Wednesday, November 11, 2009

Kisah al-Kifli...

Dalam sepotong hadis,
عن ابن عمر قال : سمعت النبى صلى الله عليه وسلم يحدث حديثا لو لم أسمعه الا مرة أو مرتين , حتى عد سبع مرات ولكنى سمعته أكثر من ذلك, سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول : كان الكفل من بنى اسرائيل لا يتورع من ذنب عمله , فأتته امرأة فأعطاها ستين دينارا على أن يطأها , فلما قعد منها مقعد الرجل من امرأته أرعدت وبكت , فقال : ما يبكيك ؟ أأكرهتك ؟ قالت . لا, ولكنه عمل ما عملته قط , وما حملنى عليه الا الحاجة , فقال : أنت تفعلين هذا وما فعلته , اذهبى فهى لك , وقال لا, والله لا أعصى الله بعدها أبدا , فمات من ليلته , فأصبح مكتوبا على بابه : ان الله قد غفر للكفل .

Maksudnya : Daripada Ibnu Umar r.a katanya, aku mendengar Nabi saw menceritakan satu kisah, tiadalah aku dengar kisah itu sekali atau dua kali atau tujuh kali bahkan aku mendengarnya lebih banyak daripada jumlah itu. Aku mendengar Nabi saw bersabda, ada seorang lelaki daripada Bani Israil sangat kuat melakukan kerja-kerja maksiat. Pada satu hari dia didatangi seorang perempuan yang meminta sedekah daripadanya, lalu diberi oleh Al Kifli enam puluh dinar dengan syarat perempuan itu hendaklah berzina dengannya. Maka tatkala mereka hendak berzina tiba-tiba wanita itu menggigil dan menangis. Lalu Al-Kifli bertanya perempuan itu, mengapa menangis ? adakah kerana aku paksa kamu melakukannya ? Jawab perempuan itu, tidak. Tetapi perbuatan ini tidak pernah sekali-kali aku lakukan, dan apa yang aku lakukan ini hanyalah kerana hajat. Maka kata Al-Kifli, engkau (takut) lakukan ini dan aku tidak (takut) lakukannya. Pergilah engkau daripadaku dan ambillah wang itu. Maka kata Al-Kifli, Tidak, Demi Allah Aku tidak akan melakukan maksiat selepas ini selama-lamanya. Maka Al-Kifli meninggal dunia pada malam itu. Sabda Nabi saw, Berpagi-pagi Al-Kifli dalam keadaan namanya sudah tertulis dipintu syurga, sesungguhnya Allah SWT telah mengampunkan dosa-dosa Al-Kifli. (Riwayat At-Tirmizi)

Iktibar

1. Nabi saw mengulang-ngulang kisah al-Kifli ini kepada para sahabat sehingga lebih daripada tujuh kali kerana hendak menunjukkan kisah ini amat penting untuk dijadikan iktibar.

2. Al-Kiflu seorang yang jahat, kaki maksiat dan hidup bergelumang dengan dosa. Pada satu hari ada seorang perempuan yang baik mahu meminjam wang daripadanya. Namun Al-Kifli meletakkan syarat, perempuan itu hendaklah berzina dengannya terlebih dahulu.

3. Apabila tiba masa hendak berzina, Al-Kifli merasa hairan sebab perempuan itu menggigil ketakutan. Kata perempuan itu, inilah kali pertama dia hendak melakukan dosa.

4. Timbullah keinsafan di hati Al-Kifli, kalaulah perempuan yang baik itu baru sekali hendak melakukan maksiat tetapi sudah menggigil takutkan Allah, bagaimana pula dirinya yang sentiasa bergelumang dengan dosa dan maksiat.

5. Lalu Al-Kifli melepaskan perempuan itu, kemudian dia bersumpah bermula pada malam itu dia bertaubat dan tidak mahu melakukan dosa lagi. Malam yang sama Al-Kifli meninggal dunia. Nabi saw mnejelaskan bahawa Al-Kifli meninggal dunia dalam keadaan namanya sudah tercatat di pintu Syurga.

6. Pengajarannya..., kita sebanrnya tidak tahu bagaimana nasib kesudahan kita. Ada orang pada zahir nampak banyak melakukan dosa tetapi kesudahannya dia mati dalam keadaan bertaubat seperti Al-Kifli. Sebaliknya ada orang pada zahirnya banyak melakukan amal kebaikan tetapi kesudahannya dia mati "Suk ul Khotimah". Na'uzubillah.

7. Oleh itu hendakah kita berdoa kepada Allah SWT, sekiranya kita sudah berada di landasan yang betul, taat melakukan suruhan Allah SWT, maka sampai ke akhir hayat kita tetap istiqamah berada di landasan yang betul dan taat kepada perintah Allah SWT. Moga-moga mati kita dalam "Husnul Khotimah". Amin

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.