Saturday, August 1, 2009

Luangkan masa untuk bersedekah

Dari Anas r.anhu bahawasanya Nabi saw bersabda,

لما خلق الله تعالى الأرض وتحركت خلق الجبال فوضعها عليها فاستقرت : فتعجب الملا ئكة وقالوا : يا رب هل من خلقك شئ أشد من الجبال ؟ قال نعم الحديد. فقالوا : يا رب هل من خلقك شئ أشد من الحديد ؟ قال نعم النار. فقالوا يا رب هل من خلقك شئ أشد من النار ؟ قال نعم الماء ؟ فقالوا يا رب هل من خلقك شئ أشد من الماء ؟ قال نعم الريح. فقالوا يا رب هل من خلقك شئ أشد من الريح ؟؟ قال نعم ابن أدم يتصدق صدقة بيمينه يخفيها عن شماله فهو أشد منه

Maksudnya : Ketika Allah SWT menciptakan bumi dan bumi selalu bergerak, maka Allah menciptakan gunung-gunung dan memasakkannya di atas bumi sehingga terhentilah gunung-gunung itu dari bergerak. Maka kagumlah para malaikat seraya berkata, Wahai Tuhan, apakah ada makhluk Engkau yang lebih hebat daripada gunung ganang itu ? Allah menjawab, ada iaitu besi. Para malaikat bertanya lagi, apakah ada makhluk Engkau yang lebih hebat daripada besi ? Allah menjawab, ada iaitu api. Para malaikat bertanya lagi, apakah ada makhluk Engkau yang lebih hebat daripada api ? Allah menjawab, ada iaitu air. Para malaikat bertanya lagi, apakah ada makhluk Engkau yang lebih hebat daripada air ? Allah menjawab, ada iaitu angin. Para malaikat bertanya lagi, apakah ada makhluk Engkau yang lebih hebat daripada angin ? Allah menjawab: Ada iaitu keturunan anak Adam, yang memberikan sesuatu derma dengan tangan kanannya dan merahsiakan dermanya itu dari tangan kirinya, maka dia lebih hebat daripada angin.

Daripada Siti Aisyah r.anha menceritakan,

Ada seorang wanita yang datang kepada Rasulullah saw, sedangkan tangan kanannya dalam keadaan lumpuh. Wanita itu berkata, Wahai Nabiullah sudilah kiranya tuan hamba memohonkan kepada Allah agar meyembuhkan tanganku yang lumpuh ini. Maka Nabi saw bertanya, Apakah yang menyebabkan tangan kananmu lumpuh ? Wanita itu menceritakan, Pada suatu malam aku bermimpi, seolah-olah neraka Jahim telah menyala-menyala dan syurga telah tersedia terbuka. Aku melihat ibuku dalam neraka Jahannam sedang ditangannya terdapat sepotong lemak dan ditangannya yang sebelah lagi memegang kain lap. Dengan lemak dan kain lap itulah ibunya menahan kepanasan api neraka.

Pada saat itu aku bertanya kepadanya : Mengapa ibu dalam keadaan begini, sedangkan dahulu semasa di dunia ibu adalah orang yang taat kepada Allah dan ayahpun sudah meredahai ibu ? Jawab ibuku, Wahai anakku, aku di dunia dahulu seorang yang kikir. Aku bertanya lagi kepada ibu, Apakah ertinya lemak dan kain lap pada tangan ibu itu ? Ibu menjawab, akuseumur hidup tidak pernah bersedekah melainkan Inilah dua barang yang pernah aku sedekahkan. Aku pun bertanya lagi, Wahai ibu, dimana ayah ? Ibu menjawab, Ayahmu dalah seorang yang dermawan, maka dia tinggal bersama-sama orang yang dermawan. Maka akupun datang ke syurga dan ternyatalah ayah sedang berdiri di telaga Kautsar sedang memberi minum kepada orang ramai. Aku berkata kepada ayah, Wahai ayah, sesunguhnya ibu dan juga isteri ayah taat kepada Tuhannya, sedangkan ayah telah pun reda ke atasnya, tahukah ayah yang ibu sekarang sedang berada dalam neraka Jahnnam hangus dibakar , Oleh itu berilah ibu minum dari air telaga itu.

Kata ayahku, Wahai anakku, Sesungguhnya Allah Taala telah mengharamkan orang-orang yang kedekut dan orang-orang yang berdosa dari mendekati telaga ini. Maka dengan tanpa izin ayahku, aku mengambil air dari telaga itu segelas lalu aku memberi kepada ibuku yang kehausan dalam neraka. Tiba-tiba ada suara yang berkata: Mudah-mudahan Allah melumpuhkan tanganmu kerana engkau telah memberi minum air telaga Nabi saw kepada orang yang derhaka lagi kikir. Maka saya pun terbangun dari tidur, dan ternyata tanganku lumpuh seperti ini. Seterusnya Aisyah berkata: Setelah Nabi saw mendengar cerita dari perempuan tersebut, maka Nabi saw meletakkan tongkatnyapada tangan wanita itu seraya berdoa : Wahai Tuhanku, melalui kebenaran mimpi yang diceritakan oleh perempuan ini, maka sembuhkanlah tangannya. Maka tangannya menjadi sembuh kembali seperti sediakala.

Dalam sepotong hadis yang diriwayatkan daripada At-Tabrani, Nabi saw bersabda,

تجاوزوا عن ذنب السخى فان الله أخذ بيده اذا عثر السخي قريب من الله قريب من الناس قريب من الجنة ولجاهل سخى أحب الى الله من عالم بخيل

Maksudnya : Maafkanlah kesalahan orang yang pemurah kerana seseungguhnya Allah memimpin tangannya jika ia terjatuh. Seseorang yang pemurah itu hampir dengan Allah, hampir dengan manusia, dan hampir dengan syurga. Seseorang yang jahil tetapi dermawan yakni pemurah lebih disukai Allah daripada orang yang alim tetapi kedekut.

Sabda Nabi saw lagi,

من نفس عن مؤمن كربة من كرب الدنيا نفس الله كرببة من كرب يوم القيامة

Maksudnya : Barangsiapa yang melapangkan kesusahan atau kesempitan seseorang mukmin di dunia ini maka Allah akan melapangkan baginya kesusahan-kesusahan di hari Qiamat, dan barangsiapa yang memudahkan kesukaran seseorang, nescaya Allah akan memudahkan baginya di dunia dan di akhirat.

Para ulama tasawwuf menghuraikan adab-adab bersedekah iaitu :

1.Hendaklah kamu merahsiakan sedekah itu sebagaimana firman Allah SWT, 89

وان تخفوها وتوءتوها الفقراء فهو خير لكم

Maksudnya : Apabila kamu sekelian merahsiakan dan kamu berikan kepada fakir miskin
itu lebih baik bagi kamu sekelian…

Justeru terdapat di kalangan para salaf yang bersedekah kepada orang yang buta, dan ada pula yang bersedekah dngan cara meletakkan di atas jalan-jalan yang sering di lalui oleh fakir miskin.

2.Hendaklah kamu menghindari diri dari mengungkit-ungkit pemberianmu sehingga
menyakitkan hai orang yang menerima sedekahmu. Firman Allah SWT,

يا أيها الذين أمنوا لا تبطلوا صدقاتكم بالمن ولأذى
كالذى ينفق ماله رئاء الناس

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu sekelian membatalkan
sedekah kamu dengan mengungkit-ungkit dan menyakiti hati, seperti orang yang
membelanjakan hartanya agar dilihat orang.

3.Hendaklah kamu mendermakan sesuatu yang paling baik daripada hartamu. Firman Allah SWT,

لن تنالوا البر حتى تنفقوا مما تحبون

Maksudnya : Kamu tidak akan memperolehi kebaikan sehingga kamu memberikan apa-
apa yang terbaik daripadamu.

4.Hendaklah engkau memelihara pemberianmu itu dari pada rezki yang haram. Kata Sufyan At-Thauri, Barangsiapa yang berderma dari sesuatu yang haram sama seperti dia
membasuh pakaiannya menggunakan air kencing. Justeru dosa seseorang tidak akan dapat
disucikan melainkan dengan sesuatru yang halal.

5.Hendaklah engkau memelihara pemberianmu melainkan kepada orang-orang yang baik-baik. Justeru itu adalah afdhal mendermakan sesuatu kepada seseorang yang alim, yang muttaqin yang menggunakan derma itu untuk taat dan beribadah kepada Allah SWT.

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.