Tuesday, October 27, 2009

Apabila jenazah diusung ke kubur…

Imam Bukhari dan Muslim dalam sebuah hadis yang datangnya dari al-Barraa’ bin A’zib meriwayatkan bahawa Nabi saw semasa menghantar jenazah seorang Ansar ke tanah perkuburan Baqi’ baginda berdoa, أعوذب الله من عذاب القبر
Maksudnya : Aku mohon berlindung dengan Allah daripada azab kubur.

Bayangkan, kalaulah Rasulullah saw seorang kekasih Allah turut berdoa agar dilindungi dirinya dari azab kubur, maka siapalah kita sebagai umatnya yang serba kekurangan dan tidak sunyi daripada melakukan kesalahan dan dosa.

Jenazah menjerit....

Imam Bukhari meriwayatkan sepotong hadis,

إذا وضعة الجنازة واحتملها الجال على أعناقهم فإن كانت صالحة , قالت : قدمونى , وإن كانت غير صالحة قالت لأهلها : يا ويلها أين يذهبون بها ؟ يسمع صوتها كل شئ إلا الانسان , ولو سمع الانسان لصعق

Maksudnya : Apabila mayat telah diletakkan dalam keranda dan dipikul oleh kaum lelaki di atas bahu mereka, jika ia seorang yang soleh ia akan berkata bawalah aku (segera) dan jika ia bukan orang yang soleh ia berkata kepada ahli keluarganya : Wahai celakanya ! kemanakah kamu hendak membawaku ? Suaranya didengar oleh segala sesuatu melainkan manusia. Dan sekiranya di dengari oleh manusia nescaya akan pengsan.

Bertuahnya mereka yang mati dalam keimanan….

Sabda Nabi s.a.w. yang mafhumnya berbunyi : Apabila seorang hamba Allah dikebumikan dan semua rakan taulan meninggalkannya, dan si mati akan mendengar hentakan kasut mereka, datanglah dua malaikat kepadanya lalu disuruh duduk dan ditanya, “Apakah pendapat kamu tentang lelaki yang bernama Muhammad s.a.w. ini?” Orang mukmin itu menjawab, “Aku mengaku bahawa dia adalah hamba Allah lagi Rasul-Nya.” Kata malaikat, “Lihatlah tempatmu di dalam Syurga.”

Kasihan bagi si kafir, munafik ...

Manakala bagi si kafir dan munafik apabila ditanya, “Apakah pendapat kamu tentang lelaki yang bernama Muhammad s.a.w. ini?” Mayat akan menjawab, “Aku tidak tahu. Aku hanya menurut apa yang orang lain katakan kepadaku.” Berkata lagi malaikat, “Kamu tidak tahu dan kamu tidak mengikut petunjuknya (ajaran al-Quran).” Maka malaikat pun memukul mayat ini dengan pemukul besi sehingga mayat menjerit-jerit meraung kesakitan. Kesemua makhluk mendengar jeritannya itu melainkan jin dan manusia.

Rupa-rupanya ada juga mayat yang akan menyoal malaikat Munkar dan Nakir...

Umum mengetahui bahawa malaikat Munkar dan Nakir ditugaskan untuk menyoal orang yang mati di alam barzakh. Namun terbalik, rupa-upanya ada juga di kalangan ahli kubur, yang akan menyoal malaikat Munkar dan Nakir dengan katanya,

من وكلكما علي ومن أرسلكما علي ؟

Maksudnya : Siapakah yang mewakilkan engkau untuk menyoal aku ? Dan siapa pula yang mengutus engkau kemari kepadaku ?

Soalan mereka ini menyebabkan malaikat Munkar dan Nakir merasa hairan rupa-rupanya ada juga orang yang berani menyoal mereka berdua sedangkan mereka adalah makhluk Allah yang garang, memiliki rambut yang panjang, wajah yang menakutkan serta suara yang bagaikan halilintar.

Kedua-dua malaikat ini berkata sesama mereka, “Nampaknya segala kebengisan kita telah dicabar oleh manusia ini”.

Siapakah mayat yang berani menyoal Munkar dan Nakir ini ? Mereka itulah ulama akhirat yang ikhlas melakukan segala perintah Allah SWT, sanggup menyatakan kebenaran kepada Raja dan penguasa yang zalim. Mereka tidak takut diugut apatah lagi dipenjara lantaran keberanian mengeluarkan fatwa.

Di alam barzakh ulama-ulama ini akan dilayan dengan baik oleh malaikat serta segala amalan soleh yang dilakukan semasa di dunia dahulu, akan ditukar menjadi orang yang paling dikasihi semasa di dunia, mereka itulah yang akan menemaninya di alam barzakh sebelum dia di bangkitkan dipadang Mahsyar.

Bagaimana pula nasib ulama suk (jahat)….

Manakala bagi ulama Suk yang kerjanya mengampu pemerintah, mengiyakan kezaliman penguasa, tidak berani menyatakan kebenaran kerana bimbang kehilangan pangkat dan harta serta menyembunyikan ilmu pengetahuan maka mereka akan diseksa dengan azab yang dahsyat. Sabda Rasulullah saw,

Sabda Rasulullah saw,

من سئل عن علم علمه ثم كتمه ألجم يوم القيامة بلجام من نار

Maksudnya : Barangsiapa yang di tanya tentang sesuatu ilmu yang dia ketahui, lalu dia menyembunyikannya, nescaya mulutnya akan dikekang dengan tali kekang api neraka. (HR Abu Dawud dan Tirmizi).

Wallahualam.

Petikan dari buku,
Rintihan Penghuni Barzakh
Tuan Guru Nik Abd Aziz bin Nik Mat.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.