Friday, May 14, 2010

Semoga rohnya dicucuri rahmat


Mengukir senyuman sebelum dikafankan..

Pemergiannya amat dirasai. Biarpun sewaktu hidup, Almarhum Ust Hj Ashaari bin Muhammad berdepan dengan pelbagai 'kontroversi', namun peranan dan sumbangannya terhadap dakwah Islamiah tidak boleh dinafikan.

Terus terang saya katakan, saya tidak pernah berjumpa dengannya dan tidak pernah melibatkan diri dengan aktiviti jemaah yang dipimpinnya.

Namun semasa menuntut di UKM, saya pernah ke Sg Penchala bertemu dengan beberapa orang jemaah al-Arqam untuk mendapatkan nasihat mengenai program 'Malam Kesenian Islam', dimana saya adalah pengarahnya.

Selain itu saya juga sering membaca buku-buku dan rencana yang ditulis oleh Almarhum.

Antara buku Almarhum yang pernah saya tatap ialah 'Mengenal Diri Melalui Rasa Hati'. Masya Allah..., gaya tulisannya bersahaja.... namun sentuhannya sungguh berbisa.

Membaca buku ini seolah-olah saya sedang bertalaqqi di hadapannya. Beliau 'memukul' dengan lembut, 'merawat' dengan hikmah dan 'mendidik' dengan kasih sayang.

Butiran nasihat yang dicurahkan dalam tulisannya, menjadikan saya seolah-olah seperti anak yang sedang berada dalam dakapan seorang bapa.

Saya juga tidak ketinggalan untuk memiliki kaset-kaset nasyid kumpulan Nada Murni. Lagu-lagu Islamik yang didendangkan oleh anak muridnya iaitu Almarhum Ust Asri sungguh merdu, syahdu dan meresap ke dalam jiwa.

Antara lirik lagu-lagu yang masih saya ingat seperti, 'Sunnah Orang Berjuang', 'Di Pondok Kecil' dan 'Munajat'.





Akhir kalam, Ya Allah..., Engkau cucurilah rahmat ke atas rohnya.Amin.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.