Monday, May 10, 2010

Al-Quran hanya sebut jasa ibu ?



Al-Quran hanya mengutamakan ibu ? Menurut orientalis barat dan musuh-musuh Islam, apabila memperkatakan tentang jasa ibu bapa, Al-Quran tidak berlaku adil kerana hanya menyebut jasa ibu sahaja, sedangkan jasa bapa tidak disebut langsung.

Persoalannya, mengapa berlaku diskriminasi ? Bukankah bapa juga memppunyai peranan yang penting dan berat dalam rumah tangga ?
Cuba lihat surah Al-Ahqaf ayat 15,

"Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungkannya dengan susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungkannya beserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga bpuluh bulan …" (15)

Manakala dalam surah Luqman ayat 14 Allah SWT berfirman,

"Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibubapanya ; ibunya telah mengandungkannya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusukannya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun ; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepad kedua ibubapamu ; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan) "(14)

Bagaimana boleh berlakunya diskriminasi ini ?

Jawapan

Sesungguhnya tidak ada apa-apa diskriminasi seperti yang di sebut oleh Al-Quran pada kedua-dua ayat di atas. Apabila kita kembali kepada peranan asal ibubapa, ibu fungsinya ialah di rumah menjaga anak-anak manakala bapa fungsinya keluar bekerja mencari rezeki.

Tujuan Al-Quran menyebut jasa ibu sahaja kerana pada kebiasaannya jasa ibu seperti mengandung, melahir dan menyusukan adalah bersifat tersembunyi daripada pengetahuan si anak kerana pada masa itu si anak masih dalam perut ibu atau masih kecil serta tidak mampu berfikir.

Sedangkan jasa bapa boleh dilihat oleh mata kepala si anak apabila dia sudah mampu berfikir. Si anak akan melihat bapa lebih berperanan besar dalam rumahtangga berbanding ibu seperti keluar bekerja mencari rezeki dan sebagainya.

Jadi , untuk mengelakkan salah tanggapan si anak terhadap jasa kedua ibubapanya, maka sebab itulah Al-Quran hanya menyebut jasa ibu sahaja tanpa menyebut jasa bapa kerana jasa bapa sudah di ketahui oleh si anak sedangkan jasa ibu bersifat tersembunyi.

Buat baiklah kepada ibu bapa

Sabda Rasulullah saw,

كل الذنوب يغفر الله منها ما شاء إلا عقوق الوالدين فإنه يعجل لصاحبه
العقوبة فى الحياة قبل الممات


Maksudnya : Segala dosa diampuni Allah daripadanya mana yang Dia kehendaki kecuali dosa derhaka kepada ibu bapa. Sesungguhnya dosa derhaka terhadap ibubapa memncepatkan balasan azab ketika hidup dan sebelum mati.

جاء رجل من قضاعة إالى النبي (ص) فقال : يا رسول الله أرأيت أنى إن شهدت لا اله إلا الله وأنك رسول الله وصليت الصلوات الخمس وصمت رمضان وقمت لياليه وأديت الزكاة فممن أنا ؟ فقال النبي (ص) له , من مات على هذا كان مع النبين والصديقين والشهداء يوم القيامة هكذا ونصب أصبعه ما لم يعق والديه

Maksudnya : Telah datang seorang lelaki dari Qudho'ah berjumpa Nabi saw lalu bertanya, Apa pandangan engkau jika aku naik saksi bahawa Tiada Tuhan melainkan Allah dan sesungguhnya engkau pesuruh Allah dan aku solat lima waktu sehari semalam dan aku berpuasa di bulan Ramadhan dan aku bangun pada waktu malam dan aku mengeluarkan zakat maka bagaimanakah kedudukan aku ? Maka Nabi saw menjawab, barangsiap mati dalam melakukan perkara demikian maka sesungguhnya dia akan bersama para Nabi dan para Siddiqin dan para syuhadak di hari Qiamat nanti seperti ini (Nabi menunjukkan dua jarinya) selagi mana dia tidak derhaka kepada kedua ibubapanya.

Sabda Rasulullah saw,

ما من عبد أتاه الله تعالى مالا ثم لم يؤد حق والديه إلا أحبط الله عز وجل عمله وأذاقه العذاب الأليم

Maksudnya : Tidaklah seorang haamba yang dikurniakan rezeki oleh Allah kemudian dia tidak memuliakan kedua orang tuanya, kecuali Allah SWT menghapuskan amal kebajikannya dan menyeksanya dengan seksaan yang pedih.

Wallahualam

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.