Thursday, October 29, 2009

Bolehkah bapa menyuruh anak lelakinya menceraikan isteri...?.

Bagi menjadikan rumahtangga lebih berkat, eloklah mana-mana lelaki yang ingin mengahwini mana-mana perempuan meminta pandangan serta mendapatkan restu daripada kedua-ibupanya.

Sekiranya seseorang ayah yang soleh yang tidak pernah menyuruh anaknya melakukan kezaliman, tiba-tiba memerintahkan anaknya supaya menceraikan isterinya atas alasan syarak, maka adalah lebih utama anak lelakinya itu menurut kehendak ayahnya.

Ambil pengajaran dari kisah Nabi Ibrahim a.s.....

Imam Bukhari mengeluarkan dari sahihnya mengenai kisah Nabi Ibrahim a.s. Setelah ibu Nabi Ismail a.s meninggal dunia, lantas Ibrahim datang ke Mekah untuk bertemu dengan anaknya Ismail yang ketika itu telahpun berkahwin, Namun apabila Nabi Ibrahim sampai di rumah anaknya, baginda tidak dapat berjumpa dengan Ismail. Baginda bertanya kepada isteri Ismail di mana Ismail ? Isterinya menjawab, Ismail keluar mencari nafkah. Nabi Ibrahim bertanya lagi, bagaimana keadaan kamu apabila berkahwin dengan Ismail ? Isteri Nabi Ismail menjawab, kehidupan kami amat susah lalu menceritakan semua kesusahannya kepada Nabi Ibrahim. Nabi Ibrahim erkata, apabila suami engkau pulang, sampaikan salamku kepadanya dan katakana kepadanya, agar menukarkan pintu rumah ini.

Apabila Nabi Ismail pulang, dia merasakan sesuatu lalu bertanya isterinya, adakah ada seseorang yang datang kepadamu ? Isterinya menjawab, ya ada seorang tua yang begini dan begini bertanya tentang dirimu lantas aku memberitahu engkau keluar mencari nafkah. Dia juga bertanya tentang kehidupan kita maka aku memberitahunya bahawa kehidupan kita sangat susah. Nabi Ismail bertanya lagi, apakah dia ada memesan sesuatu kepadamu ? Isterinya menjawab ya, dia menyampaikan salam kepadamu dan menyuruh engkau menggantikan pintu rumah ini. Ismail berkata, itulah ayahku, dia telah memerintahkan aku untuk menceraikanmu, maka kembalilah engkau kepada keluarga engkau.

Kemudian Nabi Ismail bernikah dengan seorang perempuan lain. Setelah sekian waktu datanglah perintah Allah agar Nabi Ibrahim datang sekali lagi ke Mekah untuk menjenguk anak dan keturunaannya. Namun apabila Nabi Ibrahim sampai di rumah anaknya, baginda tidak dapat berjumpa dengan Ismail. Baginda bertanya kepada isteri Ismail di mana Ismail ? Isterinya menjawab, Ismail keluar mencari nafkah. Nabi Ibrahim bertanya lagi, bagaimana keadaan kamu apabila berkahwin dengan Ismail. Menantunya menjawab keadaan kami amat baik dan lapang sambil memuji Allah SWT. Ibrahim pun bertanya lagi, apakah menu makanan kamu ? Menantunya menjawab daging dan air. Ibrahim bertanya lagi, apa minuman kamu, jawab menantunya air. Nabi Ibrahim pun memanjatkan doa, Ya Allah, berkatilah mereka dengan daging dan air. Apabila suami pulang sampaikan salamku kepadanya dan suruhlah dia menguatkan gerbang pintu rumah ini.

Apabila Nabi Ismail pulang, dia merasakan sesuatu lalu bertanyakepada isterinya, adakah ada seseorang yang datang kepadamu ? Isterinya menjawab, ya aku didatangi seorang lelaki tua yang berkerampilan baik sambil sambil memuji-muji lelaki tersebut. Dia bertanya mengenai dirimu, aku katakana kepadanya yang engkau keluar mencari nafkah. Dia juga bertanya tentang kehidupan kita sekeluarga, lalu aku menjkawab Al-hamdulillah kita sekeluarga berada dalam keadaan baik. Nabi Ismail bertanya, apakah ada lelaki itu meninggalkan pesanan buatku ? Ya ada, dia menyuruh engkau menguatkan gerbang pintu rumah ini. Nabi Ismail berkata dia adalah ayahku dan engkaulah pintu gerbang yang dimaksudkan itu, Dia menyuruh aku mempertahankan engkau.


Dalam sepotong hadis, seorang lelaki telah menemui Abu Darda’ katanya,

Sesungguhnya aku memiliki seorang isteri sedangkan ibuku menyuruh aku menceraikannya. Abu Darda berkata, Aku pernah mendengar Rasulullah saw bersabda, Orang tua adalah pintu syurga yang paling tengah, terserahlah kepadamu adakah kamu akan mensia-siakan atau memelihara pintu itu.

Kalau ayah itu fasik… ?

Jika seseorang ayah itu fasik dan mahu anak lelakinya menceraikan isteri disebabkan menantunya taat terhadap ajaran agama, maka tidak wajib anak lelaki itu mentaati perintah bapanya. Dalam hal ini Allah SWT berfirman,

Maksudnya : … dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya Telah kami lalaikan dari mengingati kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas. (Surah Al-Kahfi : 28)

Sheikhul Islam Ibnu Taimiyah pernah ditanya perihal seorang lelaki yang beristeri dan mempunyai beberapa orang anak, sedangkan ibunya tidak menyukai menantunya dan meminta anak lelakinya menceraikan isteri tersebut, beliau menjawab, tidak boleh menceraikan semata-mata berdasarkan perintah ibunya tetapi ia wajib berbakti kepada ibunya sedangkan menceraikan isterinya bukan termasuk tindakan berbakti kepadanya.

Bagaimana pula sekiranya si Ibu menyuruh anak perempuan meminta cerai dari suaminya…

Jika seorang wanita yang hidup harmoni dengan suaminya, lalu diminta oleh ibunya agar menuntut cerai, atau menyuruh anak perempuannya agar meminta pemberian nafkah yang tidak mampu di beri oleh suaminya, adakah permintaan si ibu ini wajib ditaati ?

Sheikhul Islam Ibnu Taimiyah menjawab, apabila seorang wanita telah bernikah, ia tidak wajib mentaati ayah atau ibunya, bahkan ketaatan kepada suami adalah wajib berbanding ketaatan kepada ibubapanya, selagi mana suami tidak menyuruh malakukan kemungkaran. Firman Allah SWT,

Maksudnya : “..Maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh Karena Allah Telah memelihara (mereka)..”. (Surah An-Nisaa’ : 34)

Tetapi sekiranya suami itu seorang yang ahli maksiat, maka kewajipan wanita tersebut untuk mentaati perintah ibunya adalah lebih baik.

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.