kematian seorang anakku. Jawab Rasulullah saw, ya walaupun seorang tetapi dengan syarat ganjaran itu akan diperolehi oleh mereka yang sabar pada mula-mula kena musibah. (HR Tirmidzi)

Firman Allah SWT lagi,

Maksudnya : Mereka Itulah yang mendapat keberkatan yang Sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka Itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.(157)

Huraian ayat

Dalam ayat ini Allah SWT berjanji, bagi mereka yang sabar apabila ditimpa musibah serta mengucapkan Istirja’, sesungguhnya Allah SWT akan mengurniakan kepada mereka solawat (keberkatan) serta rahmat ( kebaikan) dan pertunjuk (bimbingan) dalam kehidupan.

Ada satu kisah yang diriwayatkan oleh Ummu Salamah. ( Tafsir Ibnu Kathir ms 276)

Kata Ummu Salamah, pada satu hari suamiku Abu Salamah balik dari majlis Rasulullah saw katanya kepadaku, “ Wahai Ummu Salamah, (tadi) aku mendengar Rasulullah saw bersabda yang menggembirakan hatiku, sabda Rasulullah : Tiada seorang muslim yang ditimpa musibah melainkan ia berdoa,

إِنَّالِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ اَللَّهُمَّ آجِرْنِي فِى مَصِيْبَتِى وَأَخْلِفْ لِيْ خَيْرًا مِنْهَا

Maksudnya : “Sesungguhnya kita adalah kepunyaan Allah, dan sesungguhnya hanya kepada Allah kita semua akan di kembali: Ya Allah, berilah aku ganjaran pahala pada musibah yang menimpaku ini dan gantikanlah untukku sesuatu yang lebih baik daripada yang telah hilang ini ”.[HR Imam Muslim]

Kata Ummu Salamah, semasa suamiku Abu Salamah meninggal dunia, aku pun mengamalkan doa ini. Ya Allah, berilah aku ganjaran pahala pada musibah yang menimpaku ini dan gantikanlah untukku sesuatu yang lebih baik daripada suamiku Abu Salamah ”

Aku pun tertanya-tanya pada diriku, siapakah yang lelaki yang lebih baik daripada suamiku yang bernama Abu Salamah ? Tidak lama selepas itu, edahku selesai. Tiba-tiba datanglah Nabi saw meminangku. Aku pun berkata kepada Rasulullah, Ya Rasulullah mustahil aku tidak berkeinginan kepadamu. Tapi sebelum itu aku hendak beritahu engkau ya Rasulullah, aku seorang perempuan yang sangat kuat cemburu, maka aku khuatir (dengan sebab cemburu itu menyebabkan hati engkau susah) dan aku disiksa oleh Allah SWT di akhirat kelak. Yang keduanya ya Rasulullah, aku sudah tua dan yang ketiga aku mempunyai beberapa orang anak.

Nabi saw pun menjawab, Wahai Ummu Salamah, ada pun mengenai sifat cemburu engkau itu, nescaya Allah SWT akan menghapuskannya dalam dirimu. Ada pun mengenai umurmu yang sudah tua, aku pun sudah tua. Adapun mengenai anak-anakmu itu, mereka akan menjadi anak-anakku.

Kata Ummu Salamah, kalau begitulah apa yang Rasulullah saw katakan, aku serahkan diriku pada mu ya Rasulullah. Dengan itu terjadilah perkahwinan antara Rasulullah saw dengan Ummu Salamah. Kata Ummu Salamah r.anha lagi, Sesungguhnya Allah SWT telah menggantikan seseorang yang lebih baik daripada Abu Salamah untukku.

Demikianlan antara kelebihan mereka yang mengucapkan kalimah Istirja'.

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.