Saturday, May 8, 2010

Nabi saw perintahkan tujuh perkara



Dalam sebuah hadis,

عن البراء بن عازب رضى الله عنه قال أمرنا النبي (ص) بسبع ونهانا عن سبع أمرنا بعيادة المريض وإتباع الجنازة وتشميت العاطس وإبرار المقسم ونصر المظلوم وإفشاء السلام وإجابة الداعى ونهانا عن خواتم أو التختم بالذهب وعن أنية الفضة وعن المياثر وعن القسى وعن لبس الحرير والإستبراق والدباج


Maksudnya : Rasulullah saw. memerintahkan kami untuk melaksanakan tujuh perkara dan melarang kami dari tujuh perkara. Beliau memerintahkan kami menjenguk orang sakit, mengiringi jenazah, mendoakan orang bersin (mengucap yarhamukallah), melaksanakan sumpah dengan benar, menolong orang yang teraniaya, memenuhi undangan dan menyebarkan salam. Beliau melarang kami memakai cincin emas, minum dengan bejana dari perak, memakai pelana sutera, memakai pakaian baju sutera baik yang tebal dan tipis

Huraian

Dalam hadis ini Nabi saw menyuruh kita melakuakan tujuh perkara iaitu :

1. Menziarah orang sakit.

Dalam hadis yang lain Nabi saw bersabda :

عائد المريض فى مخرفة الجنة حتى يرجع

Maksudnya : Orang yang menziarahi orang yang sakit, dia berada dalam taman syurga sehinggalah dia pulang. ( HR Muslim)

Di antara adab ketika menziarahi orang sakit ialah tidak duduk terlalu lama ketika berziarah kerana dikhuatiri orang yang sakit itu merasa kurang selesa, keluh kesah dan menghalang pergerakannya.

Walaubagaimanapun jika kunjungan yang lama itu dapat mententeram dan menghiburkan hati pesakit , maka hukumnya adalah harus. Disunatkan juga mendoakan orang sakit dengan doa-doa tertentu seperti berikut :

بسم الله الشافى , بسم الله الكافى , بسم الله المعافى , بسم الله الوافى , بسم الله رب السموات ولأرض و بسم الله الذى لا يضر مع اسمه شئ فى الأرض ولا فى السماء وهو السميع العليم

Maksudnya : Dengan nama Allah yang Maha Menyembuhkan, dengan Nama Allah Yang Maha Sempurna, Dengan Nama Allah Yang Maha Menyihatkan, Dengan Nama Allah Yang Maha Menyempurnakan, Dengan Nma Allah Yang memiliki Langit dan Bumi, Dengan nama Allah Yang Tidak Memberi Mudharat Sesuatu di Bumi juga Langit dan Dia Maha Mendengar Lagi Maha Mengetahui.

Boleh juga dibacakan beberapa surah pendek seperti surah al-Fatihah, Al-Ikhlas, Al Falaq dan Surah An-Naas.

Manakala bagi orang yang nazak, maka sunat bagi orang yang menziarahinya lebih-lebih lagi orang yang akrab dengan pesakit mentalqinkan atau membisikkan di telinganya kalimah 'Laa ilahahillallah', mudah-mudahan matinya nanti diakhiri dengan menyebut kalimah 'Laa ilahahillallah'.

Di samping itu hendaklah mententeramkan hati pesakit dengan kata-kata semangat dan menyuruhnya agar bersabar.

2. Mengiringi jenazah



Yang kedua Nabi saw memerintahkan agar kita mengiringi jenazah orang yang meninnggal ke kubur. Hukum ini hanyalah untuk kaum lelaki, manakala bagi kaum wanita seelok-eloknya hendaklah dielakkan bagi melindungi dirinya dari fitnah seperti meratap dan meraung.

Sewaktu menghantar jenazah ke kubur, hendaklah mematuhi beberapa adab. Antaranya ialah bersegera menghantarnya tanah perkuburan. Sabda Rasulullah saw,

أسرعوا بالجنازة فإن تك صالحة فخير تقدمونها إليه وإن تك سوى ذلك فشر تضعونه عن رقبكم

Maksudnya : Hendaklah kamu segera mengkebumikan jenazah(mayat), jika jenazah itu baik kamu mendekatkan dia kepada kebajikan, dan jika jenazah itu tidak baik bererti kamu melepaskan kejahatan daripada tengkok kamu. (Muttafaqun Alaihi)

Maksud segera di sini tidaklah sampai membahayakan jenazah. Semasa menghantar jenazah di larang bergurau senda atau membicarakan masalah dunia, sebaliknya hendaklah mengambil pengajaran daripada musibah dan kematian yang menimpa.

Menurut mazhab Syafie adalah harus orang Islam menanggung jenazah orang kafir dan mengiringinya sehingga ke kubur sekiranya mayat tersebut adalah saudaranya dan tidak ada orang musyrikin yang menanggung dan mengiringinya.

3. Mendoakan orang yang bersin


















Dalam hadis ini juga Nabi saw memerintahkan agar mendokan orang yang bersin dengan ucapan Yarhamkumullah. Manakala bagi orang yang bersin sekiranya mendengar orang mendokannya, maka sunat pula baginya membalas dengan doa Yahdikumullahu Wa Yushlihu Balakum.

Mendoakan orang bersin ini maksimumnya hanya tiga kali sahaja berdasarkan hadis Rasulullah saw yang datangnya dari Abu Hurairah r.a mafhumnya,

“Doakan saudaramu yang bersin sebanyak tiga kali kalau lebih dari tiga maka dia sedang selsema.”

Perlu diketahui bahawa hukum sunat mendoakan orang yang bersin itu sekiranya dia menyebut Al-Hamdulillah berdasarkan hadis Rasulullah saw,

“Jika seseorang kamu bersin, lalu dia mengucapkan Alhamdulillah, maka hendaklah kamu mendoakannya. Jika dia tidak mengucapkan Alhamdulillah, maka JANGAN mendoakannya!”

Bersin merupakan salah satu aktiviti yang dilakukan oleh tubuh badan sama ada sengaja atau tidak. Bersin yang sengaja misalnya jika kita merasa gatal hidung, maka jika kita gosok-gosok hidung kita, cepat atau lambat kita akan bersin. Sedangkan bersin yg tidak disengaja misalnya karena sakit alergi atau saat kita melihat kilauan cahaya akan mengakibatkan bersin.

Dari sudut kesihatan, bersin merupakan salah satu cara tubuh untuk mengeluarkan virus/bakteri/’bibit penyakit’. Justeru adalah sunnah untuk meletakkan tangan, atau sapu tangan di mulut untuk mengelakkkan virus merebak sekaligus mengurangkan nada suara bersandarkan kepada satu riwayat oleh Abu Daud dan At Termidzi daripada Abu Hurairah r.a, katanya;

“Adalah Rasulullah s.a.w. jika bersin, Baginda s.a.w letakkan tangannya, atau bajunya di mulutnya untuk mengurangkan bunyi suaranya”.

4. Melaksanakan sumpah

Sumpah menurut pengertian syara’ yaitu mentahkikkan atau menguatkan sesuatu dengan menyebut nama Allah S WT, seperti; walLahi, bilLahi, talLahi.

Sabda Rasulullah saw,

مَنْ كَانَ حَالِفًا فَلْيَحْلِفْ بِاللَّهِ أَوْ لِيَصْمُتْ.

Maksudnya : Barangsiapa yang ingin bersumpah, maka bersumpahlah atas nama Allah atau (jika tidak) maka diamlah. (HR Bukhari)

Ada tiga sumpah yang dilarang oleh Rasulullah saw sebagaimana sabda baginda,

لا نذر ولا يمين فيما لا يملك ابن أدم ولا في معصية الله ولا في قطعة رحم

Maksudnya : Tidak ada Nazar dan tidak ada sumpah pada perkara yang tidak dapat dikuasai oleh anak Adam,dan tidak pula dalam hal yang maksiat kepada Allah SWTdan tidak pula dalam hal yang memutuskan silaturrahim. (HR Abu Daud, Ibnu Majah dan Imam Ahmad)

Berdasarkan hadis ini tiga sumpah tersebut ialah :

1. Bersumpah dalam perkara yang tidak dapat dikuasai oleh seseorang seperti ungkapan : “Wallahi, anak aku pasti akan berjaya dalam peperiksaan SPM pada hujung tahun ini”

2. Bersumpah untuk melakukan maksiat seperti katanya “Wallahi aku akan berjudi pada petang ini”.

3. Bersumpah untuk memutuskan silaturrahim seperti katanya “Wallahi aku tidak akan menegurnya kembali”.

Seseorang yang bersumpah tetapi tidak menunaikannya maka hendaklah dia membayar kaffarah sumpah iaitu memerdekakan seorang hamba atau memberi makan kepada 10 orang miskin atau memberi pakaian kepada 10 orang miskin atau jika tidak dapat (menunaikan tiga pilihan kafarat di atas), maka hendaklah dia berpuasa tiga hari.

Islam memandang hina orang yang suka bersumpah walaupun dalam hal yang remeh temeh kerana ia menunjukkan penghinaan dan kurang penghormatan terhadap kalimah sumpah.

Firman Allah SWT,

وَلَا تُطِعْ كُلَّ حَلَّافٍ مَهِينٍ

Maksudnya “Dan janganlah kamu ikuti setiap orang yang banyak bersumpah lagi hina”. (Surah Al-Qalam : 10)

Kata Imam as-Syafie rhm, “ Aku tidak pernah bersumpah baik pada yang benar atau pun pada yang dusta ”

5. Membantu orang yang di zalimi

Yang kelima Nabi saw memerintahkan agar membantu orang yang kena zalim. Sabda Rasulullah saw dalam hadis yang lain,

"Janganlah seseorang di antara kalian berdiri di tempat seseorang terbunuh secara zalim. sebab sesungguhnya laknat akan turun pada setiap orang yang hadir pada saat mereka tidak lagi sanggup membelanya. Dan janganlah seseorang diantara kalian di berdiri di suatu tempat dimana seseorang dipukul secara zalim". (Diriwayatkan oleh Imam Thabrani dan Imam Baihaqi)

Membantu saudara segama yang di zalimi adalah wajib tidak kira dimana mereka berada sekalipun. Justeru dalam isu umat Islam Palestin yang dizalimi yahudi, maka wajiblah bagi kita membantu mereka dengan cara memboikot barang-barang yang ada hubungan dengan Israil seperti rokok yang berjenama Marlboro, Benson & Hedges, Winston, Gold Coast atau minuman dan makanan seperti Coca Cola, Mc Donalds, Fanta, Sprite dan sebagainya.

6. Memenuhi undangan

Yang dimaksudkan undangan di sini ialah undangan perkahwinan. Ulama mazhab Shafie menegaskan bahawa memenuhi undangan perkahwinan hukumnya adalah wajib selagi tiada halangan syarei berdasarkan hadis riwayat Imam Bukhari dan Muslim daripada Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

فمن لم يأت الدعوة فقد عصى الله ورسوله

Maksudnya : “Sesiapa yang tidak menghadiri undangan, dia telah menentang Allah dan Rasul-Nya.”

Sabda Rasulullah saw,

وَالله لَو دعيت إلىَ كَرَاع لَأجَبَت

Maksudnya : Demi Allah, jika aku diundang ke majlis Walimah (walaupun hanya memasak kaki kambing) aku pasti datang.

Walaubagaimanapun jika dalam majlis kenduri itu ada makanan atau minuman yang diharamkan seperti arak atau dianjurkan oleh ahli maksiat , wujudnya pergaulan bebas dan hiburan yang melampau dan adanya pengasingan orang kaya dan miskin maka haram memenuhi undangan seperti ini.

7. Menyebarkan salam

Dalam sebuah hadis yang lain Nabi saw bersabda :

قَالَ : لاَ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوْا، وَلاَ تُؤْمِنُوْا حَتَّى تَحَابُّوْا، أَوَ لاَ أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوْهُ تَحَابَبْتُمْ، أَفْشُوا السَّلاَمَ


Maksudnya : Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Kamu tidak akan masuk ke Surga hingga kamu beriman, kamu tidak akan beriman secara sempurna hingga kamu saling mencintai. Maukah kamu kutunjukkan sesuatu, apabila kamu lakukan akan saling mencintai? Biasakan mengucapkan salam di antara kamu (apabila bertemu).”

Pun begitu ada situasi tertentu kita di larang memberi salam iaitu memberi salam kepada orang kafir. Makruh memberi salam kepada orang yang sedang buang air, istinjak, orang yang sedang tidur atau mengantuk , orang yang sedang azan, orang yang sedang iqamah dan solat dan memberi salam kepada orang yang sedang membaca al-Quran.

Larangan-larangan Rasulullah

Kemudian dalam hadis ini Nabi saw melarang kita melakukan beberapa perkara antaranya ialah memakai cincin emas. Sabda Rasulullah saw,

نهى رسول الله (ص) عن التخم بالذهب

Maksudnya : Rasulullah saw melarang memakai cincin daripada emas.


Termasuk juga adalah haram bagi kaum lelaki memakai cincin campuran antara emas dan perak yakni cincin suasa.

Rasulullah saw turut melarang kita menggunakan bejana (pinggan mangkuk, cawan, sudu) dari emas dan perak.

Baginda bersabda,

إن الذي يأكل ويشرب في أنية الذهب والفضة إنما يجرجر في بطنه نار جهنم

Maksudnya : Sesungguhnya orang yang makan dan minum dengan pinggan emas dan perak maka akan gemercik bunyi api neraka dalam perutnya ”

Rasulullah saw juga melarang kaum lelaki memakai kain sutera. Dalam sebuah hadis baginda bersabda,

من لبس الحرير فى الدنيا لم يلبسه فى الأخرة

Maksudnya : Barangsiapa yang memakai sutera di dunia, dia tidak akan memakainya di akhirat.

Hukum ini terkecuali bagi kanak-kanak lelaki dengan syarat kanak-kanak itu umurnya tidak kurang dari tujuh tahun. Begitu juga jika ada keperluan yang berhubung dengan masaalah kesihatan, sebagaimana Rasulullah saw pernah mengizinkan Abdur Rahman bin Auf dan Zubir bin Al-Awwam memakainya kerana ada luka di bahagian badan mereka.

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.